Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Hadith ke-8: Kehormatan Seorang Muslim

11/30/11


"Saya diutus untuk memerangi manusia sehingga mereka bersaksi bahawa tiada Tuhan disembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan solat, dan mengeluarkan zakat. Apabila mereka mengerjakan hal itu, bererti mereka telah menjaga darahnya dan hartanya daripadaku, kecuali menurut hukum Islam, dan perhitungan amal mereka terserah kepada Allah SWT" (Riwayat al-Bukhari no.25, Muslim no. 22 dan Ahmad no.68)

Huraian dan Intisari Hadis
Para ulama mentafsirkan hadis ini berdasarkan sejarah. Tatkala Rasulullah SAW wafat, Abu Bakar al-Siddiq diangkat sebagai khalifah menggantikan Baginda. Sebahagian daripada orang arab menjadi kafir. Abu Bakar bertekad untu memerangi mereka sekalipun antara mereka ada yang tidak kafir tetapi menolak membayar zakat. Abu Bakar mengemukakan alasan perbuatan itu tetapi Umar berkata kepadanya: "bagaimana engkau memerangi manusia sehingga mereka mengucap La ilaha illallah sedangkan Rasulullah SAW bersabda 'Aku memerangi manusia sehingga mereka mengucap La ilaha illallah dan kelak perhitungannya terserah kepada Allah SWT" Abu Bakar lalu menjawab: 'Sesungguhnya zakat adalah kewajipan yang bersifat kebendaan. Demi Allah, kalau mereka menghalangku daripada mengambil seutas tali unta yang dahulu mereka serahkan sebagai zakat kepada Rasulullah SAW, nescaya aku perangi mereka kerana keenggannya itu'. Kemudia umar mengikut jejak Abu Bakar memerangi kaum tersebut.

Untuk terpeliharanya orang-orang yang seperti itu, tidak cukup dengan hanya mengucap La ilaha Illallah sahaja, kerana sebelumnya mereka sudah mengatakan kalimah tersebut semasa masih sebagai orang yang kafir dan hal itu sudah menjadi keimanannya.

Tersebut juga dalam hadis lain kalimah "...dan sesungguhnya aku adalah Rasul Allah, mereka melaksanakan solat dan menunaikan zakat.

Hukum meninggalkan syahadah, solat dan zakat.
1. Pemerintah dibenarkan melaksanakan hukum bunuh ke atas orang yang mengingkari solat dan menafikan kewajipannya.
2. pemerintah dibenarkan memerangi orang yang membayar zakat.
3. Tidak boleh melakukan sewenang-wenangnya terhadap harta dan darah kaum muslimin.
4. Pemerintah dibolahkan melaksanakan hukuman mati bagi setiap Muslim yang melakukan perbuatan yang dituntut dijatuhkan hukuman mati seperti; berzina bagi orang yang sudah bernikah(muhsan), membunuh orang lain dengan sengaja dan meninggalkan agama dan jemaahnya(murtad)

Hukum meninggalkan puasa dan haji
Orang yang berpuasa tidak dibunuh tetapi dipenjarakan dan ditahan makan minumnya. Manakala haji pula ialah ibadah yang dapat ditangguhkan.

Rujukan : Buku Hadis 40 Imam Nawawi, Ust Zahazan Mohamad dan Ust Mohammad Zakaria

Hadith ke-7 : Agama itu Nasihat

11/28/11


Diriwayatkan daripada Abu Ruqayyah Tamim bin Aus al-Dariy r.a. bahawa sesungguhnya Nabi SAW bersabda:(Maksudnya)"Agama itu nasihat. Kami bertanya:'untuk siapa?' Baginda menjawab, Untuk Allah, KitabNya, RasulNya, para pemimpin kaum Muslimin dan bagi manusia umumnya"
(Riwayat Ahmad no. 16982, Muslim no. 55 dan Abu Daud no. 4944)

Huraian dan Intipati
Nasihat bermaksud segala hal yang baik. Dalam bahasa Arab tidak ada perkataan lain yang pengertian setara dengan perkataan 'nasihat'.

Sebagaimana disebut oleh para ulama bahasa Arab tentang kata "Al-Fallah" yang tidak mempunyai padanan ketara, yang mencakupi makna "kebaikan dunia dan akhirat".

Kalimah "agama itu nasihat" atau "agama adalah nasihat" bermaksud bahawa nasihat sebagai tiang dan penyokong agama.

Sebagaimana halnya sabda Nabi SAW yang bermaksud "Haji adalah arafah," yang bermaksud bahawa wuquf di Arafah adalah tiang dan bahagian terpenting dalam ibadah haji.

Menurut Imam Nawawi, nasihat itu adalah wajib sekadar yang mampu dengan syarat seorang itu mengetahui bahawa nasihatnya akan diterima, suruhannya akan dipatuhi dan dirinya tidak diancam. Tanpa syarat ini tidaklah diwajibkan.

Tentang pentafsiran kata "nasihat" dan berbagai cabangnya, Al-Khathabi dan ulama-ulama lain mengatakan:
1. Nasihat Untuk Allah
- Beriman semata-mata kepadaNya
- Menjauhi diri daripada perbuatan syirik dalam iktikad dan ibadat.
- Menjauhi diri daripada sikap ingkar terhadap suruhanNya.
- Mengagungkan Allah dengan sifat-sifat sempurnanya
- MenyucikanNya daripada segala sifat kekurangan.
- MentaatiNya.
- Menjauhi diri daripada perbuatan dosa.
- Mencintai dan membenci sesuatu semata-mata keranaNya.
- Berjihad menghadapi musuh.
- Mengakui dan bersyukur atas semua nikmatNya.
- Ikhlas dalam segala urusan.
- Mengajak manusia melakukan perkara yang baik.
- Bersikap lemah lembut kepada sesama manusia.

Al-Khathabi seterusnya berkata: "Secara prinsipnya, kebaikan daripada sifat-sifat baik tersebut kembali kepada pelakunya sendiri kerana Allah tidak memerlukan kebaikan daripada sesiapa pun"

2. Nasihat untu KitabNya.
- Beriman kepada kitab-kitabNya.
- Beramal mengikut petunjuk dan pengajarannya.
- Dimulia dan ditinggikan kehormatannya dengan memandang keutamaannya
daripada segala kitab lain.
- Yakin pedomannya adalah panduan hidup untuk selamanya di segala tempat dan zaman.
- Membaca ayatnya dengan cara yang betul.
- Memahami maksud ayatnya.
- Mencari rahsia dan memerhati hukumnya.
- Mendalami ilmu pengetahuan tentangnya.
- Berubah untuk menyesuaikan diri dan pengajarannya.

3. Nasihat untuk Rasul-Nya.
- Membenarkan kerasulannya.
- Mempercayai ajaran yang dibawanya.
- Mematuhi suruhan dan meninggalkan larangannya.
- Membnela agamanya.
- Memusuhi siapa yang melawannya.
- mencintai siapa yang mencintainya.
- Menghidupkan perjalanan dan sunnahnya pada diri dan dalam masyarakat.

4. Nasihat untuk para pemimpin Kaum Muslimin.
- Menolong dan menyokong mereka dalam perkara kebenaran dan keadilan.
- Patuh kepada mereka dalam urusan kebaikan.
- Tegur mereka dengan cara sepontan.
- Mengingatkan mereka ketika mereka lalai daripada kewajipan.
- Jangan menghasut orang ramai untuk berpecah belah.

5. Nasihat untuk manusia umum.
- Memimpin mereka ke jalan yang benar.
- Mengawasi mereka daripada terjerumus ke jalan yang salah.
- Mengajar mereka.
- Belajar daripada mereka.
- Saling menolong antara mereka dalam perkara kebaikan.
- Saling menghormati.
- Saling mencintai.
- Bersama-sama menjaga kemaslahatan hidup dengan menjauhi sifat-sifat
yang membangkitkan fitnah dan permusuhan.
- memahamkan mereka bahawa setiap orang adalah anggota dalam masyarakat.

Rujukan : Buku Hadis 40 Imam Nawawi, Ust Zahazan Mohamad dan Ust Mohammad Zakaria

Krisis nilai..apabila kepentingan diri mengatasi segalanya..

11/2/11


Baru-baru ini kita digemparkan dengan satu rakaman video cctv yg menunjukkan bagaimana seorang kanak-kanak digilis oleh sebuah van dan lori dan di sebuah jalan yg sibuk dilalui manusia. Malangnya bukan sahaja kanak-kanak itu dibiarkan oleh pemandu yg melanggarnya, malah orang ramai yang lalu lalang di kawasan itu seperti tidak nampak kanak-kanak tersebut sedang menderita kesakitan. 18 orang yang melintasi kawasan berkenaan langsung tidak mengendahkan kejadian itu dan berlalu pergi. Dalam suasana kita di Malaysia,logikkah perkara ini berlaku? Tetapi ini sudah berlaku di China.

Justeru hal ini membawa kita berfikir, mengapa ini berlaku? Apakah yang sedang bermain di fikiran mereka di tempat kejadian hingga sanggup membiarkan kanak-kanak tersebut menggelupur kesakitan seorang diri? Mengapa mereka seperti takut untuk menghulurkan bantuan? Atau adakah benar sudah hilang sifat ingin membantu dan menebalnya sifat pentingkan diri di kawasan itu? Semuanya persoalan ini bermain di fikiran kita. Namun siapakah yang mampu menjawabnya.

Mengikut jawapan mereka yang memahami situasi di China, dengan kepadatan penduduk yang begitu tinggi dan ideologi komunis yang mereka bawa, sesiapa yang membantu seseorang yang tercedera dan membawanya ke hospital, dialah yang akan bertanggungjawab untuk menanggung semua kos perubatan yang tercedera. Jika difikirkan bahawa ideologi komunisme menetapkan harta rakyat adalah hak bersama kerajaan. Maka tidak mustahil situasi ini boleh berlaku,ini bermakna,siapa yang membantu,dia akan lebih mendapat susah.

Kita bersyukur Malaysia adalah negara yang tidak mengamalkan ideologi sesat yang boleh menghilangkan sifat perikemanusiaan manusia. Malah kita masih kuat dengan pegangan agama yang menitikberatkan nilai kasih sayang dan saling menghormati. Rata-rata ramai sahabat yang seperti tidak percaya kejadian ini boleh berlaku apabila menonton video tragis ini di facebook dan youtube. Banyak kekesalan yang di lahirkan. Tidak kurang yang mengutuk dengan penuh emosi.

Sebagai seorang Islam,kita perlu lihat kejadian ini dalam perspektif agama. Apakah yang Allah SWT mahu tunjukkan dari kejadian ini. Kejadian ini seperti sudah dirancang dengan baik kerana berlaku betul-betul di hadapan camera cctv tanpa sedikit cacat pon. Tiada yang terselindung. Semuanya jelas. Inilah yang juga boleh berlaku apabila masyarakat hilang rasa ingin membantu dan bersifat nafsi-nafsi.

Kita tidak boleh memandang ringan hal ini dengan mengatakan ia tak mungkin berlaku di Malaysia. Kita juga secara tidak sedar sedang menuju ka arah itu. Malaysia tadak kurang hebatnya dengan jenayah bunuh dan buang bayi yang semakin tidak terkawal. Jenayah korporat seperti pecah amanah, rasuah dan penipuan semakin berleluasa. Puncanya satu. Manusia mula meninggalkan agama Islam.

Kita sudah tidak mengamalkan budaya Islam. Islam hanya pada nama. Masjid kita banyak tetapi semakin kurang jemaahnya. Kerana hilangnya ruh Islam dalam masyarakat, hilanglah perasaan takutkan Allah dan kita berani berpaling dari perintahnya. Rakaman video tragis kanak-kanak digilis van itu sepatutnya membawa kita berfikir betapa manusia yg pada asalnya sebaik2 kejadian,jika berpaling dari perintah Allah, dia akan menjadi seburuk-buruk makhluk. Nauzubillah. Bersama kita mengambil iktibar tentang perkara ini dan serius dalam menjalankan perintah Allah. Dari seorang pemerintah, ketua kampung, ibu bapa hingga individu sendiri punya peranan dalam agama. Wallahu a'lam.

"sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka)" {At-Tin: Ayat 4-5}

Hadith ke-6: Yang Halal dan Yang Haram.


Daripada Abu Abdullah al-Nu'man ibn Basyer r.a. رضي الله عنهما beliau berkata:
Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terangjelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya. Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkaraperkara yang diharamkanNya. Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.

Huraian:
Hadis ini merupakan salah satu pokok syariat Islam. Abu Daud Al-Sijistani berkata "Islam bersumber pada empat hadis". Disebutkan antaranya adalah hadis ini. Para ulama telah bersepakat tentang keagungan dan banyaknya manfaat hadis ini.

Yang Hala dan Yang Haram.
Perkara yang halal dan haram dalam syariat adalah amat jelas.
Yang Halal: Tidak dilarang serta terang hukumnya.
  • Makan makanan dari biji-bijian, tumbuh-tumbuhan dan daging haiwan yang halal.
  • Minum air susu dan segala minuman yang tidak dilarang.
  • Memakai pakaian daripada benang dan bulu yang tidak dilarang.
  • Bekerja atau berusaha mencari kehidupan dengan jalan yang tidak dilarang.
Yang Haram : Dilarang serta terang hukumnya.
  • Makan bangkai, darah, daging, tulang, lemak dan sepertinya daripada haiwan yang dilarang.
  • Minum minuman yang memabukkan.
  • Mendedahkan aurat atau memakai sutera bagi lelaki atau memakai pakaian dari sumber yang haram.
  • Mencari rezeki daripada jalan yang haram seperti mencuri, merompak, menipu, riba, judi dan sebagainya.
Syubhah: bererti kesamaran. Hukum perkara yang syubhah tidak dapat dipastikan sama ada halal atau haram.

Sebahagian ulama membahagikan shubhah kepada tiga bahagian.
Pertama : Sesuatu yang sudah diketahui manusia haramnya tetapi orang itu masih lagi ragu-ragu akan keharamannya. Contohnya makan daging haiwan yang tidak diketahui cara penyembelihannya. Makan daging haiwan seperti ini menjadi haram kecuali telah terbukti penyembelihannya mengikut syariat.

Kedua: Sesuatu yang halal tetapi masih diragui kepastian halalnya. Seperti seorang lelaki yang mempunyai isteri tetapi masih ragu-ragu adakah dia telah menjatuhkan talak kepada isterinya itu atau belum. Atau adakah isterinya seorang perempuan hamba atau sudah merdeka. Halal semacam ini pada dasarnya adalah harus sehingga sudah jelas haramnya. dasarnya adalah hadis riwayat Abdullah bin Zaid yang ragu-ragu tentang hadas, padahal sebelumnya dia yakin telah bersuci.

Ketiga: Seseorang itu ragu-ragu sama ada sesuatu itu halal atau haram dan tidak ada apa-apa petunjuk yang menunjukkan perkara itu halal atau haram. Hal semacam ini lebih baik dijauhi sepertimana sabda Nabi SAW apabila menjumoai sebiji kurma yang telah jatuh di rumah baginda. lalu baginda bersabda " Kalau saya tidak takut kurma ini adalah barang zakat, sudah tentu saya memakannya". Adapun orang yang mengambil sikap terlalu berhati-hati yang berlebihan seperti tidak mahu menggunakan air bekas yang ternyata masih suci kerana khuatir telah terkena najis, atau tidak mahu solat di tempat yang terdapat bekas air kencing yang telah kering, atau mencuci pakaian yang masih bersih keran khuatir telah terkena najis dan sebagainya. Sikap seperti ini tidak perlu diikuti kerana berlebih-lebihan adalah tanda was-was. Was-was adalah hasil bisikan syaitan.

Kawasan Larangan:
Jika raja atau tuan tanah telah menetapkan kawasan larangan yang tidak boleh dimasuki oleh manusia lain, Allah SWT juga ada kawasan larangan yang tidak boleh dilalui manusia. Kawasan larangan tersebut adalah segala perbuatan maksiat dan tegahan sama ada yang berkaitan dengan diri mahupun yang berhubung dengan kehormatan dan harta benda seperti seperti pembunuhan, penzinaan, kecurian, penindasan, kezaliman dan bermacam keburukan lain.

Hati:
Hati adalah seketul daging dalam tubuh manusia yang menjadi pembentuk hidup seseorang, menggerak dan mengelokkan, mencederakan dan mengawal tingkah laku seseorang. Hati yang baik adalah hati yang sentiasa ingat kebesaran Allah. Malakukan yang halal, meninggalkan yang haram dan menjauhi yang syubhah, takut jatuh kepada yang haram. Hati yang risak adalah hati yang mudah dipengaruhu nafsu dan hasutan syaitan hingga mudah melakukan maksiat kepada Allah dan meninggalkan suruhanNya.

Untuk memberi..Perlukah bertanya??

10/10/11

Jika kita mahu memberi sesuatu kepada seseorang? Wajarkah kita bertanya dahulu bahawa dia mahu atau tidak? Atau kita terus memberinya? Saya berpendapat, tidak perlu bertanya orang itu mahu atau tidak.

Jika kita mahu memberi sesuatu, terus sajalah memberi. Jika kita bertanya, kita seperti mahu tahu reaksi orang tersebut atas pemberian kita. Hal ini seperti kita mengharapkan sesuatu darinya setelah pemberian itu. Bukankah ini mempengaruhi keikhlasan kita untuk memberi. Jika kita benar ikhlas untuk memberi, kita tidak perlu fikirkan apakah reaksi si penerima, jika dia gembira dan menghargainya, kita bersyukur. Jika dia marah tidak menghargainya, kita bersabar. Asalkan kita tahu hal itu betul dan wajar. Apa yang kita perlu fikirkan adalah pahala dari Allah SWT.

Selain itu, jika kita bertanya dahulu sebelum memberi, dikhuatiri kita akan memberi harapan kepada si penerima untuk menerima sesuatu. Sedangkan kita tidak tahu pada masa akan datang kita boleh memberinya atau tidak. Kerana apa sahaja boleh berlaku yang menyebabkan si penerima akan berasa hampa dan kecewa. Ini akan mempengaruhi emosi si penerima dan boleh mewujudkan rasa marah dan geram.

Jadi, untuk memberi, terus sajalah memberi tanpa perlu berfikir reaksi si penerima, kerana kita cuma mahukan ganjaran dari Allah, bukan manusia. Jika kita bertanya, seperti kita takut untuk menerima jika pemberian itu akan membawa sesuatu yang buruk. Kita dituntut bertawakal kepada Allah apabila mahu membuat sesuatu keputusan atau tindakan. Jadi untuk memberi, bertawakallah pada Allah akan kesannya pada masa akan datang. Kita sendiri boleh berfikir kesan buruk baiknya pemberian itu. Allah sahajalah yang akan memberi ganjaran atau balasan atas semua yang kita lakukan, meskipun ganjaran atau balasan itu berasal dari manusia.

Kemudian setelah engkau berazam (untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah mencintai orang yang bertawakkal kepadaNya. (al-Quran s. Ali Imran: 159)

Hadith ke-5: Amalan Yang Tertolak

10/6/11



Ummul Mukminin, Ummu Abdillah, Aisyah r.anha berkata,
bahawa Rasulullah SAW bersabda:
"Sesiapa mengada-adakan yang baru(bidaah) dalam urusan(agama) kami ini, amalan yang bukan bahagian daripadanya, dia tertolak." (Riwayat al-Bukhari no. 2550, Muslim no.4586 dan Abu Daud no.4608)

Huraian dan Intisari Hadis.
Hadis ini merupakan salah satu pedoman penting dalam agama Islam dan kalimah pendek yang penuh pengertian yang dikurniakan kepada Nabi SAW.

Hadis ini dengan tegas menolak setiap perkara bidaah dalam setiap perkara(dalam urusan agama) yang direka dan diada-adakan. Sebahagian ahli usul fiqh menjadikan hadis ini sebagai dasar kaedah bahawa setiap yang dilarang dinyatakan sebagai hal yang merosakkan.

Islam adalah agama yang berdasarkan ittibak ( mengikut berdasarkan dalil) dan bukan ibtidak(mengada-adakan sesuatu tanpa dalil) dan Rasulullah SAW telah bersabda menjaganya daripada sikap yang berlebih-lebihan dan mengada-adakan.

Hadis ini patut dihafal,disebarluaskan dan dan digunakan sebagai bantahan kepada kaum yang ingkar, karana isinya mencakup semua hal. Adapun hal-hal yang tidak merupakan pokok agama sehingga tidak dilarang dalam sunnah, maka tidak tercakup dalam larangan ini, seperti menulis Al-Quran dalam mushaf walaupun Rasulullah SAW tidak pernah menulis Al-Quran.

Begitu juga membukukan pendapat para ahli fiqah yang bertaraf mujtahid yang menerangkan alasan masalah-masalah furuk daripada pokoknya, iaitu sabda Rasulullah SAW.

Demikian juga mengarang kitab-kitab nahu, ilmu kiraan faraad dan sebagainya yang semuanya bersandarkan Rasulullah SAW dan perintahnya. Kesemua usaha ini tidak termasuk dalam ancaman hadis tersebut. Malah sebahagian ulama mengistilahkan ianya sebagai bidaah hasanah.

Oleh itu tidaklah dilarang mengada-adakan apa-apa cara atau peraturan baru yang lebih sesuai dengan zaman kontemporari yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW selagi tidak ada keterangan daripada Al-Quran dan hadis yang melarangnya.

Hadith 4: Tahap Penciptaan Manusia, Ketentuan dan Kesudahannya

10/2/11



Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Mas'uud r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda, dan Baginda adalah seorang yang benar lagi dibenarkan (iaitu dipercayai): Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.

Huraian:
Kalimah 1:
kalimah "...yang jujur, benar lagi membenarkan" bermaksud Rasulullah SAW adalah seorang yang jujur dan benar. Apa yang diturunkan kepada Baginda adalah benar-benar wahyu Allah.
Sebahagian ulama berkata bahawa kalimah "Sesungguhnya dikumpulkan penciptaan setiap kamu di dalam rahim ibu" ialah pertemuan air mani(sperma) yang terpancar ke dalam rahim, lalu Allah pertemukan dengan telur dalam rahim tersebut selama 40 hari.
Diriwayatkan oleh ibnu Masud bahawa dia mentafsirkan kalimah di atas dengan menyatakan:
Nuthfah yang dipancarkan ke dalam rahim bila Allah mengkehendaki untuk menjadi seorang manusia, maka nutfah itu mengalir dalam seluruh pembuluh darah perempuan hingga sampai kepada kuku dan rambut kepalanya.

Kemudian tinggal selama 40 hari lalu berubah menjadi darah yang terletak didalam rahim. Itulah yang dimaksudkan dengan "..dikumpulkan penciptaan setiap kamu". Setelah 40 hari, nuthfah kemudia menjadi 'alaqah(segumpal darah).

Kalimah 2:
Kalimah "...kemudia diutuskan malaikat untuk diutuskan malaikat kepadanya" ialah malaikat yang mengurus rahim.

Kalimah 3:
Kalimah "...ada seorang antara kamu melakukan amalan syurga" menunjukkan orang tersebut melakukan amalan yang benar dan amalan itu benar-benar mendekatkan pelakunya ke syurga hingga jarak antara orang itu dengan syurga cuma sehasta.Malangnya telah berlaku takdir ke atas dirinya hingga dia melakukan perbuatan ahli neraka. Perhitungan semua amal baik bergantung pada apa yang telah kita lakukan. Akan tetapi apabila ternyata pada akhir tertutup dengan amal yang buruk, naka seperti yang dinyatakan seperti dalam hadis,
"Segala amal perhitungan bergantung pada amal terakhirnya"
maksudnya situasi ini terbatas untuk orang tertentu dan amalan tertentu sahaja.
Adapun hadis yang disebut oleh imam Muslim dalam kitabul iman daripada kitab sahihnya bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
"Seseorang melakukan amalan ahli syurga pada pandangan manusia tapi sebenarnya dia ahli neraka"

Ini bermakna perbuatan yang dilakukan orang itu pada dasarnya tidak benar dan dilakukan untuk mendapat pujian dan untuk menjadi terkenal. Hadis tersebut menunjukkan bahawa yang perlu dilihat adalah niat si pelakunya dan bukan zahir perbuatannya. Orang yang selamat daripada rayak adalah semata-mata daripada kurniaan dan rahmat Allah.

Kalimah 4:
Kalimah '..Maka demi Allah yang tiada Tuhan selainNya, ada seorang antara kamu yang melakukan amalan ahli syurga...lalu dia melakukan perbuatan ahli neraka hingga dia masuk ke dalamnya" adalah satu kejadian yang jarang-jarang berlaku dan ia bukanlah hal yang umum. Perkara ini adalah disebabkan kemurahan, keluasan dan rahmat Allah kepada manusia hingga apa sahaja perkara buruk yang terjadi kepada manusia menjadi baik. Amat jarang-jarang sekali orang yang baik berubah menjadi tidak baik. Segala puji dan kurniaan adalah milik Allah semata-mata.
Pendirian ahli sunnah wal jamaah tentang takdir Allah ialah "segala kejadian yang berlaku adalah ketentuan Allah dan takdirNya" sama ada dalam hal kebaikan dan keburukan atau dalam keadaan yang bermanfaat dan merbahaya.
firmah Allah:
"Dan Dia(allah) tidak diminta bertanggungjawab atas segala tindakan-Nyatetapi mereka yang diminta bertanggungjawab"
(Surah Al Anbia': ayat 23)

Kita tak dapat memastikan seseorang itu akan masuk syurga atau neraka berdasarkan amalannya didunia ini.
Kita juga tidak boleh berbangga dan terlalu yakin dengan amalan yang kita lakukan di dunia ini kerana kita tidak tahu apakah kesudahan kita kelak.

Rujukan : Buku Hadis 40 Imam Nawawi, Ust Zahazan Mohamad dan Ust Mohammad Zakaria

Andai aku pergi tak kembali....

9/28/11


Andai aku pergi tak kembali

Terima kasih aku ucapkan

Untuk mak dan abah yang ku cintai

Membesarkanku penuh sabar dan cekal

Jasamu hanya mampu dibalas rabbi


Andai aku pergi tak kembali

Kepada kawan kawan yang kukenali

Dan yang mengenali diri ini

Mengenali anda adalah anugerah Ilahi

Menambah suka dukaku berjalan di bumi

Sedihku ada yang menemani

Gelakku ada yang sertai


Andai aku pergi tak kembali

Tiadalah yang aku kesal

Kerana aku sudah punya semua

Keluarga yang bahagia

Kenalan yang pelbagai ragam

Membawa diri mengenal erti hidup

Yang penuh warna warni


Andai aku pergi tak kembali

Maafkanlah aku

Jika kupunya musuh

Aku punya kurang yang nyata

Tak mampu memuaskan hatimu

Kerana aku hanya hamba yang lemah

Yang juga meminta dari yang Maha Sempurna

Jadi mintalah kepada Dia


Andai aku pergi tak kembali

Aku akan gembira

Kerana punya mak

Doanya tidak terhijab

Yang boleh mendoakan aku di sana

Berada di kalangan orang yang soleh


Andai aku perhi tak kembali

Sedikit kekesalan

Tiada doa anak yang soleh

Yang boleh menemaniku kelak

Namun rahmat Allah itu luas

Semoga kekurangan ini ada kelebihannya.


Andai aku pergi tak kembali

Izinkan diri ini

Menyusun sepuluh jari

Memohon maaf atas khilaf

Itulah manusia

Izinkan ku pergi

Berehat dari kepenatan dunia

Menuju kepada rahmat Ilahi


12:13am...28/september/2011

Sekadar cubaan....

Bedah Buku : La Tahzan

9/24/11


Alhamdulillah,saya baru sahaja tamat membaca buku La Tahzan, karangan Dr 'Aidh Alqarni. Setelah 6 bulan membelinya, baru hari ni saya berjaya tamatkannya. Benar saya malas membaca, dan saya tidak istiqamah untuk terus membaca. Kelemahan ini sungguh sukar diatasi dan saya sedang mencuba. Lebih-lebih lagi buku seperti ini yang hanya memuatkan tulisan satu warna tanpa imej dan tiada illustrasi yang menarik. Tentulah saya cepat jemu. Apa yang mendorong saya untuk meneruskan pembacaan adalah saranan beberapa ustaz seperti Ust. Zahazan dan Dr Asri yang menggalakkan membacanya untuk mengambil iktibar dan mendidik hati. Jadi saya memaksa diri menghabiskannya.

Tidak dinafikan dan tak boleh disangkal, buku ini banyak memberi input yang berguna. Kata-kata yang indah, memujuk, mengajak dan memberitahu kita betapa apa yang ada di sisi kita sebenarnya sudah lebih dari apa yang kita pinta. Betapa manusia sering bersedih apabila tidak mendapat sesuatu hingga lupa untuk bersyukur dengan apa yang ada. Betapa teruknya penyakit yang melanda hati ini hingga selalu membuatkan rasa gelisah,risau,gundah gulana,sedih,hati sempit dan tidak tenang.

Perasaan takut yang sia-sia.

Manusia selalu takut dengan apa yang akan terjadi esok. Sedangkan hal itu belum tentu akan berlaku. Akibatnya kita sering mengundang keresahan yang sia-sia. Sedih pada yang belum tentu. Kajian membuktikan apa saja perkara akan datang yang menghantui manusia kebanyakkannya tidak akan berlaku. Jadi mengapa bersedih? Jika perkara itu sedah berlaku sekalipun, ia tetap sudah berlaku. Bagaimana kesedihan yang kita alami langsung tidak akan mengubah perkara sedih itu menjadi gembira. Jadi mengapa bersedih? Kesedihan akan mengundang penyakit, menggembirakan musuh dan menambah beban.

Ini bukanlah bermakna kita langsung tidak boleh bersedih. Bersedih adalah fitrah manusia apabila ditimpa musibah. Rasulullah SAW sendiri mengalirkan air mata kesedihan ketika kematian Khadijah dan Abu Talib. Apa yang menjadi masalah adalah rasa sedih yang mewujudkan rasa putus asa dengan hidup dan hilang rasa redha dengan kehendak Allah yang maha berkehendak. Kesedihan yang membawa bencana kepada diri dan orang lain. Ketidakupayaan manusia mengawal kesedihan membuatkan manusia itu mensia-siakan nikmat Allah yang sedia ada dan sekaligus menjadi kufur dengan nikmat itu. Nauzubillah.

Rahmat Allah itu maha luas dan sentiasa menanti mereka yang mahu mencarinya. Tanpa jemu dan lelah. Allah SWT sedang menanti hambaNya yang mahu merintih di sepertiga malam. Memohon dengan kerendahan diri yang hina untuk mendapat perlindungan Yang Maha Agung. Kita selalu mahu meminta pada manusia yang pada hakikatnya tak punya apa-apa. Tapi kita lupa nak meminta nak meminta pada yang mempunyai segala-galanya. Kita selalu berharap pada manusia, akibatnya kita selalu kecewa kerana manusia tak kekal bersama kita, tapi kita lupa berharap pada yang kepadanyalah semua makhluk bergantung harap. Dan harapan makhluk tidak ada yang hampa apabila disandarkan kepadaNya.

"Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita." Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana"

(At-Taubah : Ayat 40)

Hadis ke-3 : Rukun Islam yang Lima

9/11/11


"Islam didirikan atas lima perkara iaitu: Bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan solat, mengeluarkan zakat, mengerjakan haji ke baitullah dan berpuasa pada bulan ramadhan"
(Riwayat al-Bukhari Kitab Al-Imam no.8 Muslim al-Imam no.16)

Huraian
Islam Ibarat bangunan:
Rasulullah SAW menyamakan Islam umpama bangunan yang kukuh dan tegak di atas tiang-tiang yang mantap.

1. Kalimah Syahadah
Kalimah Syahadah tentang keesaan Allah dan kekuasaanNya serta membenarkan kenabian Muhammad SAW merupakan hal yang paling asas berbanding rukun-rukun yang lain.

2. Dirikan Solat
Umat Islam dituntut memdirikan solat dengan sempurna dengan syarat dan rukunnya, adab-adabnya dan sunnah-sunnahnya agar dapat merasakan kemanisan buahnya dalam diri seorang Muslim.
3. Keluarkan zakat
Wajib mengeluarkan zakatdaripada harta orang kaya yang telah cukup nisab(kuantiti) dan haul(tempoh) lalu memberikannya kepada asnaf(yang layak menerima)

4. Tunaikan Haji
Wajib menunaikan Haji ke Mekkah bagi yang mampu.

5. Puasa.
Wajib berpuasa pada bulan ramadhan.

Sesiapa yang mengingkari salah satu daripada satu rukun ini, dia bukan dari kalangan seorang Muslim mengikut Ijtimak Ulama.

Sumber Huraian: Hadis 40 Imam Nawawi, Zahazan Mohamed, Muhammad Zakaria

Batasan Dalam Membantu Manusia

9/5/11


Kita semua ada sifat mahu menolong. Itu baik. Manusia bersifat tak sempurna. Bantu membantu akan menjadikan hidup ini lebih baik dan indah. Kita juga adakalanya memerlukan pertolongan orang lain dalam sesuatu hal yang bukan kepakaran kita. Demikian pula sebaliknya. Maka sifat ingin menolong dijadikan Allah dalam diri manusia sebagai bukti keadilan Allah yang Maha Adil. Apabila kita melihat seseorang dalam kesusahan atau punya kekurangan, ada terasa ingin membantu dan mengisi kekurangan itu. Maka kita bantu sehingga kekurangan itu hilang dan orang lain akan merasa bahagia.

Namun dalam membantu juga ada batas yang perlu dilihat dan diambil perhatian. Orang yang membantu tidak bolah memudaratkan diri sendiri ketika bantuan sedang diberi. Jika kita sedar diri sedang terisiko dalam memberi bantuan, eloklah menghindarkan diri dan bantulah dalam lingkungan kemampuan kita. Kerana mudarat yang kita dapat semasa memberi bantuan mungkin boleh merosakkan diri dan akhirnya kita tidak boleh lagi memberi bantuan bukan sahaja pada seorang individu, malah kepada individu lain.

Al Misal kita mengambil situasi keselamatan dalam sebuah kapal terbang, Anak kapal akan sentiasa mengingatkan ciri-ciri keselamatan semasa berada dalam keadaan kecemasan. Semasa memakai alat bantuan pernafasan, penjaga perlu memakaikan alat itu pada dirinya dahulu sebelum membantu orang yang berada dalam jagaannya. Kita lihat hal ini seperti mementingkan diri sendiri, tetapi inilah cara yang paling efektif supaya penjaga itu boleh terus membantu orang yang di bawah jagaan mereka. Jika ada apa-apa berlaku kepada penjaga tersebut akibat mementingkan orang dibawah jagaannya, tentulah terputus bantuan penjaga ini terhadap mereka di bawah jagaannya dan mudarat ini adalah lebih besar.

Manusia yang paling suka membantu yang pernah kita dengar adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melihat ummatnya dalam keadaan jahil dan mahu membantu ummatnya kembali ke jalan Ilahi semampu beliau. Rasulullah SAW sanggup melakukan apa jua cara asalkan ummatnya faham apa yang disampaikannya. Sehingga sampai satu tahap Musyrikin Mekah mahu membuat perjanjian dengan Rasulullah SAW untuk bertukar agama buat dalam satu tempoh. Rasulullah hampir bersetuju dengan pertukaran ini kerana secara logiknya mungkin pihak Musyrikin akan merasai kebenaran agama Islam semasa mereka menganut Islam dalam masa yang telah ditetapkan. Namun Allah SWT yang maha bijaksana dan sentiasa memelihara Nabi SAW sebagai kekasihNya memberi jawapan dan menurunkan surah Al-Kafirun sebagai jawapan tegas kepada tawaran musyrikin Mekah. Bagimu agamanu dan bagiku agamaku.

Jadi dapat kita lihat terdapat batas yang perlu diambil kira dalam membantu manusia. Selagi mana bantuan itu tidak memudaratkan diri dan tidak menjadi maksiat kepada Allah, kita boleh membantu. Tetapi jika bantuan itu membuatkan kita hanyut dan semakin jauh dari Allah SWT, eloklah kita hindarkan dan serahkanlah kepada Allah sebagai sebaik-baik pembantu. Bak kata pepatah "Buat baik berpada-pada".

"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.”
[Al-Ma’idah : 2]

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png