Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Jantung bukan hati, hati bukan jantung.

1/27/12


Kekeliruan ini memang berlaku pada kita dan kita tidak selalu mengendahkannya. Hal ini kerana kita berpendapat ia tidak penting dan tidak akan mempengaruhi kehidupan kita. Benar. Tak penting. Hanya masalah istilah dan pemahaman. Namun kepentingan itu adalah sesuatu yang subjektif. Mungkin sedikit informasi ini akan mengubah tanggapan salah yang selalu digunakan oleh kita terutamanya yang selalu menggunakan bahasa melayu. Supaya jelas dengan maksud jantung yang dinyatakan dalam Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud

"Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Daging yang dimaksudkan ini adalah hati."

Sebenarnya apakah qalbi yang dimaksudkan oleh Rasulullah ini adalah hati. Hati yang kita bayangkan adalah seperti berikut:


(Gambar Hati)

Atau seperti berikut:


(Gambar Jantung)

Terjemahan bahasa melayu hadis seperti di atas adalah yang biasa kita baca dalam mana-mana buku agama dan majalah yang menjelaskan perihal seketul daging ini. Terjemahan ini adalah salah dari segi bahasa kerana jika diterjemah sebetulnya dari bahasa arab, qalbi bererti jantung sedangkan hati dalam bahasa arab dipanggil kabid.

Kekeliruan ini berlaku kerana penggunaan bahasa yang salah. Akhirnya menjadi budaya dan kesalahan itu dibiarkan hingga berlaku salah faham. Dalam bahasa inggeris, ‘heart’ bermaksud jantung. Ayat ‘you are always in my heart’ jika di terjemahkan dalam ertikata sebenar sepatutnya menjadi ‘kau sentiasa berada dalam jantungku’. Tapi kita tetap menterjemahkannya menjadi ‘kau sentiasa berada dalam hatiku’. Bukankah ini salah? Atau patutkah kita menterjemahkannya dalam bahasa inggeris menjadi ‘you are always in my liver’. Ini akan menjadi lucu, tetapi itulah kebenarannya.

Saya masih ingat filem ‘Heart’ dari Indonesia. ‘Heart’ yang dimaksudkan dalam file mini adalah hati, bukan jantung kerana umum mengetahui ‘heart’ itu adalah hati. Jika umum mengetahui ‘heart’ itu adalah jantung, pasti tajuk filem itu akan ditukar kepada ‘Liver’. Kerana heroinnya mengalami penyakit yang menyebabkan hatinya rosak. Tetapi pelik juga kerana jika disebut ‘heart desease’ atau ‘heart attack’, kita akan merujuk kepada penyakit jantung. Tidak pula penyakit hati. Mungkin kerana kekeliruan ini ada yang menggabungkan jantung dan hati agar tidak terlalu besar kesilapannya seperti perkataan ‘jantung hatiku’.

Maka jelaslah organ ‘seketul daging’ yang di maksudkan oleh hadis di atas bukanlah hati yang dipanggil ‘liver’ dalam bahasa inggeris, tetapi jantung yang dipanggil ‘heart’ dalam bahasa inggerisnya. Jantung adalah organ terpenting dalam tubuh. Umum mengetahui fungsinya mengepam darah ke seluruh inci pelusuk tubuh hingga ke sekecil-kecil sel. Tanpa jantung, pastilah ada sel yang akan mati seterusnya menjejaskan fungsi sesebuah organ.

Malah jantung lebih layak dipanggil ‘seketul daging’, kerana jantung terdiri daripada otot-otot dengan ketebalan tertentu. Sedangkan hati adalah gumpalan darah(benarkah gumpalan darah?) bukannya daging. Tidak dinafikan kepentingan hati yang berfungsi menapis toksin dalam darah, namun hati adalah tempat berkumpulnya kekotoran darah(toksin). Bukankah ini sungguh ironi jika kita mengatakan ‘hati yang bersih’, namun hakikatnya dalam semua badan manusia, hati tempat berkumpulnya benda kotor.

‘Seketul daging’ yang dipanggil jantung ini berfungsi mengikut perasaan manusia, degupan jantung akan laju jika kita cemas, akan perlahan ketika kita sedih. Kita akan berasa sesak nafas jika ditimpa musibah yang berat dan meresahkan. Dada kita akan berasa sempit ketika kita berada dalam kekecewaan. Maka tidak dinafikan, pada jantunglah terletaknya perasaan.

Jantung yang sihat akan melahirkan badan yang sihat. Jantung yang sihat akan mengepam darah ke seluruh badan secara optimum yang membolehkan badan. Berfungsi dengan baik dan bersemangat. Sebaliknya jantung yang selalu sakit tidak mampu mengepan darah sengan baik dan mengakibatkan badan dan organ lain terjejas lalu mewujudkan banyak lagi penyakit dan fenomena kegagalan organ.

Kita juga sering menganggap hati seperti bentuk di atas. Mengapa ya?

References :

http://drmaza.com/home/?p=1084

http://drmaza.com/home/?p=1136

Kita meminta kepada Allah, jangan sampai memaksa Allah atas permintaan kita.

1/24/12


Manusia ni selalu ingat dirinya hebat. Baru ada sedikit kelebihan berbanding orang lain sudah rasakan dirinya istimewa. Apabila dirinya mampu buat sesuatu yang orang lain tak mampu buat, dia kagum dengan dirinya. Ujub. Itulah perkataan yang sesuai. Allah uji kita dengan pelbagai perasaan buruk. Hasad dengki, benci, riak, takabbur, bangga diri. Kemudian Allah kurniakan akal dan hati untuk memilih jalan mana yang kita mahu. Lebih cantik lagi apabila akal itu dipenuhi ilmu yang akan membezakan jalan yang dipilih sama ada ranjau berduri atau tasik madu.

Apabila kita punya hajat, kita meminta pada Allah. Ilmu cetek kita berfikir Allah akan mendengar hajat kita dan akan memakbulkannya. Tapi jika hajat itu tak kesampaian, kita akan rasa ingin memberontak dan marah. Kita pinta lagi hajat yang sama, pinta dan pinta lagi, namun masih tak kesampaian. Kononnya kita sedang sabar, ya betul kita sabar. Tapi kita tidak sedar kita sedang memaksa Allah memakbulkan permintaan kita. Kita sedang memaksa Allah memberikan apa yang kita rasa baik untuk diri kita. Kita sedang memaksa Allah? Layakkah kita berbuat demikian? Adakah Allah akan terasa terpaksa apabila kita memaksa? Sudah tentu tidak. Tapi kita masih buat.

Kita berharap Allah bantu kita dalam setiap perbuatan. Kita berharap Allah akan ada untuk menghalang kita melakukan kesilapan yang merugikan diri. Kita berharap Allah boleh menyelamatkan kita ketika kita rasa kecewa, resah dan sedih. Tapi nampaknya tak berlaku seperti itu. Kita akan selalu rasa kecewa, sedih dan resah. Kerana itulah perasaan yang dikurniakan Allah. Dan kita memilih untuk menjadi begitu. Kita selalu melakukan kesilapan yang sama berulang kali dengan memilah jalan yang sama. Dengan perasaan tidak mahu berputus asa. Tidak putus asa melalui jalan yang sama atau tidak putus asa meneruskan perjalanan dengan memilih jalan yang berbeza?

Sedarlah, yang menzalimi diri kita itu kita sendiri. Yang memilih jalan yang salah itu kita. Yang melakukan kesilapan yang sama itu kita. Kerana Allah sudah menyediakan panduan, tapi kita tidak mahu mengikutnya. Allah telah sediakan jalan, sanggupkah kita melalui? Allah telah sediakan pilihan, benarkah pilihan itu? Allah mahu melihat benarkah kita mahu memilih jalanNya. Allah mahu melihat adakah kita sanggup melakukan suruhanNya. Jika kita sudah redha dengan ketentuanNya, bantuan Allah pasti datang dalam jalan yang tidak disangka-sangka. Tenangkanlah diri, fikirlah siapa kita di sisiNya. Allah itu Maha Penyantun pada hambaNya.

*Kita=aku

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png