Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Kehendak Allah dan Kehendak Manusia?

9/30/12


Saya cuma ingin berkongsi pendapat tentang keutamaan hidup kita. Bagi saya dalam apa pon keputusan hidup kita, kita perlu membuat keutamaan berdasarkan apa yang kita fahami dalam hidup. Dan pilihan itu adalah berdasarkan apa yang kita fahami tentang tujuan hidup. Antara dua pilihan atau lebih dari dua pilihan, pilihan yang mana lebih menguntungkan untuk membawa kita ke kehidupan yang lebih baik. Bagi kita ummat Islam tentunya berkaitan dengan hidup di akhirat kelak. maka jika enyentuh tentang kehidupan akhirat tentunya kita mahukan syurga dan jika kita mahukan syurga, pastinya kita hanya mahukan REDHA ALLAH SWT.

Sebenarnya pilihan ini dibuat berdasarkan apa yang telah kita lalui. Pengalaman. Kemudian lihat pula sejauh mana ilmu kita boleh menilai pilihan itu. Kita perlu faham kenapa seseorang penjenayah memilih untuk membuat jenayah. Apakah mereka tidak tahu jenayah adalah satu kesalahan dan dosa? Tapi mereka tetap mahu lakukannya. Ini sangat berkait dengancara kehidupan mereka. Siapa mereka berkawan dan apa yang mereke telah lalui? Dan semua itu adalah di luar pengetahuan saya.

Jadi dalam pilihan kita, apa jenis pilihan pon, kita perlu utamakan pilihan yang mendapat redha dari Allah. Pilihan yang tidak melanggar apa yang ditegahNya. Pilihan yang menjadikan kita lebih dekat dengannya. Selain dari itu adalah pilihan yang salah. Dalam membuat pilihan sama ada untuk menjaga hati manusia atau menjaga Allah, tentulah kita perlu menjaga Allah. walaupun terpaksa menyakitkan hati manusia. Tentulah agama melarang kita menyakiti sesama insan, tetapi yang manakah adalah penting? Redha Allah atau kesenangan hati manusia?

Dalam ketaatan kepada Ibu bapa. Agama meletakkan sempadan dalam mentaati ibu bapa. Ketaatan yang boleh menyebabkan kita melanggar perintah Allah adalah dilarang. Maka seorang anak boleh ingkar jika ibu bapa mereka menyuruh melakukan kemungkaran. Seoarang anak wajib menolak permintaan yang melanggar perintah Allah secara baik dan sedaya upaya memperbetulkan keadaan itu, malah jika keadaan masih lagi di luar kawalannya, ambillah keputusan untuk tinggal berjauhan dan mohonlah pertolongan Allah. Allah pasti membantu hambaNya selalu mengutamakan perintahnya.

Jika seorang lelaki mengajak seorang wanita bercinta seperti yaang berlaku dalam kisah muda-mudi hari ini. Wanita itu akhirnya termakan pujukan si lelaki kerana kasihan dan mahu menjaga hatinya. Adakah pilihan wanita itu betul? Adakah pilihan wanita itu selari dengan apa yang Allah mahu? Akhirnya melahirkan perasaan yang lebih mendalam hingga boleh menjadikan wanita itu melanggar banyak lagi perintah. Adat orang bercinta berdua-duaan. Sama ada secara realiti atau maya. Lumrah nafsu si lelaki akan meminta lebih lagi 'bukti' cinta. Si wanita akan menurut dengan alasan ingin menjaga hati. Namun jelas melanggar apa yang Allah mahu. Tindakan wanita itu mungkin betul jika si lelaki benar-benar mahu mengahwininya pada masa terdekat. Jika tidak, hubungan cinta yang terlalu lama hanya membawa kemungkaran demi kemungkaran dan fitnah yang tidak akan disedari oleh si pelaku. Ini hanya disedari setelah perkara buruk berlaku. Ketika itu penyesalan adalah sia-sia.

Sememangnya banyak pilihan yang berlaku dalam hidup ini membuatkan kita buntu dan keliru dengan kepelbagaiannya. Namun jika kita membuat pilihan yang mengutamakan redha Allah, maka kita tidak mungkin rugi. Lebih-lebih lagi di akhirat kelak. Banyak pilihan yang menyebabkan kita menyesal di kemudian hari dan sebenarnya kita telah menyedarinya ketika pilihan itu dibuat. Kerana kita berharap pilihan akibat pilihan itu adalah berlainan. Sebenarnya tidak. KITA BOLEH MEMBUAT PILIHAN, TETAPI TIDAK BOLEH MEMILIH AKIBAT PILIHAN ITU. Kita semua memahami hakikat ini jika kita berpijak di bumi nyata.

Keberangkatan Mak dan Abah ke Makkah

9/24/12

Malam Semalam mak dan abah telah berankat ke Makkah. Tanah Suci yang menjadi tempat idaman semua makhluk hidup. Akhirnya Allah memberi kesempatan kepada mak dan abah untuk hadir sekali lagi bagi menunaikan tanggungjawab sebagai Muslim. Melengkapkan rukun Islam yang kelima. Aku sungguh bersyukur dengan perkara ini. Aku juga akan terus memohon agar kelak Allah akan memanggil aku ke sana untuk menjadi tetamu agung. Semoga ada kesempatan.

Maka ramailah yang mengirimkan hajat untuk didoakan di sana. Doa di Masjidilharam adalah kesempatan doa yang tak mungkin dilepaskan oleh setiap orang yang berpeluang ke sana. Tentunya aku salah seorang pengirim doa. Tidak kurang yang meminta di disampaikan salam kepada Rasulullah dan Para sahabat semasa mengunjungi makan mereka. Aku tidak berkesempatan berkata begitu kepada abah. Kerana aku punya pendapat sendiri. Biarpun aku jauh di sini, perasaan cinta akan Baginda nabi tetap dapat kusampaikan dengan amalan sunnah dan selawat ke atas baginda. Allahumma solli ala muhammad. InsyaAllah.

Suasana Di perkarangan rumah






 Azan dilaungkan sebelum jemaah berangkat ke Makkah







 Sengaja Besarkan gambar ni..Sweet





Semoga Mak dan Abah mendapat haji yang mabrur. Aku sempat menitipkan beberapa doa untuk mak doakan kepadaku semasa berhadapan dengan kaabah. Antara Isi doanya adalah seperti berikut.


Ya Allah, aku pohonkan padamu dengan penuh harapan agar kau kabulkan permintaan untuk anakku ini.
  1. Jadikanlah anakku ini seorang yang berguna kepada semua orang di sekitarnya. Jangan kau biarkan dia menyusahkan orang lain. Permudahkanlah urusannya, murahkanlah rezekinya.
  2. Jadikanlah anakku ini seorang yang soleh dan selalu berusaha mengerjakan kebaikan dengan ikhlas untuk mengharapkan keredhaanMu. Jangan kau wujudkan perasaan putus asa dalam dirinya walau sekecil mana pun usahanya.
  3. Berilah kesempatan kepadanya untuk selalu memperbaiki dirinya dalam segala hal. Sesungguhnya dia punya banyak kelemahan dan hanya dengan rahmatMu ya Allah dia akan mampu mengatasi kelemahan ini.
  4. Selamatkanlah dia dari segala tipu daya dunia yang merugikan dan yang boleh menyebabkan dia terjerumus ke dalam kemurkaanMu.
  5. Permudahkanlah urusan jodohnya. Jika dia bertemu jodoh, jadikanlah jodohnya itu mampu mendekatkan dirinya kepadaMu.
  6. Jika sampai ajalnya, matikanlah dia sebagai seorang yang syahid dan dalam keimanan yang tertinggi. Jangan kau matikan dia dalam keadaan bermaksiat dan kufur.
  7.  Jika dia selalu melakukan dosa berulang kali, kasihanilah dia ya Allah. Sentiasalah berikan dia kesempatan untuk memperbaiki diri sehingga dia benar-benar mampu meninggalkan dosa itu.
  8. Jadikanlah di sekelilingnya segala yang baik. Ketemukanlah dia dengan mereka yang mampu membantunya memperbaiki diri. Janganlah kau biarkan dia terpengaruh dengan semua keburukan yang datang kepadanya setiap hari.
  9. Jika kau mahu mengujinya, berikanlah juga dia kekuatan untuk mengetasi ujian itu agar dia tidak hanyut dengan ujian yang kau beri. Bantulah dia menyedari ujian yang sedang dihadapi agar dia selalu bersedia menghadapinya.
  10. Tempatkanlah dia di syurgaMu, dalam lingkungan kasih sayangMu dan keredhaanMu yang berpanjangan bersama maknya Maimon bte Hasim dan abahnya, Mohd Yasin Bin Othman.

Inilah secebis harapanku. Jika aku mati dan semua harapan ini termakbul. Aku amat bersyukur. Aku akan terus memohonnya hingga ke akhir hayatku.

Futur

9/22/12


Dah lama tidak menulis, nak kata sibuk, memang bukan lah. Perasaan malas sejak akhir-akhir ini begitu membuak-buak menguasai diri. Kemudahan di sekitar banyak tapi selalu diabaikan dan ditangguhkan kegunaannya. Malah kadangkala disalahguna. Adakah ini semulajadi sifat manusia atau aku yang semakin jauh? Semakin jauh dari apa????

Semaki jauh. Nampaknya aku semakin jauh dari realiti persekitaranku. Seakan-akan aku mahu mengejar kehidupan yang lain. Kehidupan orang lain. Kehidupan yang sebenarnya bukan milik aku. Tapi aku mahukannya. Sememangnya aku nampaknya sudah hilang rasa syukur dengan apa yang ku genggam dan mengejar apa yang ada di genggaman orang lain. Aku mahu jadi orang lain. Sesuatu yang bukan diriku.

Semakin jauh. Aku semakin jauh dari rasa gembira. Semakin dekat dengan murung. Apa yang ku kejar adalah hanya khayalan yang aku balut dengan kain kenyataan. Aku sedar hakikat itu tapi hanya membiarkannya demi mengejar nikmat yang sementara. Sampai suatu saat aku akan berasa sangat sedih dengan perbuatan itu dan menyesal. Tetapi selepas beberapa ketika, aku kembali melakukannya. Perasaan murung semakin bertimpa-timpa. Nampaknya aku berjaya membenamnya di dalam diri. Melihatkan diriku seperti orang yang hebat, gembira yan bertuah. Kononnya.

Semakin jauh. Aku semakin jauh dengan Tuhan. Ini nampaknya adalah masalah paling utama. Bagaimana aku boleh rasakan itu? Pernahkah aku dekat dengan Tuhan. Pernahkah stu saat dalam hidupku merasakan kehadiran Allah dalam jiwaku? Ya pernah. Maka aku boleh rasakan kejauhan itu. Hatiku selalu resah. Gelisah. Serba tak kena. Tidak tahu apakah sebenarnya yang aku ingini. Allah tekah berikan banyak tanda kepadaku untuk kembali dekat dengannya. Aku melihat tanda itu dan aku mencubanya. Tapi pada satu ketika aku melepaskannya untuk kembali mengejar nikmat yaang lain. Nikmat yang sebenarnya aku hanya membawa laknat.

Perubahan yang sentiasa aku cuba lakukan selalunya berakhir dengan gagal. Namun bukanlah satu kegagalan yang total. Aku tetap memperoleh sesuatu. Cuma cukup sedikit dari apa yang sepatutnya. Itu sudah dikira gagallah. Kesedihan hanya tinggal kesedihan. Tidak pon memberi kesan. Jika ada pun kesannya hanya bersifat sementara dan tenggelam timbul. Nampaknya aku cuma mengharapkan persekitaran mengubahku sedangkan aku masih 'sayang' untuk meninggalkan keseronokan nikmat yang sentiasa datang meratah imanku.

21/09/2012...Perjalanan Pulang

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png