Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Peliknya aku dengan iman mereka..

12/27/10




Kadangkala aku terasa khuatir dengan iman yang ada pasang surutnya ini...Risaunya diri ini diuji tatkala iman sedang jatuh..Pasti aku akan hanyut tanpa aku sedar aku semakin jauh dengan cahaya..Tatlaka syaitan memperindah pandangan ku dengan segala keburukan yang aku lakukan..Dikala itu aku hanya mampu menunggu seseorang yang bolah menarikku kembali ke jalan yang benar...kerana aku sudah hilang upaya untuk membantu diri sendiri..Aku sungguh menyedihkan....

Cuba memujuk diri sendiri..membaca kembali kisah sejarah Nabi dan Para sahabatnya..Ya Allah..jika dibanding dengan masalah yang aku alami..aku tidak mungkin akan dipandang oleh mereka..Masalahku dipandang sangat kecil oleh mereka..Dan aku pula memandang masalahku besar dan tidak mampu menyelesaikannya..Sangatlah jauh taraf kami...Mungkin perbezaan iman dan tawakkal kepada Allah membuatkan aku tidak mampu melihat seperti mereka...Aku tidak mampu melihat setiap hikmah yang Allah telah peruntukkan untukku...Bagaimana mereka mempunyai iman sebegitu hebat??

Kesedaran itu datang..Tapi cuma sekejap..ketidaksedaran lebih banyak merundung diri berbanding kesedaran....ditambah dengan bisikan syaitan dan dorongan nafsu..menjadikan aku hampir lumpuh untuk berfikir secara waras...Sehingga aku sendiri menjadikan maruahku dipijak-pijak..diinjak-injak...Akhirnya menanggung malu yang tak sudah..Kerana apa yang telah berlaku..Tidak mungkin aku boleh menariknya..melainkan dengan membaiki keadaan yang semakin teruk...Dan itulah akibat yang aku perlu lalui..

Setiap perbuatan ada akibatnya..Dan aku sedar perbuatanku juga ada akibat...Yang sedang ditanggung dengan perasaan berat..Melawan kehendak hati yang degil dengan ketentuan Tuhan..Mungkin inilah jihad untukku..Jihad kecil seperti kanak2 yang sedang merangkak cuba berjalan...Jihad kecil yang kulihat besar kerana kekerdilan iman yang baru tumbuh kerana selama ini tidak disemai dengan kemanisan beribadah..Semoga masih ada rahmat dan Kasih sayang Allah untukku...Semoga Allah tahu aku masih cuba mencari redhanya..Walau aku kerap jatuh...Dan jatuh..Dan jatuh...

Berhijrahlah...Semoga ada kebaikan yang lebih baik di sana..

12/4/10




"Hijrah dari maksiat kepada kebaikan..dan dari kebaikan kepada yang lebih baik"

Apabila menemui jalan buntu..Apabila terasa sempit dalam membuat keputusan..Apabila terasa ketenangan hilang..Apabila kegembiraan datang hanya sementara..Apabila kesedihan sering menguasai diri..Apabila yang harapan selalu didamba kian hilang..Apabila keyakinan kian pudar..Apabila penantian dirasa sia-sia..........
Apa yang perlu dilakukan??
Berhijrahlah...mungkin ada yang tidak kena dengan diri..Mungkin ada kesilapan yang tidak kelihatan..Mungkin kurang muhasabah diri..Ada yang perlu diubah...Berubahlah..Takut untuk berubah??Siapa yang berani??Tapi apa yang mampu kita lakukan??Bukan ini yang diingini...Sesuatu perlu dilakukan..Petunjuk telah kelihatan..Hanya ketakutan yang menguasai diri..Adakah sudah hilang kepercayaan dengan janji Allah untuk mereka yang bersabar..?Di manakah rasa tawakkal pada diri..?

Sekadar ingin berkongsi..Kadangkala terasa jauh...jauh dari kesedaran..Tapi masih tidak mahu tersedar..Lena ini begitu indah...Mimpi itu terasa nikmat...Bangunkanlah aku...

Dari Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r.a katanya: " Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda : - "Hanyasanya amalan-amalan itu adalah (bergantung) kepada niat, dan hanyasanya bagi setiap manusia itu apa (balasan) yang diniatkannya. Maka barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu adalah kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang berhijrah kerana dunia yang ingin ia memperolehinya atau kerana seorang perempuan yang ingin ia menikahinya, maka hijrahnya itu adalah atas apa yang ia berhijrah kerananya."

Al-imam Ibnu Atoillah As-sakandari menyebut dalam kalam hikmahnya yang ke 6 mafhumnya :

"Janganlah sekiranya lambat kurniaan Allah di dalam doa yang bersungguh-sungguh menyebabkan kamu berputus asa. Allah menjamin kepadamu untuk memperkenan doamu mengikut pilihan Allah untukmu bukan mengikut pilihanmu, mengikut waktu yang dikehendaki oleh Allah bukan mengikut waktu yang kamu kehendaki "

Kenapa Kita diuji????

11/5/10




"..Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah). (Al-Baqarah:214)

"..Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta." (Al-Ankabut:2-3)

"..Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu." (Muhammad:31)

"..Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu." (At-Taghaabun:11)

"..Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal." (Taha:131)

"..Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat). (Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!"

"..Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!" Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya)." (Al-Fajr:14-17)

"..Maka apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, ia segera berdoa kepada Kami; kemudian apabila Kami memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) dari Kami, berkatalah ia (dengan sombongnya): "Aku diberikan nikmat ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku". (Tidaklah benar apa yang dikatakannya itu) bahkan pemberian nikmat yang tersebut adalah ujian (adakah ia bersyukur atau sebaliknya), akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu)." (Az-Zumar:49)

Kenapa Doa Tidak DiMakbulkan? "..Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah:216)

Kenapa UjianNya Berat? - "..Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (Al-Baqarah:286)

Bagaimana Menghadapi Ujian Allah s.w.t.?

"..Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar." (Al- Baqarah:153)

"..Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk." (Al-Baqarah:45)

"..Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar." (Al- Baqarah:155)

"..Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." (Al-Imran:200)

"..(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan." (Al-Nahl:96)

Kepada Siapa Yang Boleh DiHarapkan?

"..Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya." (Al-Kahf:17)

"..Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang besar". (At-Taubah:129)

Jangan Putus Asa! - "..dan jgnlah kamu berputus asa drp rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yg kafir.


Iri Hati dan Hasad Dengki....

9/20/10



"Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikurniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Kerana) bagi orang lelaki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu"{An-Nisa' : 32}


Umumnya semua kita punya sifat ini...cuma bergantung kepada kekuatan diri untuk mengawalnya...Ada yang tidak mempedulikannya..Ada yang mengikutinya hingga menggadaikan maruah diri dan orang sekitarnya...Kita seringkali lupa bagaimana Allah mendidik kita supaya sentiasa meminta kepadaNya...Tentulah Allah lebih tahu apa yang ingin dipinta kerana sifatNya yang maha mengetahui..Namun kita tetap disuruh meminta untuk menunjukkan pegabdian diri kepada Allah selaku pencipta yang tahu kebaikan untuk ciptaannya..Jika kita tidak meminta, hanya kitalah yang rugi dan kecewa...Akibatnya kita akan menyalahkan kelemahan diri kerana sikap pesimik(rendah hati) yang keterlaluan dan menurunkan keazaman untuk terus berjaya..Jika kita benar beriman, pastinya Allah menguji kita tanda Dia sedang melihat keazaman kita menerima takdir dan kekuasaanNya sebagai penentu segala-galanya..Yakinlah dengan setiap doa yang dipinta..Bersangka baiklah dengan Allah...


Iri hati tu boleh....


Irihati tu boleh...jika kita iri hati melihat orang lain lebih banyak ibadahnya dari kita...Jika kita lihat orang lain lebih baik amalannya dari kita..Jika kita lihat orang lain lebih rajin dari kita...Seterusnya menaikkan semangat kita untuk melakukan seperti mereka...Berazam untuk beribadah, beramal dan bekerja dengan lebih...Melebihi orang lain..ini iri hati yang baik...Iri hatilah kepada para ilmua Islam yang telah banyak memnyumbangkan buah fikiran dan gerak kerja Dakwah yang belum mampu kita laksanakan...


Irihari bertukar hasad dengki dan mendengki...


Hasad dengki muncul akibat bisikan syaitan yang menghembus ke benak hati untuk melakukan sesuatu kezaliman orang lain..menggunakan cara kotor untuk menjatuhkan orang dan berasa puas dengan taktik tersebut..Inilah yang minta dilindungi kepada Allah dari perasaan manusia yang hatinya busuk dan sentiasa memikirkan cara untuk naik ke atas dan memijak orang lain dengan bangganya...


Yakinlah dengan keadilan Allah..


Allah menciptakan kita dengan pelbagai kelebihan...Masing-masing punya kelebihan yang tidak dimiliki oleh sebahagian yang lain..Tidak lain dan tidak bukan adalah untuk melengkapkan sesama manusia...Kerana kita semuanya memerlukan antara satu sama lain...Jika kawan kita pemarah, ada yang boleh sabarkannnya, jika kita pemboros, ada yang boleh mengawalnya, jika kita pemalas..ada yang akan menegur supaya jadi rajin..Jika kita tidak tahu..Ada yang akan beritahu...Jika kita tahu..Kitalah yang kena beritahu yang tak tahu...Inilah bukti adilnya Allah menciptakan makhluknya yang sentiasa memerlukan dan tidak boleh hidup sendiri...Maka kita semua perlu saling menghormati kerana tidak satu pon di kalangan kita boleh hidup sendiri..Kita saling memerlukan...Aku memerlukan kamu..Dan kamu memerlukan aku...

Merdekanya Seorang Muslim

8/31/10


Semua orang gembira dengan kemerdekaan..Menyambutnya sebagai satu cara menghargai keharmonian yang sedang dinikmati negara..Bangga dengan pencapaian para pemimpin yang bijak mengemudi negara..Menaikkan taraf hidup rakyat dan ekonomi yang semakin pulih..Alhamdulillah...Kita memang sudah merdeka..Pada mata kasarnya...

Setiap hari kita dengar berita pembunuhan....Jenayah kecurian, ragut, pecah rumah, dan rompak juga disusuri dengan pembunuhan..Nyawa manusia tidak lagi bernilai...Adakah kita sudah merdeka???

Setiap hari kita mendengar berita pembuangan bayi..Malah semakin teruk dan kreatif caranya...Anak luar nikah membanjiri tong sampah, longkang, lombong dan sungai-sungai kecil...Baik sedikit diletakkan di masjid dan rumah perumahan..Adakah kita sudah merdeka??

Aktiviti sumbang remaja yang keterlaluan bercinta menghambakan diri untuk kekasih hati semakin tidak dapat dikawal..Hubungan cinta yang telah menjadi kemestian remaja menjadikannnya sebagai matlamat dan akhirnya terjerumus dalam pergaulan bebas yang menjijikkan dan memusnahkan masa depan diri...Ini masih sedang berlaku dengan giatnya...Adakah kita sudah merdeka????

Saban hari guru berdepan dengan adegan samseng pelajar..Mengugut untuk membunuh dan mencederakan...Pelajar lebih hebat gayanya dan melihat guru lekeh..Rasa hormat hilang...Pelajaran bukanlah keutamaan...Pelajar mendapat kemudahan seperti Handfon, internet, dan komputer dalam sela masa yang tidak sesuai dengan umur mereka..Mudahnya berlaku salah guna dan ibu bapa tidak mampu mengawalnya...Adakah kita sudah merdeka??

Penderaan manusia tanpa rasa kasihan..Anak mendera ibu..Suami medera Isteri...pembantu rumah mendera anak majikan..pembantu rumah didera...Di mana pertimbangan waras manusia..Seperti ada satu tekanan dalam masyarakat kita..Adakah kita sudah merdeka??

Merdeka yang sebenar adalah kejayaan ditempatkan dalam keredhaan Allah..Seterusnya memperoleh syurganya kelak...Merdeka adalah kejayaan membebaskan diri daripada perhambaan sesama manusia kepada perhambaan kepada Allah..Merdeka adalah kejayaan mewujudkan masyarakat Islam yang bebas dari belenggu pemikiran barat...Ya..kita belum sepenuhnya merdeka...

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga ’Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah bagi orang yang takut kepada Tuhannya.” (QS al-Bayyinah [98]: 7-8)

Hadith ke 28 : Ujian Yang Dahsyat Terhadap Iman

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah saw. bersabda; "Bersegeralah kamu
beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang
sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian pada waktu petang
dia sudah menjadi kafir, atau (Syak Perawi Hadis) seseorang yang masih beriman di
waktu petang, kemudian pada esok harinya, dia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual
agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia." (Riwayat Muslim)

Keterangan:
Hadis ini menerangkan kepada kita betapa dahsyat dan hebatnya ujian terhadap iman seseorang diakhir zaman. Seseorang yang beriman di waktu pagi, tiba-tiba dia menjadi kafir diwaktu petang. Begitu pula dengan seseorang yang masih beriman di waktu petang, tiba-tiba pada esok paginya telah menjadi kafir. Begitu pantas dan cepat perubahan yang berlaku. Iman yang begitu mahal boleh gugur di dalam godaan satu malam atau satu hari sahaja, sehingga ramai orang yang menggadaikan imannya kerana hanya hendak mendapatkan sedikit dari harta benda dunia. Dunia lebih dicintai di sisi mereka daripada iman. Dan menurut riwayat Ibnu Majah, beliau menambahkan, "kecuali orang yang hatinya dihidupkan Allah swt. dengan ilmu". Mudah-mudahan Allah swt. menjadikan kita di antara orang yang berilmu dan mengamalkan ilmunya, sehingga dengan itu Allah Swt. akan menyelamatkan iman kita dari ujian yang dahsyat ini.


Makna Jihad??

8/27/10



Seorang Teman bertanya tentang Jihad fi sabilillah...Maka inilah jawapan versi muazzin..ada siapa2 mahu tambah atau betulkan..dialu-alukan...


Soalan :

muazn.. apa sebenanye maksud 'jihad fi sabilillah' ?n cane kite nk berjihad di zmn moden ni?heee.. hr tu aku dgr tazkirah kt surau tp ustaz tu xbg cth jihad plak.. xkn nk berperang kot.. alhmdllh kite skng aman je kn xperlu nk perang2..=)


Jawapan :

Untuk kita orang awam ni..lebih mudah faham dengan perkataaan mujahadah..Lebih kurang mengawal keinginan untuk mendapat keredhaan Allah...Itulah Jihad Fi sabilillah(Berjuang di jalan Allah)


Kalau nak kate sekarang tak perlu berperang tak jugak..sampai masa kita perlu berperang...Berperang melawan tentera kufar dengan mata pedang tu pasti akan berlaku nanti..cuma menunggu masa...sebab kekuatan umat Islam sekarang tak cukup nak berperang ke arah tu...kita berpecah2 dan bergaduh sesama sendiri..camne nak menang..


Lepas perang Badar..Nabi pernah bersabda "Kita baru sahaja selesai perang kecil dan akan kembali untuk perang besar"...Menurut ulama..Perang yang besar tu maknenye melawan hawa nafsu..itulah perang yang ramai kita ni kalah..dan kadang2 kita tak sedar pon kita dah kalah oleh hawa nafsu dan keinginan..


Bagi orang awam..Jihad zaman moden ni lebih kepada cuba mengelakkan diri dalam arus jahiliah moden..contohnya hiburan yang melalaikan...pergaulan bebas...tak terlibat dengan korupsi..Penyalahgunaan pangkat...Pemimpin yang zalim dan bnyk lagi la...kalau kita dapat elakkan bende ni semata-mata nak cari keredhaan Allah..itu boleh kira jihad fi sabilillah..


Selain tu..amalan-amalan baik pon boleh kira jihad fi sabilillah..contohnya memberi ceramah, bersedekah, membantu orang susah, fakir miskin, menyebarkan Ilmu Allah dan menyampaikan kebenaran..Tu pon jihad fi sabilillah..


Jihad macam berperang itu pon tak dinafikan hebatnya..Mana tidaknya..Siapa je yang mampu bedepan dengan maut nak pertahankan agama...Malah matlamat berperang tu sama ada menang dan syahid..Hebat sungguh orang terdahulu...Dan nak pupuk semangat jihad bukanlah mudah..Kene ada mujahadah diri dan amalan..Kita ni nak bangun subuh solat berjamaah pon liat...Camne nak pergi berjihad kat medan perang..Tentera Islam dulu tiap2 malam qiamullail...Ilmu masing2 bukan main hebat..sebenarnya kita dah jauh ketinggalan..Tapi dalam proses pemulihan selepas kejatuhan sistem khalifah...Mungkin memakan masa ratusan tahun lagi...Allah pernah berfirman hanya sedikit yang beruntung di akhir zaman...Iaitu mereka yang sentiasa menjalankan amar makruf nahi mungkar...Dan berpesan2 dengan kebenaran..hanya sedikit...Semoga kita di kalangan yang sedikit...


"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}"


Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad* diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar."{Ali Imran : 142}


*Jihad dapat bererti:

1. berperang untuk menegakkan Islam dan melindungi orang-orang Islam;
2. memerangi hawa nafsu;
3. mendermakan harta benda untuk kebaikan Islam dan umat Islam;
4. Memberantas yang batil dan menegakkan yang hak.

Hadith ke 27 : Tanah Arab yang Tandus Menjadi Subur..

8/24/10


Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw.; "Tidak akan terjadi qiamat sehinggalah Tanah Arab (yang tandus itu) menjadi lembah yang subur dan dialiri sungai-sungai". (Riwayat Muslim)

Keterangan:
Sekarang kita telab mula menyaksikan kebenaran sabdaan junjungan kita ini. Kita banyak melihat tanah Arab yang dahulunya tandus dan kering kontang tetapi sekarang telah mulai menghijau dan ditumbuhi rumput-rumput dan pohon-pohon kayu. Contohnya, Padang Arafah yang ada di Makkah al-Mukarramah yang dahulunya hanya dikenali sebagai padang yang tandus dan tidak ada pohon kayu. Sekarang ini Padang Arafah dipenuhi pohon-pohon kayu, sehingga kelihatan menghijau dan kita dapat berteduh di bawah naungannya. Keadaan ini walaupun menyejukkan mata memandang namun ia mengurangkan gambaran suasana padang Mahsyar, tempat berhimpunnya seluruh makhluk pada hari qiamat nanti yang merupakan tujuan utama dan pelajaran penting yang diambil dari suasana wuquf jamaah Haji di Padang Arafah pada setiap 9 Zulhijjah tahun Hijriyah.

Penulis : Malah pernah suatu ketika bumi arab dihujani salji...Subhanallah..Sesungguhnya tanda-tanda itu sudah sangat dekat..

Khutbah hari ini : Sambutan Hari Pahlawan..Realiti pahlawan...

7/30/10

Rupanya 31 Julai adalah hari pahlawan(Aku macam baru tau)...Maka di masjid2 para khatib membaca tentang kepahlawanan mereka yang terdahulu memerdekakan negara dari tangan penjajah. Betapa kita generasi hari ini perlu memelihara keharmonian negara dengan sebaik mungkin demi menghargai jasa pahlawan terdahulu...Mereka sungguh berjasa.

Dulu semasa di sekolah...
Dulu di sekolah yang aku faham tentang pahlawan adalah mereka yang bergelar askar...Memakai baju hijau di dalam hutan dan memegang senjata. Pahlawan ini bertempur dengan askar jepun hingga mereka maut dan akhirnya kita berjaya mencapai kemenangan..Malah di kaca televisyen juga menayangkan pelbagai filem yang menggambarkan kepahlawanan askar seperti filem Leftenen Adnan, Bukit Kepong dan Sarjan Hassan. Mereka sungguh hebat..Sungguh hebat jasa mereka.

Tugu Negara yang menjadi kontroversi..Perlukah berhala ni dibina untuk memperingati pahlawan??

Kemudian di sekolah menengah fikiranku mula berkembang...pahlawan juga gelaran yang diberikan kepada orang kampung seperti Tok Kenali, Tok Janggut, Dato' Bahaman, Datuk Maharaja Lela dan ramai lagi. Mereka ini berjuang memimpin orang kampung menentang penjajahan inggeris dan kebanyakan mereka mati dibunuh. Malah mereka adalah sebenar-benar pahlawan kerana mereka berjuang atas nama Islam.

Di universiti, pemikiran lebih berkembang, Penaksiran pahlawan pada diri semakin luas. Bukan sahaja mereka yang mempertahankan negara, lebih luas lagi adalah mereka yang mempertahankan agama Islam. Hingga hidupku hari ini adalah kerana Islam. Mulia dan hina aku adalah kerana Islam. Maka jasa mereka yang menyebarkan agama ini hingga menumpahkan darah dan syahid adalah yang paling aku kagumi. Perjuangan Rasulullah SAW dan Para Sahabat Radiallahianhum, tabi' dan tabi'in, para salafi dan golongan khalaf. Merekalah pahlawan sebenar yang sangat aku kagumi. Tanpa menafikan jasa para pahlawan lain di perbatasan..Mempertahankan negara.

Peranan generasi hari ini dan akan datang...
Kerana aku adalah muslim..Perjuangan dakwah Rasulullah SAW dan Para Sahabat Radiallahianhum, tabi' dan tabi'in, para salafi dan golongan khalaf adalah perjuangan sebenar yang patut kita contohi. Pahlawan yang membebaskan manusia dari perhambaan sesama manusia kepada perhambaan kepada Allah SWT. Dan perjuangan ini tidak berhenti setelah wafatnya mereka, tetapi sentiasa berterusan sehingga manusia seluruhnya menjadikan Allah dan Rasulnya sebagai matlamat. Dan aku sentiasa cuba mahu menjadi sebahagian daripada pejuang itu...Biarpun aku selalu jatuh dek arus duniawi..

"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan)."
{Al Anfal : Ayat 60}

Hadith ke-26 : Munculnya Galian-galian Bumi


Daripada Ibnu Omar r.a. berkata: “Pada suatu masa dibawa ke hadapan Rasulullah saw. sepotong emas. Dan emas itu adalah emas zakat yang pertama sekali dikutip. Emas itu telah dibawa oleh Bani Sulaim dari tempat tambang (galian) mereka. Maka sahabat berkata: "Hai RasuIullah! Emas ini adalah hasil dari galian kita". Lalu Nabi saw. menjawab, "Nanti kamu akan dapati banyak galian-galian, dan yang akan menguruskannya adalah orang-orang yang jahat".

Keterangan

Tepat sekali apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw. sejak limabelas abad yang lalu. Hari ini dunia Islam sangat kaya dengan galian bumi, seperti emas, perak, timah, petrol dan lain-lain, tetapi yang menguruskan dan yang menguasainya adalah orang-orang yang bukan Islam. Ini adalah suatu realiti yang sangat jelas di mata kita dan merupakan salah satu di antara petanda hampirnya hari kiamat.

Penulis : Di Arab Saudi, walaupun galian di sana diselenggara oleh orang Islam, namun masih tidak boleh digunakan untuk membantu negara Islam yang sedang ditimpa bencana peperangan..Bukan kerana galian itu dikuasai oleh orang asing, tetapi pemikiran pemimpin mereka yang selalu dikuasai oleh orang asing.

Khutbah Jumaat hari ni : Hak pengguna

7/23/10

Dengar lagi khutbah yang sungguh menyayat hati..Mengajak manusia berjimat dan mengurangkan pebelanjaan..Di samping merancang perbelanjaan dengan bijak..Ya..Rakyat perlu bijak...Ya..Kami memang bijak...hehe...


Sumber : http://drmaza.com/home/?p=1190

Bersyukur dengan perbuatanmu

7/1/10




Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."
{Surah Ibrahim : Ayat 7}

Sejak di bangku sekolah selalu dihebohkan dengan ayat di atas...Allah akan menambah nikmat orang yang bersyukur....Dalam Kultim(kuliah tiga minit), usrah, nasihat kawan-kawan, dan ceramah ustaz-ustaz..Mereka menggesa supaya terus memikirkan nikmat Allah..Meskipun sedang susah, sedang gusar, sedang berlapar, nikmat Allah itu sentiasa ada...Bernafas dengan udara pemberiannya...

Kemudian ustaz suruh selalu ucap alhamdulillah bila dapat markah tinggi, bila dapat hadiah, mak ajar cakap terima kasih, cikgu ajar cakap terima kasih banyak2...Kita pon buat..Hingga jadi amalan harian..Menunjukkan rasa bersyukur...Sebagai satu lafaz..

Kini kita sudah faham..Syukur bukan sekadar lafaz alhamdulillah..Kalimah ini sudah tidak boleh dipertikai kemuliaannya..Dan tahap ini adalah masa untuk menunjukkan kesyukuran..Setelah sekian lama melafazkannya...Mempamerkan kesyukuran dengan perilaku yang mulia, dengan amalan yang istiqamah, dengan sikap yang terbuka dan berlapang dada..Masa untuk kita bergerak menunjukkan sifat kita yang selalu bersyukur dengan nikmatnya..Supaya Allah menambah nikmat...Jika bukan berupa harta dan wang ringgit..Lebih baik dalam bentuk hati yang tenang..Dan persekitaran yang indah..itulah nikmat terbaik di dunia..

Nikmat juga berlainan setiap manusia..Pertama ada yang merasai nikmat setelah menerima sesuatu. kedua ada juga yang merasai nikmat setelah memberi sesuatu. Nikmat kedua sukar untuk kita fahami..Kecuali orang2 yang mempercayai satu lagi nikmat yang tiada taranya..Nikmat mendapat redha Tuhannya...Subhanallah

Sekadar muhasabah diri...sejauh mana diri ini bersyukur?...Apa yang perlu dilakukan jika mahu bersyukur? Sedangkan selalunya kita sering mangharap sesuatu yang lebih baik..Dan melupakan adakah kita layak mendapat yang lebih baik? Kerana apa yang dilakukan kini masih di takuk lama..Apa yang sedang diperoleh pun tidak mampu disyukuri...

"Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghitungnyanya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah). "{Surah Ibrahim : Ayat 34}

Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini. {Muhammad : Ayat 38}

Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah kamu siarkan.
(Ad-Dhuha : Ayat 11}

Gunakanlah nikmat Allah ke arah kebaikan :-)...Ada duit lebih, sedekahlah, ada kereta, selalulah pergi masjid, ada tangan selalulah menolong orang, ada mulut ucaplah ucapan yang mulia..Allah akan menambah nikmatmu...

Antara Logik akal dan pimpinan wahyu...

6/24/10


Manusia itu begitu unik..Benarlah kita ini sebaik-baik ciptaan..jika mensyukuri nikmat Allah. Tetapi akan menjadi hina jika ingkar dan lalai...Firman Allah :

"sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya . Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),"{At-Tin : 4 dan 5}

Kita sememangnya mempunyai pelbagai karekter yang menarik...Dengan pelbagai ragam..Sebagai satu tanda kekuasaan Penciptanya yang Maha Berkuasa..Menciptakan apa yang Dia kehendaki...Dijadikannya sebahagian kita ujian untuk sebahagian yang lain..Firman Allah :

"Dan Kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu, melainkan mereka sungguh memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar. Dan kami jadikan sebahagian kamu cubaan bagi sebahagian yang lain. Mahukah kamu bersabar?; dan adalah Tuhanmu Maha Melihat."{Al-Furqan: Ayat 20}

Maka disini aku meneliti satu lagi cara berfikir manusia yang unik dan menarik. Kerana aku tidak pernah menemuinya..Mungkin juga kerana pemikiran ini bertentangan dengan pemikiranku. Atau mungkin aku mahu berfikir sepertinya..Namun latar belakangku membataskannya.

Pemikiran logik adalah lumrah pemikiran ahli sains yang 'extreme' dengan bukti dan kajian tertentu. Apa yang berlaku tidak mungkin dipercayai jika tidak dilihat sendiri..Semuanya mahukan bukti yang nampak di mata..hasil kiraan tertentu yang akhirnya membuahkan keputusan yang sentiasa sama(constant)..Biarpun tidak kelihatan..Contohnya seorang ahli kimia menguji gas di dalam tabung uji dengan kayu uji menyala..dan mengeluarkan bunyi 'pop'..Maka ahli kimia itu akan membuat kesimpulan bahawa gas itu adalah gas hidrogen..Biarpun beliau tak nampak pon gas tu...Itulah logiknya..

Pemikiran logik juga mengatakan setiap perbuatan akan membuahkan akibat tertentu...Jika ada orang buat jahat pada kita, kita boleh buat jahat pada orang tersebut..Jika kita mahukan sesuatu, Kita mesti dapatkan..Walau apa pun yang kita hadapi...Walau apa pun caranya..Walaupun tiada langsung harapan untuk mendapatkannya...Yang penting perlu berusaha..Dan orang yang berusaha pasti akan berjaya..itulah logiknya..

Pemikiran logik susah untuk percaya kuasa ghaib..Hantu, malaikat, mimpi dan lain-lain..Semuanya akan dijelaskan secara saintifik atau dianggap kebetulan alam ini...Kerana kehidupan kita penuh dengan tindak balas..Jika berlaku sesuatu ke atas dirinya, seperti mimpi dan perasaan manusia, itu hanyalah mainan tidurnya. Tiada kaitan dengan perlakuannya semasa sedar. Itulah logiknya...

Mungkin ada benarnya pemikiran logik..Bergantung pada akal dan yakin mampu menyelesaikan semua masalah...Namun hakikatnya manusia sangat lemah..Maka akal memerlukan pimpinan wahyu..Supaya hati ini tidak mudah terpesong oleh tujuan hidup yang sebenar. Pengalaman atau latar belakang kita banyak mempengaruhi pemikiran..Pemikiran yang sudah lama disemai dengan logik mungkin sukar untuk diubah dan memerlukan masa...Pemikiran logik sukar untuk menerima sifat sabar..Pemikarn logik sukar untuk menerima konsep tawakkal..Pemikiran logik akan menjadikan hati sakit dan semakin sakit..Pemikiran logik akan menambah penderitaan jika akhirnya segala usahanya menjadi sia-sia..Maka pimpinan wahyu adalah bahagian yang lebih besar dalam kehidupan. Sabar, Syukur dan Tawakkal memerlukan kekuatan hati..Di samping usaha yang berterusan untuk memperbaiki diri..Kesimpulannya..Aku lebih memerlukan pimpinan wahyu..Walaupun kadangkala aku mengagumi pemikiran logik..

"Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."{Yusuf : ayat 53}

Demonstrasi Hari-Hari

6/7/10



Terputus idea akibat kurang membaca...Maka plagarism berlaku di blog ini..Ingin dikongsikan bersama pendapat dari blog Genta Rasa yang dirasakan perlu dilakukan oleh ummat ini di samping perasaan marah kita terhadap kekejaman musuh Islam...Ikuti cetusan rasa penulis ini yang diilhamkan dalam bentuk perbualan...

Setelah pulang daripada demonstrasi anti-Yahudi, seorang Pak Cik berbual dengan saya sewaktu sama-sama menunggu giliran mendapat rawatan di sebuah klinik.
“Puas hati. Kami dah bakar bendera Israel. Hancur luluh dibuatnya. Gambar PM Israel pun banyak yang kami robek-robekkan. Kalaulah tidak mengenangkan undang-undang, kami dah bakar kedutaan Amerika. Tapi kami masih rasional.”
Saya mengangguk-angguk kepala sahaja.

“Tel Aviv akan bergegar minggu ini dengan demonstrasi oleh seluruh dunia Islam. Dijangka banyak lagi siri demonstrasi akan diatur minggu hadapan. Awak jangan lepas peluang.”
Saya mengangguk kepala. Mungkin kerana demam, saya banyak diam. Lagipun saya telah berjanji pada diri, dalam berinteraksi perlu menjadi pendengar.
“Eh, awak tidak ada respons langsung. Baru demam sikit… janganlah begitu. Rakyat Palestin dibom, ditembak dan disekat bekalan makanan dan keperluan. Itu lagi teruk.”

Kali ini saya senyum. Saya bersuara perlahan, “saya sokong tindakan Pak Cik dan demonstrasi menyatakan pendirian kita menentang kekejaman Yahudi.”
“Bagus. Suara saya serak melaungkan takbir semalam. Dada ni sakit-sakit sejak akhir ni.”
“Kenapa Pak Cik?”
“Rokok dik. Semuanya fasal rokok ni.”
“Pak Cik hisap rokok apa?” saya mula teruja untuk berbual.
“Masih Winston. Dah sebati sejak dulu.”
Winston from America?” bisik saya perlahan.
Kali ini Pak Cik tu pula mengangguk-angguk.

“Sakit-sakit Pak cik pun masih kuat berdemonstrasi. Apa pandangan adik tentang demonstrasi ini?” kilasnya mengalih arah perbualan.
“Ada langkah yang lebih utama dan pertama daripada itu,” tegas saya.
“Apa dia?”
“Solat Subuh berjemaah.”

“Kita cakap bab jihad, awak bercakap bab ibadat.” Muka pak Cik itu mula memerah. Tangannya mula digenggam.
“Jihad dan ibadat tidak terpisah. Bahkan ibadat itulah yang akan membangunkan roh jihad yang sejati.”
“Kita mesti sanggup memikul senjata.”
“Betul. Tetapi kuakkan dulu selimut menutup umat yang masih tidur menjelang Subuh.”
“Saya tak faham.”

“Pak Cik, Israel mesti ditentang menurut kaedah yang menyakitkan mereka.”
“Apa yang menyakitkan mereka?”
“Mereka bimbang sekiranya bilangan orang Islam yang solat subuh berjemaah sama dengan bilangan orang Islam yang solat Jumaat! Ini diakui oleh cerdik pandai mereka sendiri.”
“Jadi?”
“Sebaik-baik ‘demonstrasi’ ialah didik umat ini bersolat Subuh secara berjemaah di surau-surau dan masjid. Solat itu hubungan kita dengan Allah. Jangan harap musuh akan kalah, kalau Allah tidak bantu kita. Lihat di Badar, lihat di Khandak, bagaimana Rasulullah saw dan sahabat akrab dengan Allah. Lihat pula Salehuddin, lihat pula Muhammad al Fateh, bagaimana teguhnya mereka menjaga solat dan ibadat-ibadat khusus yang lain.”
Hampir terlupa saya pada janji diri untuk lebih mendengar. Saya menarik nafas panjang. Kembali merenung Pak Cuik tersebut dengan senyuman.

“Awak rasa bakar bendera Israel tak perlu? Mana kemarahan awak?”
“Bakar bendera Israel boleh saja. Ayuh, bakarlah. Tetapi jangan membakar rokok Amerika dan sekutu Yahudi yang lain lebih perlu. Cukup kalau sebulan sahaja umat Islam berhenti merokok, mungkin jumlahnya sudah berjuta-juta ringgit. Dan wang yang terkumpul itu hantarkan ke misi bantuan kemanusiaan ke Gaza!”
“Awak sindir saya?”

“Pak Cik saya tidak menyindir. Kebanyakan umat Islam, termasuk saya, hanya bencikan Yahudi pada mulut sahaja tetapi pada tindakan tidak.”
“Saya dah bertindak. Saya dah demonstrasi!”
Lagi-lagi ke situ fikirnya.
“Pak Cik dalam Al Quran, Allah tegaskan orang Yahudi itu tidak akan redha selagi kita umat Islam tidak mengikut cara hidup mereka.”
“Siapa kata kita ikut cara hidup mereka?”

“Pak Cik, lihat betul-betul. Apakah masyarakat kita telah bangunkan cara hidup Islam?”
“Kita orang Islam. Cara hidup kita mesti Islam.”
“Tidak Pak Cik. Ramai umat Islam yang tidak amalkan cara hidup cara Islam.”
“Contoh?”
“Dedah aurat, pergaulan bebas, riba, judi, arak, tinggal solat, budaya hedonisme dan dualisme masih berakar umbi dalam masyarakat kita. Lihat sahaja unsur tahyul, mistik, seks bebas dan gosip yang mendominasi media-media umat Islam. Tidak ikut cara hidup Islam bererti terperangkap dengan cara hidup isme kapitalis, sosialis mahupun liberalis.”

Pak Cik itu terkejut sedikit, lantas menyampuk, “mana Yahudinya. Awak kata Yahudi, tapi yang awak sebut golongan hedonis, liberalis, kapitalis dan sosialis?”
“Ketiga-tiga isme itu sama.”
“Sama?”
“Kesemuanya dicipta oleh golongan yang sama… ZionisYahudi!”
“Jadi demonstrasi ini tidak berfaedah?”

Saya menggeleng-gelengkan kepala perlahan.
“Ada faedahnya. Tetapi ia bermusim dan agak bersifat agak artifisial. Kita perlu agenda yang konsisten dan ‘genuine’.”
“Misalnya?”
“Ajak orang Islam serius solat lima waktu dengan penghayatannya sehingga dengan solat itu mampu meninggalkan kejahatan dan kemungkaran.”
“Lagi?”
“Tinggalkan riba, judi, arak dalam kehidupan umat Islam. Wanita Islam didakwah dan ditarbiah secara berhikmah untuk menutup aurat dalam ertikkata sebenar dan tinggalkan pergaulan bebas!”
“lagi?”

“Pak Cik, cara hidup Islam itu terlalu banyak. Dengan mengamalkannya satu persatu kita boleh ‘berdemonstrasi hari-hari’ terhadap atas Yahudi. Bila kita boikot cara hidup berseronok-seronok yakni hedonisme, ertinya kita boikot cara hidup Yahudi yang disalurkan melalui dalang-dalang mereka di Holywood.”
“Idola Amerika?”
“Ya. Juga idola kita yang meniru persis mereka. Bangsa yang leka berhibur akan mudah dijajah.”

Pak Cik itu batuk-batuk.
Saya urut belakangnya.
“Dah lama Pak Cik batuk? Berhentilah atau kurangkan perlahan-lahan ya Pak Cik?” kata saya seakan-akan merayu.
“Semangat Pak Cik kuat, saya doakan Pak Cik berjaya. Amin.”
“Tak terfikir pula saya begitu jauh kita dibius oleh cara hidup musuh yang kita benci.”
“Kadang-kadang musuh ketawa melihat kemarahan kita. Bangunkan remaja kita untuk solat subuh berjemaah, Yahudi akan sakit hati. Tutup aurat remaja perempuan kita, Yahudi akan sakit hati. Tinggalkan riba, judi, arak, pergaulan bebas, insya-Allah, Yahudi akan gigit jari.”

“Tetapi kalau cara hidup kita mengikut telunjuk jari mereka, Zionis akan ketawa sekalipun berlambak-lambak bendera mereka kita dibakar. Jeritan Allah hu Akbar dalam demonstrasi itu baik, bersemangat tetapi ucapan takbir dalam solat lima waktu lebih besar maknanya. Apakah Allah akan nilai laungan Allah hu Akbar daripada umat yang tidak solat? “

“Eh, kami yang demonstrasi semua solat…”
“Bukan itu maksud saya. Tetapi seluruh umat Islam ini. Saya risau kerana ada kajian menunjukkan 80% umat Islam sudah tidak solat. Itu yang tidak solat langsung. Bayangkan pula yang solat tanpa ilmu, tanpa penghayatan dan tanpa khusyuk? Jadi berapa kerat umat ini yang benar-benar kompeten menghadapi Zionis dalam erti kata sebenar?”

Giliran Pak Cik itu tiba. Dia melangkah perlahan menuju bilik rawatan. Ditinggalkan sendirian begitu, saya lontarkan pandangan ke luar klinik. Terus merenung dan berfikir. Masih terbayang wajah pemimpin-pemimpin dan para pengikut yang ramai dalam demonstrasi seperti yang dipaparkan di dada akhbar dan di kaca televisyen. Alangkah indahnya jika demonstrasi dibuat seusai solat Subuh berjemaah dan sebelum itu didahului oleh qiamulail dan qunut nazilah?

Dan kemudian setelah selesai berdemonstrasi, para pemimpin dan ribuan pengikutnya itu terus sahaja mengamalkan cara hidup Islam dalam diri, keluarga, jabatan, unit, organisasi, masyarakat dan bahagian masing-masing. Bukan hari itu sahaja… tetapi hari-hari. Setiap hari!

Hadith ke 25 : Masa Akan Menjadi Singkat




Daripada Anas bin Malik r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda;
"Tidak akan terjadi
qiamat sehingga masa menjadi singkat maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api" (Riwayat Tirmizi)

Keterangan:
Masa akan berlalu begitu cepat. Belum sempat berbuat sesuatu, tiba-tiba masa sudah terlalu larut, sehingga banyak perkara yang belum dapat diselesaikan. Kita seakan-akan sibuk, tetapi kita tidak faham apa yang disibukkan. Kita diburu masa dan ia berlalu dengan tiada ada perkara yang dapat kita selesaikan. Inilah yang dimaksudkan dengan singkatnya masa. Menurut Imam al-Karmani, yang dimaksudkan dengan singkatnya masa ini ialah dicabut keberkatan daripadanya. Memang benar apa yang dikatakan oleh Imam al-Karmani itu, dahulunya kita merasakan dalam sehari banyak perkara yang dapat kita laksanakan, tetapi sekarang dalam sehari yang sama hanya sedikit perkara-perkara yang dapat kita laksanakan. Ini adalah satu petanda hampirnya qiamat.

Penulis : manusia semakin merasakan diri mereka semakin sibuk..Mereka cuba mengejar masa dengan mencipta pelbagai perlatan yang mempercepatkan tindakan manusia..namun hakikatnya kita semakin tertekan dengan beban kerja yang semakin bertambah dan menghimpit hidup..Manusia merasakan mereka boleh menghitung masa, namun mereka hanya mampu menisbahkan masa dengan putaran planet dan bulan..Masa adalah milik Allah dan setiap orang sebenarnya mempunyai sela masa yang berbeza..Adakala kita hairan melihat orang yang boleh melakukan banyak perkara dalam masa yang singkat..Para ulama contohnya yang mempunyai masa untuk menguasai pelbagai bidang ilmu..Sesungguhnya mereka telah dianugerahkan oleh Allah nikmat dan hikmah yang tidak terjangkau akal..merekalah yang patut kita contohi..

Yang pertama selalunya gagal...

5/31/10

Gagal lagi..ini selalu berlaku kepada aku..Apa yang dihajat seperti susah untuk direalisasikan...Apa yang dibayangkan selalunya tidak akan berlaku..Apa yang pernah terlintas di fikiran akan lenyap dari realiti sebenar..Pedih sungguh keadaan ini..Nampaknya ini adalah satu kebiasaan dalam hidupku..Bersesuaikan dengan sifat diri yang selalu tidak ambil kesah banyak perkara yang berlaku di sekitarku..Termasuklah perasaan manusia..Jadi inilah yang layak untuk diri..
Namun tidak juga boleh dinafikan segala yang berlaku adalah sedikit tarbiah untuk diri yang sedang mengenal erti hidup..Kerana sikap sambil lewa yang telah menjadi kebiasaan, aku perlu serius dengan apa sahaja yang ingin aku lakukan..Sungguh ini memenatkan..Namun mungkin nanti aku akan terbiasa..Sabar dan Syukur adalah kunci hidup ini..Dikala gagal, perlu bersabar..Dikala berjaya..perlu bersyukur..Namun sabar bagiku perlu didahulukan...untuk lebih bersyukur selepasnya...

When the God was talking.. You will never know...

5/15/10




When the God was talking..
You will never know...
How lucky you are..
Coz he was watching you
and give you some strength
using the ultimate weapon
known as His "test"

When the God was talking..
You will never know..
How much his love...
He take something from you..
Then he gave you better..
If and only if you know
He love someone patient

When the God was talking..
You will never know...
How great His wisdom
How beauty His plan
and at the end..
You will admit..
The foolish of your brain..
coz of own denying

When the God was talking..
You will never know..
How beauty His speech
How powerfull His guide
To tell His tiny slave
How to walk towards Him

When the God was talking..
You Will never know..
How he give u guidance..
Al-Quran always for you..
To talk with your God
And to gain His love
To be in his side..
And live in His Jannah..
God Is always talking with you..

12.15 am..15 Mei 2010

RENUNGAN : BILAKAH KAU AKAN BERTAUBAT??

4/29/10


bahan ini adalah inspirasi daripada kitab Syarah al-Hikam Oleh guru kami Dr Zulkifli bin Muhammad al-Bakri dan sahabat kami Us Gunawan HafizahumalLah penulis kitab Masjid.Kedua-dua kitab ini diterbitkan oleh Telaga Biru sdn Bhd.


Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " taubat Nasuha", Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): "Wahai Tuhan kami! sempurnakanlah bagi Kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu". Surah at-Tahrim ayat 8.

Hayatilah ayat ini, ia adalah perintah daripada al-Haqq. Dia memerintahkan diri kita semua agar kembali kepadanya dengan meninggalkan segala kemaksiatan yang kecil mahupun yang besar. Secara hakikatnya ialah, seolah-olah Dia al-Haqq mengilhamkan dalam sanubari hatimu dengan berkata, “Wahai hambaku, tinggalkanlah pakaian burukmu itu (perbuatan dosa dan maksiat), dan kembalikah mengikat hubunganmu denganKu dengan melaksanakan ketaatan. Tinggalkanlah jalan yang jauh itu dan kemarilah dekat kepadaKu”.

Para ULAMA tazkiyyatunnufus telah menyatakan bahawa, taubat itu perlulah mestilah di dasari dengan ilmu pengetahuan dan keazaman serta usaha agar maksiat ditinggalkanSerta mestilah istiqamah untuk menuju kepada ketaatan melibatkan perilaku atau perbuatan.Perkara ini semuanya berkaitan dengan amalan ataupun routine hariannya. Amalan ini adalah menunjukkan kepada keimanan seseorang hamba.

Mengapakah taubat itu perlu di dasari kepada keimanan?. Ketahuilah bahawa ilmu pengetahuan merupakan dasar yang mengikat iman kepada Allah swt, sedangkan perilaku atau perbuatan merupakan sesuatu yang muncul daripada ilmu pengetahuan. Manakala amalan lahir daripada renungan, penghayatan dalam hati dan anggota badan serta kebiasaan. Oleh itu wahai para sahabat yang mencari jalan menuju kepadaNya, hendaklah dirimu mengenal ilmu pengetahuan tentang hal ini. Hendaklah dirimu mengatahui bahawa, perkara maksiat, derhaka dan lalai dalam laranganNya adalah punca terbesar wujudnya dosa-dosa. Dosa-dosa pula berkaitan dengan perbuatan-perbuatan jahat yang berasal dari pujuk rayu syaitan, dan hawa nafsu yg tidak ditarbiyyah.Yakinlah bahaw kita memiliki Allah yg bersifat dengan sifat alAfuww yang sentiasa memberi kemaafan terhadap hambaNya yang bertaubat kepadaNya. Ini juga disebutkan sebagai Rabbun Ghofurun...

Sumber : Facebook Ustaz Zahazan.

Sebagai perkongsian bagi hamba yang sering melakukan kesilapan akibat selalu lupa dan leka dengan nikmat dunia..Kadangkala merasakan diri ini dekat dengan Allah..Kadangkala merasakan diri ini jauh dan mudah melakukan dosa dan maksiat..Akhirnya penyesalan demi penyesalan timbul dalam diri..sedangkan dosa itu masih berulang..dan berulang..Selalu mempersoalkan bagaimana Allah akan menerima diri ini..Namun sangkaan baik terhadap Allah melenyapkan persoalan ini..Sesungguhnya Allah sayangkan hambaNya yang sentiasa ingin memperbaiki diri dan mencari kebenaran..Meskipun dia kerap tersungkur di lembah kemaksiatan...Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang..

"Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, niscaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"{An-Nisa'(4): Ayat 110}


Cabaran pendidikan Iman

4/16/10


Pada pengutusan yang sebelum ini, aku telah luahkan sedikit ketidakpuasan hati tentang pandangan para pemimpin yang mengambil langkah yang mungkin tidak memberi kesan besar kepada masalah pembuangan bayi dan penyakit sosial terutamanya berhubung dengan seks. Mungkin itu cuma satu luahan yang hanya menuding jari kepada pihak pemimpin tanpa memberi solusi dan cadangan untuk membendung masalah ini. Mungkin kerana merasakan tidak mungkin cadangan kita diterima kerana kekerdilan diri dalam sistem masyarakat. Apalahdayaku. Tetapi jika difikirkan kembali, bagaimana cadangan itu akan berkembang jika kita tidak mulakan. Mungkin hanya dengan memberi cadangan bolah menyedarkan segelintir pihak yang inginkan sedikat nasihat yang berkadar sederhana dari tulisan yang sederhana. Maka aku tergerak untuk menulis sesuatu yang aku yakin telah lama difikirkan oleh ramai orang..Tetapi tak ramai yang mampu melakukannnya..

Apa itu iman?

Secara anmya Iman adalah suatu keyakinan, suatu kepercayaan. Kerana itu dalam Islam terdapat 6 Rukun Iman. Iaitu rukun yang wajib dipercayai oleh setiap individu muslim dalam setiap perikalu mereka. Jika keenam-enam atau salah satu rukun ini dilanggar sewenang-wenangnya, maka rosaklah iman seseorang. Contohnya seorang yang beriman tidak akan pecah amanah, kerana dia percaya adanya Allah yang selalu melihatnya, adanya malaikat yang selalu mencatit amalannya, adanya hari akhirat di mana dia akan diazab jika pecah amanah. Inilah yang akan menghadkan segala perlakuan orang yang beriman. Kerana adanya imanlah yang membentuk peribadi seseorang. Kerana adanya imanlah yang akan menambah kemanisan dalam beribadah. Iman akan mententeramkan jiwa ketika ditimpa musibah, kerana keyakinan kepada qada' dan qadar. Iman akan menambahkan kecintaan kita kepada Rasul walaupun kita tidak pernah bertemu dengannya. Iman dkan membuatkan kita rapat dengan Al-Quran, kerana kita percaya akan segala isinya untuk kebaikan penghidupan di dunia dan akhirat.

Memelihara dan memupuk iman.
Setiap individu muslim belum tentu beriman.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?-{Al-Ankabut : Ayat 2}

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar? -{Ali-Imran : Ayat 142}

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.-{Al-Baqarah : Ayat 214}

Iman manusia biasa seperti kita ada turun naiknya. Kadangkala kita suka untuk beribadat, kadangkala kita akan dikuasai rasa malas. Hati manusia tidak tetap sifatnya, selalu berbolak-balik. Maka itu memerlukan latihan berbentuk ibadah. Dan ini memerlukan satu mujahadah yang kuat. Kadangkala kita sudah merazam untuk meninggalkan sesuatu maksiat, tetapi masih melakukannya akibat persekitaran yang kurang membantu. Maka di sini kita perlukan keazaman yang tinggi disamping berdoa Allah mengurniakan kepada kita hati yang kuat, keazaman yang jitu dan persekitaran yang membantu.

Iman pada awalnya dididik oleh ibu bapa, kemudian individu itu sendiri akan mendidik imannya. Mendidik iman perlukan mujahadah dan keazaman yang tinggi dari segi perkataan, perbuatan dan niat. Contohnya untuk menjadikan diri tahan dengan godaan dan penuh dengan sifat sabar, kita diajar untuk banyak berpuasa. Untuk menjaga hati daripada terpaling ketika diuji, kita diajar untuk solat, berzikir dan membaca Al-Quran. Terdapat banyak amalan yang diajar oleh Rasulullah SAW untuk menjaga dan mendidik iman. Semuanya perlu diamalkan secara konsisten. Kita perlukan persekitaran yang baik untuk melakukannya. Jadi pilihlah rakan yang sesuai..Rakan yang sentiasa boleh mengingatkan kita jika kita sedikit terpesong atau alpa. Hidup keseorangan atau tanpa sahabat yang soleh/solehah akan menjadikan kita hanyut. "Harimau akan menyerang rusa yang tidak bersama kumpulannya". Maka hidup dalam jemaah adalah satu cara yang berkesan dan perlu diamalkan. Selalulah pergi ke program agama seperti usrah, ceramah dan forum yang boleh membuatkan hati kembali lembut dan iman kembali ke paras yang optimum. Syurga itu mahal harganya. Hanya mereka yang benar-benar bersungguh akan dipilih Allah. Semoga kita dalam golongan yang sentiasa mendidik iman.

"Dan mintalah pertolongan dengan sabar dan solat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu',"
{Al-Baqarah : Ayat 45}

Hadith ke 24 : Peperangan Demi Peperangan



Daripada Abu Hurairah r.a., bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Hari qiamat tidak akan terjadi sehingga melimpah ruah harta benda dan timbul fitnah (ujian kepada keimanan) dan banyak berlaku 'al-Harj'". Sahabat bertanya, "Apakah al-Hajr itu hai Rasulallah"? Nabi saw. menjawab, "Peperangan demi peperangan demi peperangan".
(Riwayat Ibnu Majah)

Keterangan:
Realiti dunia hari ini membuktikan kebenaan sabda junjungan kita Nabi saw. Harta benda melimpah ruah. Banyak alat-alat moden yang dihasilkan oleh teknologi Barat dan Timur sehingga bertambah banyak alatan dan keperluan hidup. Maka oleh kerana itu ramai orang yang berlumba-lumba untuk mengaut keuntungan dalam membuat dan memperdagangkan alat-alat tersebut. Dan oleh kerana masing-masing tamak dan rakus maka terjadilah perebutan yang mengakibat berlakunya peperangan demi peperangan. Dari semasa ke semasa peperangan berkobar dengan tiada henti-hentinya. Padam di suatu tempat menyala pula ditempat yang lain. Satu sama lain saling cakar mencakari. Semakin maju teknologi, semakin terseksa manusia kerananya. Sebenarnya teknologi tidaklah bercanggah dengan Islam, tetapi ia mestilah tunduk kepada etika kemanusiaan yang didukung oleh Islam itu sendiri. Sedangkan teknologi yang ditaja oleh dunia barat hari ini adalah berdasarkan kepada kepentingan peribadi dan mengikut telunjuk hawa nafsu yang rakus sehingga teknologi itu digunakan untuk menghancurkan nilai-nilai kemanusian itu sendiri. Nampaknya, begitulah keadaan yang berlaku dari umur dunia ini, sehinggalah sampailah ketitik akhirnya, iaitu qiamat.

Penulis : Peperangan kecil dan besar sudah menjadi lumrah dunia. Kadangkala kita merasa seperti tiada tempat yang selamat. Hanya doa yang mampu dipanjatkan kepada Allah untuk mengelak dari fitnah dan peperangan.

Pendidikan Seks dan Pendidikan Iman

4/11/10


Pagi tadi Menteri Bertanggungjawab menekankan bahawa kementerian pendidikan perlu menekankan secara serius tentang pendidikan seks di sekolah agar para pelajar berwaspada dan pergaulan bebas yang sering mengakibatkan aktiviti tidak bermoral dan akhirnya membawa kepada tragedi seperti pembuangan bayi yang tidak terkawal lagi. Pendidikan seks seperti satu kaedah yang berkesan untuk memberi kesedaran dan membendung kes buang bayi dan perlakuan sumbang. Belum dikisahkan lagi dengan kes pelik lain yang melibatkan seks dan perlakuan luar batasan manusia yang membuatkan kita menggaru kepala ketika mendengarnya..Persoalannya...Berkesankah pendidikan seks??

Jika dilihat dari perkataannya.."Pendidikan Seks"..Seperti mahu mengajar para pelajar tentang seks..Suatu ketika dahulu ditentang oleh ramai ibu bapa..Maka cadangan ini terdiam begitu sahaja..Namun jika dilihat dari silibusnya, pendidikan seks lebih kepada pendedahan kepada pelajar tentang akibat beberapa perbuatan yang salah dari segi moral dan agama dan mengakibatkan pelbagai penyakit masyarakat. Maka disini pelajar seperti perlu tahu bagaimena mereka perlu mengelakkan terjadinya kejadian seperti itu...Betul..Ini sesuatu yang baik..

Namun cadangan ini umpama mencantas pucuk pokok..Akan tumbuh lagi pucuk yang lebih banyak..Kerana seks adalah satu keseronokan bagi manusia..Jika ia telah menular dalam suatu sistem masyarakat...Maka ia bukanlah lagi sesuatu yang asing dan tidak lagi dihiraukan oleh orang ramai..Pergaulan bebas dilihat biasa..Cuma apa yang perlu dilakukan adalah berhati-hati..Jangan sehingga melahirkan anak..Kerana pelajar telah dididik dengan cara ini...Mereka tidak dididik bagaimana cara mengelakkan diri dari perhubungan tanpa ikatan sah..Cuma yang diajar bagaimana menelakkan diri daripada mengandung anak luar nikan..Sedangkan zina tetap berleluasa..

Kini kedudukan sosial manusia telah berubah..Institusi keluarga tidak lagi seperti dahulu..Ibu bapa tidak lagi mampu bersama anak-anak dengan masa yang optimum dan bernilai..Perubahan nilai pemikiran manusia semakin luntur akibat penjajahan pemikiran barat yang meletakkan nilai keseronokan dan kemewahan sebagai nilai material yang mesti dikejar. Pergaulan dengan bukan mahram adalah satu perkara yang biasa..Tidak lagi dilihat salah..malah itulah satu keperluan yang dikatakan 'fitrah' manusia..Perlukan belaian dan kasih sayang..Mereka yang tidak terlibat dalam perkara ini dituduh kolot dan tiada perasaan..

Berbeza apabila kita tidak melakukan sesuatu itu kerana "takut mengandung" dengan "takutkan Allah"..Apa yang dilihat kini lebih kepada pendekatan 'takut mengandung'..Maka manusia akan hanya mengambil lahgkah berjaga-jaga tetapi masih melakukan zina..Jiwa yang takutkan Allah sudah hilang di hati masyarakat kita..Kerana amalan itu sudah tidak lagi dilakukan..Amalan Islami..Dakwah..

Kita hanya belajar tentang Islam di kelas-kelas khas di sekolah..Selepas tamat zaman persekolahan..Ilmu agama tidak lagi dituntut kecuali mereka yang mengambil jurusan agama. Ilmu fardhu ain yang dipelajari di sekolah tidak dijadikan amalan dan cuma diamalkan di majlis-majlis tertentu. Itupun jika rajin pergi ke majlis agama..Akhirnya ilmu cuma tinggal ilmu dan tidak lagi menjadi amalan..Sedangkan hati memerlukan penjagaan dengan amalan yang konsisten..Maka wujudlah Islam yang hanya di amalkan semasa solat 5 waktu, Islam yang cuma diamalkan di masjid-masjid..Islam yang cuma diamalkan di majlis-majlis tertentu..seperti tahlil arwah dan kenduri kesyukuran..itu pun jarang sekali dilihat anak-anak muda mengikutinya..Akhirnya mereka lupa dan tidak nampak kepentingan ilmu agama...Kerana tidak dicari dan tiada yang memberi..

Pendidikan Iman tidak hanya dijalankan dengan ilmu..Tetapi dengan amalan dan peringatan yang tidak boleh dihentikan bagi menjaga ketetapan hati..Amalan dakwah kearah kebaikan dan mencegah kemungkaran bukanlah tanggungjawab pak ustaz, imam dan tok bilal..tetapi tanggungjawab mereka yang bergelar Muslim..Terjadinya kes-kes pelik melibatkan keruntuhan moral masyarakat kini adalah kerana terhentinya proses dakwah dalam masyarakat, atau hanya sedikit yang memainkan peranan..Kerana keselesaan yang sedang dirasakan kini, ramai yang lupa tentang kefardhuan ini..Maka Allah telah menurunkan pelbagai penyakit masyarakat yang menakutkan dan kita hanya mencari jalan penyelesaian untuk masalah yang berada di permukaan..

Manusia punya nafsu yang kadangkala boleh menguasai akal. Bukan seperti haiwan yang bernafsu dan nafsunya mungkin boleh dikekang dengan cara tertentu..Nafsu yang menguasai akal akan menjadikan pelbagai masalah yang tidak pernah berlaku sebelumnya..Maka dengan pendidikan iman sahajalah manusia mampu mengekang nafsu..Mengekang kes sosial dengan pendidikan seks adalah sebuah ilusi yang difikirkan perlu oleh pemimpin yang kurang ilmunya untuk menampakkan mereka membuat kerja dan berkhidmat untuk masyarakat..Sedangkan masyarakat sedang sakit dan membutuhkan pemimpin yang berani dan mampu menjalankan dakwah dan mengetepikkan kemewahan dunia untuk kemaslahatan ummat..

Hadith ke 23 : Golongan Ruwaibidhah


Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah saw. bersabda. "Lagi akan datang kepada manusia tahun-tahun yang tandus (kemarau panjang). Dan pada waktu itu orang yang berdusta dikatakan benar dan orang yang benar dikatakan berdusta. Orang khianat akan disuruh memegang amanah dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat. Dan yang berpeluang bercakap hanyalah golongan "Ruwaibidhah"”. Sahabat bertanya, "Apakah Ruwaibidhah itu hai Rasulullah?". Nabi saw. menjawab, "Orang yang kerdil dan sebenarnya hina dan tidak mengerti urusan orang ramai”. (Riwayat Ibnu Majah)

Keterangan:
Zaman yang disebutkan tadi adalah zaman ketandusan. Tandus di segi material dan juga tandus di segi pemikiran. Orang yang benar akan diketepikan dan orang yang khianat serta fasiq akan disanjung dan dibesar-besarkan. Orang yang benar tidak diberikan peluang untuk bercakap. Yang berpeluang bercakap hanyalah peribadi-peribadi yang hina dan sebenarnya tidak tahu bagaimana untuk menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat.

Penulis : pemimpin yang berpura-pura hebat dan menjalankan integriti sedangkan dialah yang melakukan pelbagai penyelewengan..Sungguh menyedihkan.

Hakikat sebuah Kejayaan

4/3/10


Kerjaya dalam bidang pendidikan menyaksikan sedikit kecenderungan manusia mengejar sesebuah kejayaan yang satu. PNGK 4.o menjadi kayu ukur manusia yang paling berjaya. Kegigihan mereka yang inginkan kejayaan terserlah dengan kegigihan mereka bersusah payah datang setiap hari berjumpa pensyarah untuk bertanyalan soalan. Keadaan ini sungguh menyentuh hati. Terkadang meningkatkan semangat pensyarah untuk terus memberikan seberapa banyak ilmunya sehingga di saat akhir. Akhirnya pelajar sebegini akan mendapat apa yang diimpikannya. Tempiasnya kepada pensyarah yang mengajar mereka. Tersenyum lebar dan puas atas penat lelah melayan karenah pelajar sebelumnya. Ini juga sebuah kejayaan bagi seorang pensyarah.

Itulah kejayaan pada manusia. Berjaya mengejar cita-cita. Berjaya mendapatkan kereta idaman. Berjaya menambat hati orang tersayang. Berjaya mengumpul harta. Kejayaan demi kejayaan ditempuhi manusia menjadikannya puas dan bahagia. Bahagia kerana kejayaan ini diperoleh hasil titik peluh dan penat jerih dalam masa-masa tertentu. Kecenderungan kepada nilai material dang angka yang besar menjadi kayu ukur untuk berjaya. Markah yang tinggi, anak yang ramai dan harta yang banyak.

Kejayaan bersifat subjektif. Membawa pengertian yang sangat besar. Allah SWT Maha Adil. Setiap manusia dijadikan dengan fungsi untuk mencapai kejayaan tersendiri. Dalam bidang yang berlainan dan pelbagai. Tiada yang sia-sia. Firman Allah SWT dalam surah Al Mukminun, ayat 115:


"Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?"

Tiada manusia yang lahir tanpa makna. Tiada manusia lahir sia-sia. Biarpun seorang tukang sapu. Betapa bermaknanya mereka. Jika mereka tiada, seluruh tempat akan menjadi kotor. Maka tukang sapu telah berjaya menjadikan banyak tempat bersih. Itulah kajayaannya. Tahniah kepada tukang sapu. Semuanya punya fungsi untuk mencapai objektif masing-masing.

Kejayan Menurut Al-Quran
Kejayaan tercipta setiap hari. Apabila ada yang telah berazam dan memulakan hari yang baru, matlamat yang baru, kejayaan yang baru bakal muncul. Setelah berjaya, manusia akan mengimpikan kejayaan lain berdasarkan matlamat yang hendak dicapai. Islam juga menetapkan hakikat kejayaan bagi seorang mukmin melalui yang diungkapkan oleh Allah SWT dalam kalam suci Al-Quran:

1) Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

2) (iaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya,


3) dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,


4) dan orang-orang yang menunaikan zakat,


5) dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,


6) terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa.


7) Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.


8) Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.


9) dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya.


10) Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,


11) (iaitu) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.

{Al Mukminun : ayat 1-11}

Jelas dalam ayat ini menerangkan hakikat sebenar kejayaan. Iaitu mereka yang akan mewarisi syurga Allah dan kekal di dalamnya. Kerana dunia hanya akan kita rasakan seperti atu kerdipan mata ketika di padang mahsyar kelak. Maka ramailah yang akan tahu betapa mereka telah tertipu dengan kejayaan yang mereka kejar di dunia. Sememangnya beruntunglah mereka yang mengutamakankan uruan akhirat dalam segala hal. Beruntunglah mereka yang sentiasa mengaitkan kehidupannya dengan dunia yang kekal abadi. Manusia yang selalu lupa akan hakikat ini menyangka semua kejayaan yang dimiliki akan kekal..Sedangkan mereka masih lagi di dunia..Dan dunia bersifat fana(hancur).

Kejayaan bukan hanya dalam pelajaran
Jadi ternyata tidak semestinya mereka yang berjaya memperoleh markah yang tinggi dianggap berjaya. Tidak semestinya mereka yang sememangnya genius akan sentiasa mendapat tempat dalam pelajaran. Tetapi mereka yang berjaya adalah seorang yang sentiasa mampu bertahan(survive) dengan persikitaran mereka. Mempunyai prinsip hidup yang tetap dan benar. Mampu menongkah arus yang kadangkala menyongsang arah perjuangan. Maka tiada kata putus asa untuk mereka yang tidak hebat dalam pelajaran...Tiada kata malas untuk mereka yang agak lambat dalam menuntut ilmu..Tiada kata rendah hati untuk mereka yang sering ketinggalan. Kerana di hadapan mereka terbentang luas pelbagai jenis kejayaan. yang menjadikan mereka pelbagai manusia yang berjaya dalam bidangnya..Percayalah..Rahmat Allah itu luas..Dan Allah sesekali tidak suka orang yang berputus asa..Walaupun kadangkala hambaNya itu melampaui batas.

Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang-
{Az-Azumar : Ayat 53}


P/S : Semoga berjaya untuk palajar Kolej Matrikulasi Labuan..Semoga dapat mencapai apa yang diidam-idamkan..Amin

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png