Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Bagaimana manusia memperalat sikap malas dan tamak daalam diri manusia lain?

11/21/13

Saya terpanggil untuk mengulas tentang beberapa pengalaman yang saya lalui sepanjang berurusan dengan peniaga-peniaga yang hakikatnya menipu untuk mendapatkan keuntungan. Hanya kerana kita malas untuk cek kesahihan kata-katanya, kita tertipu. Ramai orang akan mengambil kesempatan jika kita kurang ilmu, langsung tiada rasa ingin membantu apabila keuntungan menjadi satu-satunya sasaran dan mengetepikan sifat kemanusiaan. Seorang rakan sekolah yang juga seorang penulis berjaya ketika ini, 'Khairul Fadhli' pernah menasihatkan saya, "Kalau orang tu nak tipu, macam mana pun cara dia mesti dapat tipu, dia akan buktikan macam-macam hingga kita percaya". Penipuan akan tetap berlaku walau bagaimanapun langkah yang diambil. Jika si peniou bijak, kita perlu lebih bijak untuk mengelak diri.

Baru-baru ini adik membeli sebuah motor di peka Kuala Klawang. Harganya RM7000. Pada mulanya saya tak masuk campur pun. Syukur saya tergerak untuk mengira berapa bayaran keseluruhan pada kedai itu. Setelah dikira keseluruhannnya menjadi RM9000 lebih jika hutang 2 tahun. Saya terperanjat mengapa begitu banyak kedai ambil untung atas hutang. Saya kecewa kerana ayah dah beli 3 buah motor di kedai itu sebelum ini, entah berapa banyak abah kena tipu. Semuanya kerana malas nak kira. Maka penjual mengambil kesempatan untuk mengaut untung yang tinggi. Saya mengambil keputusan untuk membuat pinjaman bank dan memberikannya kepada adik. Pinjaman bank jauh lebih jimat berbanding pinjam dengan kedai. Saya sungguh kecewa dengan penjual berkenaan.

Lama dahulu, mak didatangai orang luar yang pada mulanya mahu tumpang tandas, saya hanya melihat. Selepas tumpang tandas, lama pula boraknya dengan mak. Tiba-tiba saya lihat mak keluarkan duit. Syukur saya bertanya apa yang mak nak buat. Mak kata nak masuk peraduan untuk dapatkan mesen jahit yang lebih besar. Saya menghalang. Orang yang borak dengan mak tadi menelefon bosnya yang juga sedang menjual produk di kawasan kampung kami. Apabila bosnya datang, bos(perempuan) itu juga menjelaskan kepada mak. Saya berkeras menghalang mak dan menyuruh penjual itu beredar. Penjual itu kelihatan marah dengan saya. Lebih marah apabila saya cuba mengambil gambar mereka. Takut agaknya.

Terbaru saya telah membeli dua keping pendrive berkapasiti 64gb dengan harga rm20. Sungguh menggoda promosi yang ditawarkan. Di sini sekali lagi penjual menggunakan sikak tamak manusia untuk mendapat keuntungan. Saiz yang besar memmbuatkan saya tergerak untuk membeli. Memang wujud saiz tersebut jika diuji dengan komputer. Tapi bila dimasukkan dengan data, data semua rosak. Saya bersyukur ada kawan facebook memberitahu.

Hari ini dunia sungguh mencabar. Ramai manusia suka ambil kesempatan atas sifat buruk manusia lain. Sungguh menakutkan jika kitalah mangsanya. Apa yang perlu kita lakukan adalah update ilmu sebanyak mungkin tentang taktik penipuan yang pelbagai. Paling penting selalulah memanjatkan doa kepada yang Maha Pelindung agar menjauhkan kita dari manusia-manusia yang suka melakukan penipuan. Apa yang telah berlaku marilah jadikan pengajaran untuk diri dan orang lain. Mungkin ada dosa yang Allah mahu hapuskan..

Tak banyak masuk, tak banyak juga yang keluar....

11/12/13


Hidup ini ada turun naiknya, termasuklah bidang penulisan ni. Saya sudah lama tak menulis. Nampaknya keadaan sungguh menyukarkan untuk menulis. Ditambah dengan kesibukan(kononnya) menjadi suami. Hihihi

Sebenarnya bukan kerana malas. Cuma apa yang perlu ditulis sangat terhad. Amat menyedihkan dengan apa yang diperoleh tak mampu untuk diluahkan. Saya pernah baca apa yang kita katakan atau tulis adalah 20% dari apa yang kita baca. Ini menujukkan tak banyak yang saya peroleh dalam masa yang banyak ini. Saya suka untuk berkongsi apa yang saya baca, tapi saya tak membaca pon, apa juga yang perlu dikongsi. Kini saya melanjutkan pelajaran dalam bidang pengurusan pendidikan untuk memaksa diri membaca dan menimba ilmu lebih dari sebelumnya. Saya berharap penulisan boleh menjadi medan dakwah yang efektif untuk saya. Sebagai satu amal jariah yang saya tinggalkan selepas saya ke alam barzakh. Target untuk menghasilkan satu buku sebelum pergi nampaknya masih jauh dari kesampaian. Hanya ada tajuk. Saya berdoa saya mampu lakukannya.

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png