Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

12/29/08

Sekali lagi kita menerima berita sedih tentang kematian ratusan saudara kita di palestin..Kini rejim zionis menunjukkan lai taring, kerakusan, kebinatangan dan ketidakbolehpercayaan mereka pada dunia. Pemimpin dunia semuanya mengecam kekejaman ini..Itulah yang mampu dilakukan. Meskipun palestin berada di tanah arab, tidak ada satu pun negara arab mahu membantu mempertahankan dan membalas kekejaman ini..Mereka juga mengecam..Hanya mengecam..Rejim zionis hanya ketawa dan senyum dengan kecaman tidak bermakna itu..Langsung tidak memberi apa-apa kesan kepada mereka..Tiada yang berani memenggal orang Israel laknatullah ini...Meskipun mereka berkuasa sepeerti banyak negara arab..Sungguh kesal melihat keadaan ini..Wahai rakyat Palestin yang terkorban, semoga berada di kalangan para syuhada..Mereka yang masih hidup teruslah melawan dengan batu-batu perkasa. Orang melihat mereka yang melontar, tetapi sebenarnya itulah lontaran ALLAH...Teruslah pertahahkan palestin..walau selama manapun, rakyat palestin tidak akan pupus...ALLAH bersama mereka..

Menaip jawi dalam words

12/17/08

Hari ni aku dapat exlore satu care nak tambah jawi dalam words..Nak kongsi ngan sume yg tak tau lagi nih..hehehe

Sebenarnya, kalau anda menggunakan windows 2000 dan ke atas, komputer anda telah boleh digunakan bagi menaip arab atau jawi tanpa menggunakan apa-apa program atau software tambahan. Inilah yang dimaksudkan dengan teknologi multi language yang telah tersedia ada dalam program windows itu sendiri. Bukan itu sahaja, anda juga boleh menaip atau membaca dalam apa sahaja bahasa di dunia ini, samada cina, india, thailand, jepun dan sebagainya. Cuma, sekiranya anda tidak perlu kepada semua itu tidak perlulah anda mengaktifkan penggunaannya pada komputer.

Mengaktifkan bahasa Arab
1. Pergi ke folder ‘COntrol Panel’ dan klik ‘Regional and Language Option’
2. Pilih bar ‘Languages’
3. Dalam kotak ‘Supplemental language support’ ada dua kotak, pilih kotak pertama iaitu ‘Install files for complex script and right-to-left languages (including Thai). Kotak yang kedua itu biarkan tidak bertanda (kalau bertanda sila nyahtandakannya kecuali pada masa yang sama anda juga ingin taip cina, korea atau jepun)
4. Klik ok.

Setelah itu system anda akan meminta driver asal windows yang tersimpan di dalam folder I386 yang ada di dalam CD installer windows (samada yang dibekalkan semasa anda membeli komputer atau dibeli dikedai-kedai software). Anda tunjukkan sahaja kepada system di mana anda telah simpan folder I386 tersebut samada CD, atau dalam drive anda (elok sekiranya anda copy folder I386 ini dan simpan dalam HDD kerana setiap kali anda ingin menambah atau membaiki mana-mana komponen asal windows fail dalam folder ini akan diperlukan)

Setelah itu, sekiranya system meminta anda restart komputer, ikut saja.

Setelah windows anda kembali, ulang semula langkah 1 dan 2 di atas. Kemudian langkah:
3. Dalam kotak ‘Text services and input languages’ anda klik detail.
4. Pada bar ‘Settings’ pilih ‘Add’ dalam kotak ‘Installed services’
5. Pada option ‘Input language:’ sila pilih mana-mana bahasa Arab (biasanya ana pilih Arabic (Saudi Arabia).
6. Klik ok.

Sekarang komputer anda sudah dimaklumi kehendak anda ingin menaip tulisan Arab. Buka sahaja mana-mana software (Microsoft Word, Excel, PowerPoint dll) dan anda sudah boleh manaip Arab.

Menaip Arab/Rumi.
Untuk memudah dan melancarkan proses taipan, anda bolehlah menggunakan shortcut keyboard bagi memilih jenis (input) bahasa samada Arab atau Rumi. Langkah mudah:
1. Tekan ‘Ctrl’ serentak dengan ‘Shift’ sebelah kanan anda bagi memulakan taipan sebelah kanan (untuk menaip jawi atau arab)
2. Tekan ‘Alt’ serentak dengan ‘Shift’ bagi menaip (input) Arab atau Jawi.
3. Tekan ‘Alt’ serentak dengan ‘Shift’ sekali lagi bagi mengembalikan taipan dalam Rumi.

Maksudnya, dengan cara menekan serentak ‘Ctrl’ dan ‘Shift’ tersebut adalah untuk anda memulakan samada menaip dari sebelah kanan atau kiri. Sekiranya ingin mula menaip di sebelah kanan (Jawi dan Arab) tekan ‘Ctrl’ dan ‘Shift’ kanan dan begitulah sebaliknya. Manakala untuk menukar input Rumi atau Jawi anda hendaklah menekan secara serentak ‘Alt’ dan ‘Shift’ setiap kali ingin menukar input keyboard.

Nombor Arab.
Ikuti langkah berikut sekiranya nombor anda tidak mengikut kaedah taipan pilihan. Maksudnya sistem pernomboran adalah sama sahaja walaupun anda menaip Arab.

Inilah antara cara mudah yang boleh kita gunakan..nak bagi kredit sikit kat web rujukan
http://ibnrajab.wordpress.com/2008/01/29/menaip-arab-atau-jawi/
Posted by Insan Biasa at 6:09 PM 0 comments Links to this post  

Ujian Tuhan Tidak di duga..Semoga sabar menghadapinya

12/6/08


Kita semua telah sedia maklum dengan berita sedih satu lagi tragedi tanah rumtuh yang dahsyat berlaku di sekitar Hulu Klang awal pagi 6 Disember. Semoga ALLAh SWT memberikan kesabaran yang tinggi kepada hamba muslimnya yang diuji ini. Sebagai yang melihat, kita semua harus mengambil iktibar tentang tragedi ini dan menginsafi betapa keagungan Tuhan itu mengatasi segalanya...banglo mewah habis diranapkan dalan sekelip mata..Begitulah kekuasaanNya mengambil kembali apa sahaja harta yang kita miliki jika Dia mahu..Betapa kerdilnya manusia tidak mampu menolak apa yang telah ditetapkan olehNya...Kini ramailah yang tampil memberikan pendapat tentang ketidakstabilan tanah yang diduduki, ramailah yan tampil memberikan pendapat tentang sistem saliran yang teruk, ramailah yang memberi pendapat rentang projek-projek perumahan yang tidak diseliakan, namum semuanya seperti tidak berguna. Segalanya telah terjadi dan faktor yang paling besar adalah sifat manusia itu sendiri yang umumnya tamak, pentingkan diri sendiri, bongkak, dan hanya pandai berkata-kata. Tiada yang akan mengaku bertanggungjawab ke atas kejadian ini kerana kita tidak langsung mampu memikul bebannya..Memang kita tidak akan sedar, sudah terhantuk baharulah tengadah..Kita hanya mampu bersimpati pada mangsa terutamanya yang kehilangan orang tersayang..Benarlah apa yang dikatakan, "Bencana itu hanya akan datang ketika kita tidak langsung memikirkannya". Seperti tragedi tragis tsunami dahulu, tiada langkah berjaga-jaga dilakukan, ia terjadi dengan dahsyat..Kini pelbagai alat pengesan dicipta, tidak berlaku lagi tsunami...Janganlah kita melupakannya lagi, Jika lupa, pasti terjadi..nauzubillah..Semoga ALLAH SWT memberi ujian yang mampu kita tanggung..Kerana orang beriman itu pasti akan diuji...
Posted by Insan Biasa at 10:23 PM 1 comments Links to this post  

Kagum pulak dengan anai-anai

12/4/08


Aku baru sahaja memusnahkan sarang anai-anai kat tepi rumah. Bukan ape..Mak suruh. Sbb dekat sangat dgn umah. Nanti merebak sampai ke rumah. Sarang tu takde la besar mane..ade la tinggi empat tayar kereta..Orang kate busut tu berpenunggu..Mula-mula takut gak nak musnahkan. Tapi kite kene la percaya bahawa baik buruk datang dari ALLAH..Bukan makhluk lain. Dengan lafaz bismillah, aku pon 'letupkan' sarang tu dengan cangkul hikmat yang dah nak patah..kat atas memang keras, tapi bila dah sampai tengah sarang tu lembut je..dalam tu aku tgk dengan kagum, berapa banyak lubang yang mereka buat. Aku juga yakin anai-anai tu ingat lubang-lubang yang ada dalam tu. Kat mane lubang ke jalan keluar, kat mane lubang ke tempat telur, tempat simpan makanan, mereka ingat ribuan lubang tu...dan boleh bina tempat yang kukuh. Anai-anai amat hebat, boleh memusnahkan almari dalam diam malah, rumah pon boleh runtuh..Pernah terjadi pada almari rumah jiran, tau-tau almari tu dah reput. Rupanya dalamnya kosong dah dimakan anai-anai. Apalagi kalau rumah tu kayu, mungkin boleh juga dirobohkan.. Pernah gak dengar cerita macam tu..Rumah roboh dimakan anai-anai. Anai-anai ni muncul dari bawah tanah rumah. Malah boleh menembusi lantai simen untuk sampai ke matlamat mereka. Cuba periksa semua perabut anda yang sudah lama tak dialihkan. Mungkin sedang dimakan anai-anai. Walaupun ia makhluk perosak..Mereka amat hebat..Subhanallah..Maafla anai-anai..Buat sarang kat tempat lain ye...hehe

11/29/08



Inilah kenanganku sepanjang berada di UPSI...semoga kita berjumpa lagi...

Jumpa lagi kawan-kawan..

11/26/08


Perpisahan memang tak dapat dielakkan. Sekalipun kita sayangkan sasuatu, Namun kita tetap meminjamnya dari yang Esa. Kawan-Kawan adalah pinjaman Tuhan yang mempunyai pelbagai nilai. Alangkah malangnya jika kita hanya mampu merasai nilainya semasa dia telah tiada. Sayu rasanya hati mengenangkan perpisahan ini akhirnya sampai pada masanya. Ketika inilah pelbagai kenangan muncul di benak ini. Bagaimana dulu aku boleh mengenalinya. Sungguh pantas masa berlalu dan kini aku akan meninggalkannya. Setiap kata-kata mereka kini sangat bermakna. Senyuman dan tawa cuba dirakam sedaya upaya untuk menjadi memori indah ketika ketiadaannya. Kawan-kawanku, entah bila kita akan bersua kambali. Tiada yang dapat menggantikan tempatmu. Kelak akan muncul lagi kawan yang serupa denganmu, tapi tetap bukan seperi kamu. Kamulah kawan yang punya ciri sendiri. Semoga kita kekal sebagai kawan sehingga hujung nyawa. Sahabat, rakan dan kawan, walaupun ada yang membezakan perkataan ini, bagiku semuanya sama. Bezanya cuma keakraban di satu-satu masa. Aku punya sahabat sejati yang pelbagai. Aku bersyukur bertemu dengan kamu semua. Kelebihan dan kekurangan kita melengkapi antara satu sama lain. Itulah antara keadilan maha Esa yang dapat kulihat di dunia ini..Terima kasih sahabat, rakan dan kawanku..Aku akan merindui kamu...

Rancangan Mengajar Kimia Complete

11/24/08

Assigment 2 TKP 3013

Muat Turun Sekarang!!!!
Posted by Insan Biasa at 2:20 AM 0 comments Links to this post  

Kesakitan yang same...rasanya berbeza....

11/20/08

Kita sering melihat orang kesakitan atau kita sendiri yang merasa sakit. Perasaan yang langsung tidak kita mahu dan ingin..Fikir pasal sakit pon tak nak. Namun, tahukah kita bahawa walaupun luka cedera kita sama besar, kesakitannya dirasakan berlainan. Samakah sakitnya orang yang selalu bekerja di tapak bangunan dengan orang yang selalu dimanjakan dengan penghawa dingin. Jika meraka cedera dengan kecederaan yang sama, saiapakah yang paling banyak menjerit atau mengadu?Tentu anda tahu jawapannya. Rasa sakit yang kita alami bergantung pada pada pengalaman seseorang. Jika dia biasa dengan kesakitan, sedikit luka tidak lagi dipandang. Jika dia tidak biasa, biar diusik sekalipun akan menyalak bagai ditusuk pisau racun. Mereka yang selalu berasa susah tidak mudah mengeluh dengan sedikit musibah tapi mereka yang selalu berasa senang, jika ditimpa musibah yang sama denga orang yang susah rasanya sudah sepaerti dihempap batu. Mengapa penulis ingin menulis tentang ini? Kerana penulis melihat diri ini rata-rata jarang yang bersyukur dengan apa yang ada. Sepatutnya masalah itu kecil, tetapi mengeluh bagai ditimpa musibah besar. Sedangkan ada lagi orang di sebelahnya yang bermasalah besar tetapi masih tenang dan tidak ditunjukkan. Masalah akan mematangkan manusia. Sepatutnya mampu menghadapinya. Tidak kira sakit kerana luka atau kesukaran dalam pelbagai urusan. Bukankah Tuhan itu tahu apa yang mampu dipikul oleh hambanya..walahua'lam

Kemenangan Obama-hasil hak asasi manusia??

11/7/08


Kemenangan Barrack Obama bakal menyaksikan satu lagi episod pemerintahan baru untuk kuasa besar dunia. Semua orang mengharapkan Obama bakal membawa Amerika ke arah Amerika yang lebih 'Baik'. Kemenangan ini membuktikan kemenangan orang kulit hitam. Membuktikan bagaimana demokrasi akhirnya boleh memakan diri. Kita sedia maklum, dahulunya orang kulit hitam dianggap golongan hamba. Mereka dibawa ke Amerika untuk menjadi pekerja buruh kasar dalam kapal yang sempit hingga ada yang mati. Kini berkat hak asasi manusia anjuran Amerika sendiri telah menaikkan kaum ini hingga menjadi kuasa no 1 di tanah orang kulit putih. Di harap Malaysia tidak menjadi seperti ini. Semoga Melayu terus memerintah di tanah ini. Kini golongan bukan bumiputra berani mengambil sedikit demi sedikit hak kita. Kita perlu berani mempertahankan hak kita. Pedulikan hak asasi manusia buatan barat yang hanya akan memakan diri....semoga diambil iktibar..

pilihanraya kampus upsi

10/25/08

Pilihanraya kampus baru sahaja berlalu..sekali lagi aku melihat telatah manusia menabur janji. Apapun diharap janji itu tertunai. Begitu juga keghairahan manusia mencari kesalahan orang lain. Tidak segan silu memfitnah. Selambe je...Yang tiada diada-adakan. Yang biasa diluarbiasakan. Yang kecil dibesarkan. Yang salah dikatakan betul dan yang betul dikatakan salah. Suke2 je..Mane blaja agame ntah. Yang terlibat tu cepat2 la taubat sementara hidup ni. takut nanti apa yang dikatakan terpalit di muka sendiri. Allah tu maha adil. Apa yang benar pasti akan terserlah biarpun lambat. janganlah kita asyik mahu menegakkan benang yang basah untuk kepentingan diri dan dunia. Islam tu kan cara hidup. Fitnah tu bukan cara hidup Islam. Wallahua'lam,,

Construction Yard

10/23/08

Perhatian kepada peminat blog ini (kalau ade), blog ini mengalami sedikit perubahan tema luar dan dalam. Perubahan ini akan memakan sedikit masa kerana kekangan waktu. Selamat menduduki ujian akhir semester..Ujian dunia...Selamat juga menjalani apa-apa ujian Tuhan. Itulah sebenar-benar ujian.....:-)

Hasrat yang Besar di Sebalik Jiwa yang Kecil

9/18/08

Aku mahu menamatkan sistem pendidikan sekular di Malaysia. Walaupun sistem ini nampak sistematik, tetapi telah memisahkan agama dengan kehidupan. Agama hanya diajar di kelas pendidikan Islam, kelas fardhu ain dan sebagainya. Semasa belajar sains, matematik, bahasa melayu, dan mata pelajaran lain, jarang sekali dikaitkan dengan agama. Akibatnya masyarakat kini semakin sekular. Islam bukan lagi gaya hidup. Ajaran Islam hanya diamalkan ketika hendak solat, majlis kesyukuran, Majlis kenduri arwah, dan sebagainya. Akibatnya ramailah golongan professional yang nampak hebat, tetapi tidak berguna. Doktor yang mementingan wang ringgit. Bayangkanlah ketika mangsa kemalangan hendak dibawa masuk ke bilik rawatan, sempat lagi bertanyakan kemampuan pesakit. Mampu bayar atau tidak. Ahli politik yang gila wang ringgit. Tidak langsung takut mengambil harta anak yatim dan harta rakyat. Rasuah yang menggila dah sudah menjadi amalan masyarakat. Arkitek yang menggunakan barang murah untuk membina bangunan. Tidak seperti yang dijanjikan. Inilah hasil sistem pendidikan sebelum ini. Pendidikan yang hanya mahu mendidik jasad. Bukan rohani pelajar. Inilah yang perlu diubah. kita sangat berkiblatkan teori-teori tokoh barat yang kebanyakkannya tidak percayakan Tuhan. Maka sedikit sebanyak sebanyak kefahaman mereka menyerap secara senyap kepada kita. Ini sangat merbahaya dan perlu diubah.

Ujian di kala nafsu kepentingan diri membuak-buak

9/8/08

Hari ini manusia diuji lagi...Bagaimana rasa tidak sabar menguasai diri..Rasa ingin mendahului org lain..Rasa ingin mencari-cari tempat yang paling mudah untuk diri..org lain dibiarkan....aku tertanya2 di manakah tempat untuk manusia bekerjasama mencari tempat untuk kebaikan bersama. Tetapi jika difikirkan sebenarnya itulah dunia.Tempat yang tidak mungkin kita dapat keadilan dengan mudah. Keadilan itu hanyalah milik Allah.Huuu.Ya Allah..Permudahkanlah aku..

Politik negara yang membingungkan rakyat..

8/28/08

Semakin hari kita ditekan dengan banyak propaganda politik yang kini menjadi hangat dek kerakusan kuasa dan tamak ideologi manusia tanpa mengira persamaan agama antara mereka. Rakyat yang bingung dan tidak tahu mana yang benar hanya mampu berdoa Tuhan akan menunjukkan kebenaran kelak. Rakyat jugaga jelek dgn kebanjiran iklan politik yang melampau dilakukan oleh pihak media yang sangat berat sebelah. Media yang busuk yang hanya mahukan keuntungan dirinya di dunia. Rakyat bukan bodoh untuk melihat kebenaran. Kelihatan ahli politik ini berpura-pura selamba mengukuhkan kedudukannya yang kian rapuh. Dia masih tidak mahu melihat apa yang diinginkan rakyat. Nampaknya dia hanya melihat apa yang dia ingini..

"Apakah kamu mengaku beriman sedangkan kamu belum diuji"

8/10/08




Kisah ayat-ayat cinta telahpun diterbitkan dalam bentuk filem. Meskipun penulis belum membaca bukunya kerana, menurut rakan, terdapat sedikit perbezaan antara buku dan filemnya. Maklumlah, bila dah difilemkan, tentulah akan ada sedikit perubahan untuk menghidupkan filem ini meskipun kelihatan salah dan memeng salah pun. Moga kita dapat membezakannya. Tetapi apa yang penulis ingin kongsikan di sini adalah keindahan cinta dan pengorbanan yang disertakan dengan roh Islam berjaya diperlihatkan. Masih adakah jejaka sebaik Fahri dan wanita semulia aisyah? Memang susah untuk diduga.

Tetapi yang menarik juga bagaimana pengarang buku ini menunjukkan ujian Allah yang datang kepada orang baik. Penulis berfikir panjang bagaimana perkara sebegini berlaku dalam hidup kita juga. Orang yang baik, selalu mengamalkan yang maaruf, selalu juga mencegah yang mungkar pastinya mendambakan keredhaan Allah di dunia dan akhirat. Sebenarnya wujud rasa megah kerana diri ini baik dan Allah tentunya akan merahmatinya. Tetapi sebagaimana Fahri dalam kisah ini, Walaupun dia berniat baik, tetapi akhirnya diuji oleh Tuhannya. Walaupun penulis tidak dapat mengingat apa yang di perkatakan oleh sahabat penjara, apa yang pasti penulis tertarik dengan ungkapan 'Allah sedang berbicara denganmu'. Fahri yang berasa dirinya hebat kerana berilmu tinggi dan beramal mulia, apabila diuji, dia seperti hampir gila. Bagaimanakah ilmu yang tinggi dan amalan yang baik boleh membantu kita bila berlaku kejadian seperti ini?

Akhirnya dengan jiwa tenang, Fahri berjaya menempuh ujian ini dengan sabar. Berkat pengorbanan dan kebijaksanaan isterinya yang mengetepikan ego sendiri untuk menyelamatkan suaminya. Subhanallah..Sesungguhnya kita langsung tidak mempedulikan Allah semasa senang. Dan tatkala susah, itulah saatnya kita kembali kepadaNya. Memohon kekuatan dan perlindungan. Itulah kebiasaan manusia. Semoga diri ini sentiasa sedar akan ujian yang akan Tuhan berikan dan bersedia untuk berbicara denganNya. Amin...

Syukurlah segalanya telah selamat....

Menurut apa yang penulis lihat di berita, penulis berasa lega dengan tindakan orang ramai yang mencemuh Majlis Peguam untuk memberhentikan forum terbuka mereka berkenaan dengan masuk Islam..Walaupun mereka berjaya menjalankan majlis yang teruk ini, diharap mereka tidak mendapat kata putus yang memuaskan. Kita semua perlu berhati-hati dengan perkara ini. Apa yang perlu diberi perhatian ialah bagaimana mereka mengikis sedikit demi sedikat hak warganegara bumiputra kita dengan alasan hak asasi manusia dan kesamarataan hak dalam satu negara. Perkara sebegini tidak boleh dipandang remeh oleh pemimpin negara. Janganlah berlembut dengan orang sebegini. Penulis berasa sedikit terkilan kerana tidak dapat mendengar komen orang no. 1 negara tentang hal ini. Orang no.2 juga berdiam diri sedangkan mereka adalah orang melayu yang beragama Islam dan mempunyai kuasa paling kuat untuk mengambil tindakan. Kita cuma boleh berfikiran positif. Tetapi tetap tidak puas hati dan sedih.

Rakyat yang tiada kuasa juga yang perlu meninggalkan kerja mereka untuk sama-sama mendesak untuk menyelamatkan hak orang melayu dan kesucian agama Islam sekaligus menjaga perlembagaan negara. Jaminan bahawa majlis peguam tidak mahu menyentuh langsung hal perlembagaan negara langsung tidak masuk akal kerana inilah alasan forum sebegini dijalankan. Mereka mahu mendapat seberapa ramai pengikut yang dengan pengaruh logik mereka untuk sedikit demi sedikit mengikis hal bumiputra dan orang Islam..Sedarlah wahai pemimpinku...Amin...

Majlis Peguam yang 'terlalu bijak'

8/9/08

Hari ini, tanggal 9 ogos 2008 adalah hari yang bakal menyaksikan bagaimana tindak takduk majlis peguam yang berangan-anagn untuk mengadakan forum memeluk islam yang bakal mengundang pelbagai kontroversi. Mereka telah dikecam oleh pelbagai pihak termasuk pihak kerajaan pusat yang memegang kuat tampuk pemerintahan negara. Namun mereka kelihatan tidak takut dan merasakan perbuatan mereka ini perlu dan bersesuaian dengan hak demokrasi yang sedang diamalkan oleh dasar kerajaan. 'Kebijaksanaan' mereka menggunakan ilmu perundangan tanpa panduan wahyu sememangnya menampakkan kebodohan dan kejahilan mereka sendiri. Kita amat kecewa juga jika forum ini disokong oleh orang Islam juga. Nauzubillah...Ya Tuhan..Jauhilah hambamu dari kejahilan yang berlarutan.

Kita dapat melihat bagaimana manusia yang bijak tetapi meninggalkan hak agama akhirnya akan dipandang hina dan dicemuh oleh masyarakat. Kita semua sedia maklum, peguam adalah profession yang dipandang tinggi kerana mereka berpelajaran dan berkelulusan. Tetapi akibat sistem sekular yang kita amalkan, kita boleh lihat sendiri hasilnya hari ini. Janganlah generasi akan datang menjadi begini atau lebih teruk dari ini. Semuanya bergantung kepada kesedaran masyarakat dan pemimpin. Bukan hanya mengecam atau mengutuk tindakan salah majlis peguam ini, seharusnya mereka patut turun padang kerana mereka ada kuasa untuk menegakkan kebenaran. Jika ini tidak dilakukan. Apa yang pemimpin akan jawab di akhirat kelak. Fikirkanlah...

Trust no body..Live happily??

8/6/08



Mungkin ade yang menggunakan slogan di atas sebagai falsafah hidup mereka..dulunya penulis pernah juga menggunakan falsafah ini..kadang kala kita ingin berbuat baik kepada orang..Tiba-tiba kita mendapat balasan buruk..Apa yang Allah ak tunjuk sebenarnya??Kadang kala penulis pun bingung menjawab persoalan ini. Tetapi kita hanya kan mendapat jawapan berbekalkan pemikiran yang waras, tenang serta rasional berlandaskan pengetahuan agama..Akhirnya penulis sedar ini ibarat menipu diri sendiri..Tak mungkin kita boleh hidup tanpa percaya kepada sesiapa. Kepercayaanlah yang menyebabkan manusia boleh terus hidup dengan aman. Akibat ketidakpercaan, manusia mudah untuk prejudis lalu memfitnah sesama manusia.

Sepanjang hidup ini, kita banyak mengenal pelbagai ragam manusia selain ragam sendiri yang susah untuk ditafsir. Tetapi secara umumnya kita dapat melihat bagaimana perubahan yang berlaku ke atas diri kita akibat kepercayaan yang sentiasa berubah mengikut persekitaran yang semakin mencabar. Tak sedar pon. Bila dah muhasabah balik barulah kita sedar bagaimana kita sekarang dan bagaimana kita yang dulu. Seringkali penulis mengimpikan kehidupan seperti dulu. Tetapi kita sekarang adalah seperti sekarang. Bagaimana boleh menyamakan cabaran dulu dan sekarang...

Hidup ini perlu banyak berdoa..Itulah yang menunjukkan kita adalah hamba. Biarpun Tuhan tidak memakbulkannya. Kita harus sentiasa berperasangka baik.Justeru amat perlu kita meminta perlindungan Tuhan dari anasir yang kita tak tahu dari mana. Kerana hanya Tuhan tahu yang terbaik tentang hambanya. Maka siapalah manusia yang hanya mempunyai secebis ilmu dan iman senipis kilit bawang. Penulis selalu memujuk diri untuk berfikir begini. Inilah salah satu ubat untuk mengubat pelbagai racun dunia yang kadangkala dicari sendiri. Hiduplah dengan kepercayaan. Yakinlah Janji Tuhan.

Orang yang duduk lebih baik dari orang yang berdiri.

8/3/08

Bismillahir Rohmaanir Rohim

Rasulullah SAW telah menyebutkan segala hal yang akan terjadi. Beliau telahmenyebutkan semua tanda yang akan muncul sebelum kiamat. Beliau berkata kepadapara sahabat, “Aku melihat kesengsaraan datang sebagai suatu malam yang gelap.Pada saat itu orang yang duduk lebih baik dari pada orang yang berdiri, danorang yang berdiri lebih baik dari pada orang yang berjalan. Orang yangberjalan lebih baik dari pada orang yang mengendarai kendaraan.”


Maksud hadis di atas berarti tinggal di rumah dan tidak pergi ke manapun. Jangan pergi ke kafe atau ke pusat perbelanjaan. Tidak masalah bila kalian harus pergi bekerja, tetapi kalian harus berangkat dari rumah ke tempat kerja kemudian dari tempat kerja langsung kembali ke rumah—tidak pergi ke mana-mana lagi.

Kadang-kadang kita terfikir apakah peranan kita di dunia? Apa yang kita perlu lakukan untuk akhirat nanti? Apa yang perlu kita lakukan untuk dunia? Sejauh mana perjalanan kita kelak. Maka ramai yang berkata tentang takdir. Takdirlah yang menentukan segalanya. Semuanya telah tersurat sejak manusia dilahirkan. Bagaimana rezekinya, ajalnya, dan jodohnya. Seringkali kita keliru dengan perkara ini. Maka wujudlah perkataan ’rezeki secupak takkan jadi segantang’. Apa yang terjadi tidak mahu diubah kerana memikirkan keupayaan manusia yang terhad.

Apa yang berlalu mungkin telah tersirat. Tetapi masa hadapan tidak siapa pun tahu. Sesiapa yang berusaha pasti akan mendapat hasilnya. Sesiapa yang percaya dengan kurniaan terbaik Allah pasti akan mendapat balasan yang baik kelak. Balasan yang baik tidak semestinya di dunia. Maka di dunia ini setiap manusia mempunyai fungsinya. Ada yang terlibat dengan politik, ada yang terlibat dengan perniagaan besar, kecil dan sederhana, ada yang menjadi pendakwah, ada yang menjadi pendidik, ada jugalah yang menjadi perosak, maka ada juga yang menjadi pembetulnya. Sesungguhnya tidak sesiapa pun yang boleh berkata kamu lebih baik, aku lebih baik, dia kurang ini dan itu, dia lebih ini dan itu. Sesekali ingin kita menjadi seperti orang itu dan ini, tidak ada salahnya kita mencuba kerana mungkin itu jugalah diri kita yang sebenar. Selagi tidak melampaui syariat agama.

Kadang kala Tuhan menguji hambanya dengan ujian yang menyimpan pelbagai persoalan tentang kepercayaan kepada kasih sayang Tuhan. Sangat pelik setelah penat kita berbuat kebaikan, tetapi mengapa Tuhan masih tidak mahu menolong?? Kita perlu memahami tentang hakikat kefanaan dunia yang bersifat sementara. Pertolongan Allah datang dengan pelbagai bentuk kerana apa yang teruk di sisi kita, mungkin baik di sisiNya. Janganlah berasa rendah diri dengan kemampuan diri kerana tidak semua orang yang kita kagumi kelebihannya merasai kelebihan itu sebagai nikmat. Mungkin keadan anda adalah lebih baik.

Ungkapan yang memalukan



'Sekarang kahwin atau tidak sudah tidak penting..
yang penting adalah bila dah dapat anak..'

Inilah antara salah satu diolog salah satu drama yang sedang hangat ataupun telah hangat di satu slot di TV3...Penulis begitu terjejut mendengar apa yang diungkapkan. Menujukkan betapa mendalamnya pemikiran jahiliah yang diperoleh dari barat dan sedang menular dalam masyarakat secara diam-diam ibarat api dalam sekam. Amat menakutkan jika ada di antara mereka yang berpendapat diolog di atas adalah biasa dan tidak berasa marah. Sungguh menyedihkan....Nauzubillah...

Perginya seorang sahabat

6/10/08















Tanggal 8 jun 2008 merupakan hari yang sedih. Perginga seorang anak, teman, sahabat, kekasih, dan hamba menemui TuhanNya tanpa meninggalkan sebarang tanda. Begitu mengejut. Tatkala ini rami yang tertanya-tanya mengapa ini terjadi dan masih ada yang belum dapat menerimanya. Namun kami redha denga ketentuanNya. Pastinya Allah sahaja mengetahui hikmah di sebalik pemergian seorang yang baik dah soleh dan disayangi ramai pihak.

Suhaimi bin Yusof. Walaupun aku belum jelas tentang punca kematian beliau, namun aku perlu sedar dan insaf bahawa hidup banyak berlaku perkara yang langsung tidak disangka-sangka. Datangnya kesedihan dan musibah tanpa memberi tanda untuk manusia bersedia. namun semua itu telah tertulis olehNya dan Dia sahaja yang tahu kemampuan hambaNya menerimanya.

Wahai sahabat, rakan dan teman. Akan kujadikan pengalaman bersamamu satu pengajaran untuk kami yang hidup. Semoga kau ditempatkan di kalangan orang soleh. Semoga mita masih berpeluang berjumpa di tempat yang baik kelak. InsyaALLAH...pergilah. Kelak kami akan mengikutmu.

Cabaran Guru : Ke Arah Pendidikan Berkualiti Dunia dan Akhirat

5/21/08

Umum mengutahui masyarakat kini dilanda arus gelombang globalisasi yang sukar untuk ditafsirkan baik buruknya. Setiap lapisan mempunyai masalah sosial yang hampir sama terutama golongan remaja. Budaya hedonisme dan pelbagai lagi ‘ism’ barat di agung-agungkan. Maka puaslah pakar-pakar mengkaji hingga ke akar umbi punca masalah ini seterusnya pelbagai cara telah dicadangkan. Antara pihak yang dipertanggungjawabkan dalam untuk mengubat keadaan ini adalah pihak sekolah dan individu yang terlibat tentulah seorang guru. Sekolah adalah tempat penyebaran ilmu secara khususnya. Tetapi di sekolah jualah tempat bermulanya pelajar-pelajar mengetahui dan memahami institusi sosial untuk diamalkan dalam masyarakat.
Kita sering tertanya-tanya, apakah yang terjadi dengan sistem pendidikan kita. Mengapa sistem pendidikan kita tidak mampu melahirkan pelajar yang berkualiti dari segi intelek dan rohani dan jika ada, golongan ini cuma sedikit. Pelajar hanya mempelajari pelbagai teori nilai murni dari tetapi tidak secara praktikal. Pelajar boleh mendapat markah yang cemerlang dalam subjek agama tetapi akhirnya kecundang di lembah penyeludupan. Kebijaksanaan mereka seolah-olah di batasi oleh sesuatu yang telah lama tersimpan dalam jiwa masyarakat dan amat susah untuk dibuang. Jawapannya ada pada sistem pendidikan kita sendiri. Jika dilihat dengan mata kasar, kita sendiri tidak perasan bagaimana sistem pendidikan kita telah dipengaruhi oleh sistem sekular yang memakan masyarakat dalam diam.
Sejarah telah membuktikan bagaimana penjajah berjaya membawa ideologi sekular secara senyap. Bermula dengan pengenalan sistem residen yang memisahkan pentadbiran dengan agama. Soal agama dan adat hanya dikuasai oleh sultan. Walaupun ini nampak baik dan tanda tolak ansur penjajah, tetapi di sinilah bermulanya kejayaan penjajah memisahkan agama dengan hidup masyarakat. Maka kesannya kita mula rasai pada hari ini. Sistem pendidikan kita menggunapakai pelbagai teori-teori pemikiran barat seperti Sigmund Freud, Brunner, Bloom, Ausubel, Vygotsky, Piaget yang kebanyakannya kafir dan atheis(tidak percaya Tuhan) berbanding tokoh-tokoh Islam seperti Ibnu Khaldun, dan Imam Al-Ghazali. Kurikulum yang berkiblatkan tokoh-tokoh barat hanyalah berasaskan pemikiran akal manusia dan tiada panduan wahyu. Akhirnya kita hanyut mengagumi pemikiran ini dan benar-benar meninggalkan agama ke belakang.
Maka kini kita melihat bagaimana hasil pengamalan teori ini menghasilkan masyarakat sekular yang semakin meningkat bilangannya. Tidak dinafikan pendidikan kita banyak melahirkan ramai tokoh intelektual yang boleh dibanggakan. Tetapi tidak ramai yang mengamalkan nilai murni Islam seperti yang dipelajari. Hal ini kerana kebiasaan seperti yang di alami semasa pembelajaran mereka iaitu memisahkan agama dengan kehidupan harian. Agama hanya diamalkan ketika majlis-majlis tertentu seperti nikah, kenduri doa selamat, kenduri kahwin dan kematian. Soal pergaulan dan aktiviti muamalat tidak boleh dicampur aduk. Kita perlu sedar kesilapan ini dan cuba untuk memperbaikinya. Meskipun kita tidak mampu mengubah sistem yang telah ditetapkan, kita masih boleh bertindak secara individu.
Sebagai guru yang membawa pelbagai ilmu. Guru perlu menggabungkan agama dalam pengajaran dan pembelajaran. Setiap yang diajar perlu dikaitkan dengan kebesaran Tuhan. Kini guru perlu mempersiapkan diri dengan pelbagai ilmu termasuk ilmu agama. Walaupun di universiti tidak diwajibkan mengambil kursus agama kerana sistem yang telah dicemari ideologi sekular, guru perlu bijak membawa diri dengan mencari ilmu agama dengan pelbagai cara. Saya tertarik dengan satu topik yang pernah dikeluarkan oleh majalah I sebelum ini dimana golongan protaz (professional ustaz) amat diperlukan dalam masyarakat. Guru adalah satu profesion yang mulia dan peranannya sangat penting. Kebijaksaan guru memasukkan elemen agama dalam pengajaran dan pembelajaran boleh membawa pelajar menghayati kekuasaan Tuhan. Inilah yang dikatakan ilmu yang dapat meningkatkan iman sungguhpun subjek itu adalah biologi, kimia, fizik ataupun matematik.
Kita tidak mahu masyarakat terus dibelenggu kemusnahan yang hadir dalam diam dan tidak dapat dilihat kesannya dengan jelas dalam masa yang singkat. Kemusnahan ini akhirnya akan diwarisi oleh anak-anak kita. Maka langkah pencegahan perlu diambil. Saya yakin, jika nilai agama dapat diterapkan dalam setiap subjek, roh Islam itu akan timbul dan masalah golongan intelek yang buta agama dapat dikurangkan. Kita tidak mahu hanya melahirkan insan yang cemerlang dalam pelajaran tetapi gagal dalam pergaulan masyarakat. Hingga kini kita gagal membendung gejala sosial yang sangat teruk seperti pelacuran, ajaran sesat, rasuah, dera dan tidak dinafikan mereka yang terlibat kebanyakannnya mereka yang berpelajaran. Kita tidak mahu pelajar kita menjadi seperti Sufiah yang semua telah tahu kisah hidupnya yang menyedihkan. Kita mahu melahirkan modal insan yang mampu mengubah masyarakat yag sakit dengan pelbagai ‘ism’ barat seperti sekularism dan hedonism. Guru adalah agen perubahan dan peluang untuk mengubah masyarakat perlu digunakan sebaiknya. Apa jua yang kita lakukan, Islam perlu di bawa. Itu sahaja kunci untuk menyelamatkan diri dan masyarakat.WaAllahu A’lam.
Mohd Muazzin Bin Mohd Yasin
Persatuan Mahasiswa Sains
Universiti Pendidikan Sultan Idris
Perak

Falsafah hidup

4/5/08

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:
"Aku tinggalkan kamu dua perkara yang jika kamu mengikutinya, kamu tidak akan sesat, Kitabullah(Al-Quran) dan sunnahku"


Mengharap senang dalam berjuang
Bagai merindu rembulan di tengah siang
Jalannya tak seindah sentuhan mata
Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba

Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah
pandangan nafsu, selalu melulu,
Pandangan hati itu yang hakiki
kalau kati itu bersih

usah mengharapkan kesenangan
Dalam perjuangan penuh pengorbanan
Usah demdam berpanjangan
maafkan kesalahan insan
Begitu ajaran Tuhan

Kekuatan Diri

2/25/08

Kenapa sekarang baru aku menesan kekuatan diri..terasa bagai seorang yang lembab..tapi aku patut bersyukur kerana Tuhan masih memberi aku peluang..Selagi aku masih hidup..Aku akan gilap kekuatan ini untuk hari-hari yang mendatang..

Buatmu Sahabat dari seorang Sahabat.....

2/11/08

Erti Persahabatan

Dalam dunia ini, kita tidak punya sesiapa kecuali diri sendiri.. tetapi dalam kita bersendiri, kita beruntung kerana mempunyai seorang sahabat yang memahami kita.Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang sahabat,begitu juga dia. Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. Kita cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita.
Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya. Kita tidak memberi dia peluang untuk menerang keadaannya. Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri. Kita terlupa, kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti.... kerana kita juga ada janji yang tidak ditepati. Kita beri beribu alasan, 'memaksa' dia menerima alasan kita. Waktu itu, terfikirkah kita tentang perasaannya??? Seperti kita, dia juga tahu rasa kecewa....tetapi kita sering terlupa.
Untungnya mempunyai seorang kawan yang sentiasa di sisi kita pada waktu kita memerlukan dia. Dia mendengar luahan perasaan kita, segala rasa kecewa dan ketakutan, harapan dan impian kita luahkan, dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah. Selalunya kita terlalu asyik bercerita tentang diri kita hingga kadang-kadang terlupa kawan kita juga ada cerita yang ingin dikongsi bersama kita. Pernahkah kita memberi dia peluang untuk menceritakan tentang rasa bimbangnya, rasa takutnya? Pernahkah kita menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan kita? Ikhlaskah kita mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya? Mampukah kita menjadi sumber kekuatannya seperti mana dia meniup semangat setiap kali kita merasa kecewa dan menyerah kalah? Dapatkah kita yakinkan dia bahawa kita boleh dipercayai, kita boleh dijadikan tempat untuk bersandar bila terasa lemah, agar tidak rebah?
Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia sandarkan harapan? Sesekali jadilah kawan yang mendengar dari yang hanya bercerita. Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan kawan, kerana dia juga seorang manusia;dia juga ada rasa takut, ada rasa...bimbang, sedih dan kecewa. Dia juga ada kelemahan dan dia juga perlukan kawan sebagai kekuatan. Jadilah kita kawannya itu. Kita selalu melihat dia ketawa, tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangka. Disebalik senyumannya itu, mungkin banyak cerita sedih yang ingin diluahkan,disebalik kesenangannya, mungkin tersimpan seribu kekalutan, kita tidak tahu.......tetapi jika kita cuba jadi sahabat seperti dia, mungkin kita akan tahu.
Bermulalah pada hari ini, selamilah hati dan perasaannya, pohonkanlah kemaafan daripadanya, bersahabatlah sebagai lambang ukhwah fillah antara kita dengannya...janganlah selalu mengharapkan kebaikan daripada orang lain tanpa kita sendiri tidak pernah melakukan yang terbaik untuk dirinya.....
Renungilah.......

Hati seorang sahabat kepada SEORANG SAHABAT !!!

Hakikat hati...

2/9/08




Hati hanyalah organ. Tapi di situ terletaknya perasaan. Allah menciptakan hati besarta sifatnya yang tersendiri. Dalam bahasa arab, hati dipaggil Al-qalbi. Al-qalbi bermaksud keadaan yang berbolak balik atau tidak tetap. Maka sudah sifatnya hati manusia tidak tetap. Sering berubah arah mengikut kemahuannya sendiri. Hari ini suka ini, esok suka itu. Hari ini suka disana, esok suka disini. Semalam benci, hari ini sayang. Sebagai pengguna hati, kita mungkin tidak perasan perubahan hati. Namun akan sedar setelah perubahan besar berlaku. Tidak mengapa jika hati kita berubah arah pada keindahan dunia, walaupun agak kejam. Tetapi adalah malang jika hati berubah dari beriman kepada ingkar akan Tuhan. sama-samalah kita berdoa agar Allah S.W.T. menetapkan hati ini kepadanya. Biarlah Dia mengubah hati yang gelap kepada cahaya, hati yang rosak kepada kebaikan, dan hati yang hina kepada mulia. janganlah berlaku sebaliknya.

Apa lagi yang kau mahu.....

1/29/08


"I Felt miserable
when I can't buy
a pair of shoes until
I met a man without Legs"

Bersyukurlah dengan apa yang ada pada dirimu. Kau bukan tidak tahu betapa Tuhanmu membenci orang yang tidak bersyukur. Sesungguhnya kau telah mendapat yang terbaik. Kau lebih bertuah dari mereka yang bernasib malang. Jika kau merasakan dirimu sentiasa kurang, maka ada yang tidak kena pada dirimu. Kembalilah kepada penciptamu. Sesungguhnya siapalah engkau untuk meminta itu dan ini. Selagi kau masih hidup dan pintu taubat masih terbuka, kau patut bersyukur. Dan sememangnya itu bukan perkara yang mudah jika kau tidak mencuba..

Aku memang pencinta.....

Kerana aku lelaki, aku juga tertarik denga wanita. Sudah menjadi fitrah hidup manusia dan aku juga tidak boleh melawannya. Bila aku melihat wanita, aku berasa ingin mendekatinya, berkenalan dan beramah mesra, namun itu cuma apa yang aku rasa, tetapi jauh sekali untuk aku melakukannya. Mungkin kenangan lama menakutkan aku, menghantui fikiran dan merencatkan tindakanku. Aku merasa amat dukacita. Aku tidak mampu berbuat apa-apa.

Tetapi jika aku berfikir kembali. Aku cuba mengaitkan diriku dengan persekitaranku. Dengan orang sekitarku, dengan mereka yang sangat rapat denganku. Rupanya aku bukan keseorangan. Aku mempunyai keluarga yang sempurna, saudara-mara yang ramai, keturunan yang baik-baik. Aku mempunyai ramai rakan yang selalu berada di sisiku. Maka aku patut merasakan inilah anugerah Allah buatku. Aku mula tersenyum. Aku sudah tahu mengapa Tuhan menetapkan begini untukku. Aku perlu sedar siapa diriku. Apa tanggungjawabku kepada keluargaku. Bila aku memikirkan ibu, aku sedar ada yang belum aku lakukan sebelum memukul tanggungjawab lain. Aku tidak tahu apa akan jadi pada diriku di masa hadapan. Rupanya selama ini aku lupa. Lalai dengan keadaan sekitarku yang sentiasa mengaburiku dengan menatap keindahannya. Rupanya aku serupa dengan yang lain.

Dalam aku mengejar nikmat dunia, aku sering lupa untuk mengutip permata bekalanku ke akhirat. Jadi aku perlu sering mengingatkan diriku. Siapalah aku. Walaupun aku amat hendak menumpukan akhirat, dunia juga ada bahagian untukku. Maka ada yang perlu aku ambil. Tuhan tidak kejam untuk membiarkan hambanya. Aku perlu mengejarnya juga. Cuma apa yang aku takut, aku akan hanyut. Kerana itu aku perlukan persekitaran yang boleh membantuku. Aku hidup secara sederhana. Aku harap akan begitu. Aku mengharap kejayaan akhirat disamping mencari cinta dunia. Ya..Aku juga pencinta wanita. Ibuku, kakakku, adikku, dan......

Mengapa kita berbeza

1/24/08

Mengapa kita berbeza? Kita boleh lihat bagaimana mereka di sekeliling kita mempunyai pelbagai kemampuan yang adakalanya kita kasihani, dan adakala kita iri hati. Bila memikirkan ini, banyak persoalan yang timbul dalam diri. Janganlah banyak melihat kelebihan orang, kita akan merasakan diri banyak yang kurang. Banyaklah melihat orang yang serba kurang, kita akan rasa bersyukur. Mengapa Tuhan menjadikan kita berbeza, bukan kerana Dia tidak adil. Tetapi menunjukkan hubungan sesama manusia yang saling melengkapi. Sama-samalah kita bersyukur dengan apa yang ada dan menjadikan apa yang ada pada diri kita sebagai kelebihan kepada orang lain.

Aku adalah aku

Luahan pertama. Dari insan bergelar hamba, anak, sahabat, abang, dan adik
Aku hanya manusia biasa. Tidak mampu hidup seorang diri. Aku memerlukan sokongan sekeliling. Seringkali aku tersungkur atas kelalain diri. Memberi peluang musuhku membawa aku dalam kegelapan. Musuh yang nyata mahupun tersembunyi. Adakalanya musuh itu adalah diriku sendiri. Sudah berapa kali aku terjerumus dalam lebah kebinasaan yang hampir membawaku kepada penyesalan hingga mati. Tetapi alhamdulillah. Tuhan masih menyayangiku, memberikanku peluang untuk kembali bangun berjalan menuju ke akhir. Dia mengutuskan bnyak panduan kepadaku, kitabNya, sabda RasulNya, dan orang sekelilingku yang tidak pernah jemu membantu. Aku akan terus berjalan walaupun aku selalu jatuh. Ku tahu, aku akan terus disokong aleh orang sekitarku. Itulah kehidupanku.




Testing My Blog

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png