Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Hadith ke-16 : Janganlah Mudah Marah

4/29/12

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, bahwa ada seorang laki-laki berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam: “Berilah wasiat kepadaku”. Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Janganlah engkau mudah marah”. Maka diulanginya permintaan itu beberapa kali. Sabda beliau : “Janganlah engkau mudah marah”.
[Bukhari no. 6116]

Huraian hadis:

Pengarang kitab Al Ifshah berkata : “Boleh jadi Nabi mengetahui laki-laki tersebut sering marah, sehingga nasihat ini ditujukan khusus kepadanya. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memuji orang yang dapat mengendalikan hawa nafsunya ketika marah”. Sabda beliau : “Bukanlah dikatakan orang yang kuat kerana dapat membanting lawannya, tetapi orang yang kuat ialah orang yang mampu mengendalikan hawa nafsunya di waktu marah”.

Allah juga memuji orang yang dapat mengendalikan nafsunya ketika marah dan suka memberi maaf kepada orang lain. Diriwayatkan dari Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda : “Barang siapa menahan marahnya padahal ia sanggup untuk melampiaskannya, maka kelak Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan segala makhluk, sehingga ia diberi hak memilih bidadari yang disukainya”

Tersebut pada Hadits lain : “Marah itu dari syaitan”.

Oleh kerana itu, orang yang marah menyimpang dari keadaan normal, berkata yang bathil, berbuat yang tercela, menginginkan kedengkian, perseteruan dan perbuatan-perbuatan tercela. Semua itu adalah akibat dari rasa marah. Semoga Allah melindungi kita dari rasa marah. Tersebut pada Hadits Sulaiman bin Shard : “Sesungguhnya mengucapkan ‘a’udzuubillaahi minasy syaithanirrajiim’ dapat menghilangkan rasa marah”.

Kerana sesungguhnya syaitanlah yang mendorong marah. Setiap orang yang menginginkan hal-hal yang terpuji, syaitan selalu membelokkannya dan menjauhkannya dari keredhaan Allah, maka mengucapkan “a’udzuubillaahi minasy syaithanirrajiim” merupakan senjata yang paling kuat untuk menolak tipu daya setan ini.
 

Lupa dan terlupa....

4/26/12

Alamak!!!! Terlupa lagi......huhu

 Ungkapan yang selalu aku lafazkan...dan kini makin kerap, sejak di bangku sekolah lagi, semua rakan-rakan telah mengenali aku dengan sifat ini. Meraka yang rapat memang sudah sedia maklum dengan ini. Sabar je mereka dengan sifat aku ni.

Sememangnya lupa adalah sifat manusia, tapi kadangkala sifat lupa saya agak luar biasa, setelah lama bergelumang dengan sifat ini, akhirnya saya akur bahawa inilah saya. Bukan tiada usaha nak mengatasi, tapi setiap kali ingin diatasi, sifat pelupa ini akan datang lebih kerap dan semakin menakutkan.hihi

Aku tak kesah jika sifat lupa aku ni hanya menyusahkan diri aku. Yelah, dah sampai satu tempat, mesti ada yang lupa nak bawa, dengan sabar aku akan berpatah kembali untuk ambil. Itu biasa. Beli barang di kedai, terus keluar, barangnya ditinggalkan di kedai. Pusing balik ambil. Kadang kala geram dengan diri sendiri, tapi sebab dah selalu berlaku aku hanya mampu tersenyum bila ia terjadi lagi.

Yang aku kesah adalah apabila sifat lupa ini menyusahkan orang lain. Jika ada yang memminta tolong tetapi akhirnya aku tak dapat tolong akibat terlupa. Ini akan buatkan aku rasa kesal. Malah lebih dikesalkan apabila ia melibatkan tanggungjawab dalam tugas rasmi atau dalam organisasi. Terasa sungguh malang dan malang itu terkena orang lain. Sungguh menyedihkan. huhu. Terbaru aku disuruh membawa sampul surat dari pusat peperiksaan ke bilik kebal. Selepas aku meletakkan sampul itu di dalam kereta, aku menelefon seseorang dan perlu pergi ke suatu tempat. Akhirnya aku lupa untuk hantar sampul surat itu hingga ramai yang menunggu aku di bilik kebal. Tahan je la kene maki dengan penjaga bilik kebal. Aduh!!!

Kerana kesalahan sendiri, perlu terima je cercaan orang, walaupun aku menerimanya, sebagai manusia tetap ada rasa kesal dan sedih dengan diri sendiri kerana menyusahkan orang. Tidak mengapa jika aku lupa dan hanya memudaratkan diri, tapi sungguh memalukan jika melibatkan ramai orang. Alhamdulillah lupa yang menyusahkan orang ini jarang terjadi. Tapi bila terjadi sekali pun sungguh menyakitkan hati.

Tak fokus dan bukan 'Multitasking'
Setelah di amati, aku memang bukan orang yang selalu fokus. Jika solat boleh dijadikan sebagai kayu ukur, memang tak sah kalau solat tak ingat benda dunia lain. Waktu solatlah macam-macam benda keluar dalam ingatan. Tak banyak solat aku boleh betul-betul fokus. Dalam buat kerja, kalau aku buat kerja tak habis, susah nak sambung balik. Yang bagusnya aku dah tahu dri aku begitu, jadi aku selalunya akan cuba habiskan dan tak mahu tangguh. 
Aku bukan multitasking. Jika aku bercadang untuk melakukan banyak perkara apabila keluar bandar, pasti ada yang aku lupa dan terpaksa pergi semula semata-mata untuk melakukan satu perkara itu. Jika ada banyak tugas, aku akan keliru untu melakukan yang mana dulu. Tapi alhamdulillah dah ada kesedaran untuk 'manage' betul-betul. Tapi tetap ada yang salah dan tersilap dalam urusan tu. Dan bila timbul kesedaran, kesedaran tu tak berpanjangan. Apalahdayaku....

Bila sesuatu tu dah jadi gaya hidup, tingkahlaku...hanya kecekalan boleh mengubahnya. Boleh nak cekal, tapi tak berpanjangan. Jika ada tips bagaimana nak elakkan penyakit lupa, bermurah hatilah share dengan aku, aku amatlah menghargainya.....

Hadith ke-15 : Etika Orang Beriman

4/19/12


Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tamunya”.

[Bukhari no. 5672, Muslim no. 47]

Huraian Hadith
Kalimah 1
Kalimat “barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat”, maksudnya adalah barang siapa beriman dengan keimanan yang sempurna, yang (keimanannya itu) menyelamatkannya dari azab Allah dan membawanya mendapatkan redha Allah.

Kalimah 2
Kalimat “maka hendaklah ia berkata baik atau diam” kerana orang yang beriman kepada Allah dengan sebenar-benarnya tentu dia takut kepada ancaman-Nya, mengharapkan pahala-Nya, bersungguh-sungguh melaksanakan perintah dan meninggalkan larangan-Nya. Yang terpenting dari semuanya itu ialah mengendalikan gerak-geri seluruh anggota badannya kerana kelak dia akan diminta bertanggung jawab atas perbuatan semua anggota badannya, sebagaimana tersebut pada firman Allah :
“Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya kelak pasti akan dimintai tanggung jawabnya”. (QS. Al Isra’ : 36)

dan firman-Nya:
“Apapun kata yang terucap pasti disaksikan oleh Raqib dan ‘Atid”. (QS. Qaff : 18)

Bahaya lisan itu sangat banyak. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam juga bersabda:
“Bukankah manusia terjerumus ke dalam neraka karena tidak dapat mengendalikan lidahnya”.

Pengajaran
1. Persoalan iman berkait rapat dengan kehidupan seharian.
2. Islam menyeru tindakan yang dapat menumbuhkan rasa cinta dan kasih sayang di kalangan individu dan masyarakat Islam.
3. Termasuk dalam dalam kesempurnaan iman adalah berkata dengan perkataan yang baik atau lebih baik diam dari berkata perkataan yang buruk.
4. Berlebih-lebihan dalam berkata-kata boleh menimbulkan permusuhan, kehancuran dan perkelahian.
5. Islam sangat menekankan tentang adab dalam berbicara agar apa yang dikatakan adalah yang bermanfaan dan tidak sia-sia.
6. Berbuat baik kepada jiran tetangga termasuklah menghormatinya, membantunya, tidak menyakitinya dan membantu menjaga hartanya.
7. Wajib menyuarakan pandangan dann pendapat apabila diperlukan jika bertujuan menerangkan yang haq.
8. Antara tanda kemuliaan akhlak adalah memuliakan tetamu. Rasulullah SAW bersabda, "menjamu tetamu sehari semalam adalah kewajipan begi setiap Muslim"(Riwayat Ibn Majjah)

Rujukan : Hadith 40 Imam Nawawi, Ustaz Zahazan Mohamed dan Ustaz Muhmmad Zakaria

Sabar itu Tiada Hadnya

4/2/12

Arus hidup hari ini sungguh mencabar. Cabaran demi cabaran berada di setiap penjuru pilihan yang kita buat. Setiap jalan terasa takut untuk di telusuri. Takut andai diri ini tidak kuat akhirnya jatuh tersungkur dan sukar lagi untuk bangun berjalan seperti sebelumnya. Dugaan yang begitu hebat memerlukan persediaan didikan diri yang paling berkesan. Sabar. Sabar dalam menjalani hidup yang penuh ujian akan menjadikan seseorang itu lebih kuat, lebih cekal dan lebih matang untuk terus berjuang. Sifat sabar memerlukan keimanan yang jitu. Kerana sabar itu sebahagian daripada iman. Iman yang sempurna akan dihiasi sifat sabar dan syukur dalam setiap peristiwa sekolah kehidupan.

Namun malang sekali apabila ada segelintir dari kita yang suka menghadkan kesabaran dalam diri mereka. Sampai satu tahap yang tidak mampu ditanggung, kemarahan yang selalu ditahan oleh benteng kesabaran seperti meletup bak letusan gunung berapi menyemburkan kepanasannya hingga menghapuskan hikmah kesabaran yang bina sebelumnya. Akhirnya rasa hormat dan simpati orang lain kepada kita sebelumnya lebur kerana kegagalan kita mengawal kemarahan.

“Takkan asyik aku sahaja yang kena”, “Sampai bila aku harus bersabar?”, “Sabar aku pun ada batasnya”, “Aku dah lama bersabar”. Rungutan seperti ini biasa kita dengar dari mulut orang sekitar kita. Mungkin juga pernah keluar dari mulut kita sendiri. Ungkapan ‘sabar itu ada batasnya’ sebenarnya adalah ungkapan yang salah dan bukan melambangkan nilai murni dalam Islam. Orang yang menghadkan sabar mereka sebenarnya sudah meletakkan titik kelamahan atau satu kayu ukur dalam diri mereka dalam melakukan kebaikan. Kerana kesabaran itu adalah satu kebaikan. Maka orang yang hilang sabarnya sebenarnya sudah hilang sebahagian sifat baik dalam dirinya.

Namun ini bukanlah bermakna kita patut membiarkan diri kita di buli atau dianiaya oleh orang lain. Cukuplah dengan mengelakkan diri daripada pergaduhan yang lebih besar atau mengambil tindakan berdiam diri. Lebih baik daripada kita mengamuk tidak tentu arah dengan kata-kata kesat atau membalas dendam yang akan menimbulkan suasana kacau dan permusuhan yang lebih besar. Sabda Rasulullah SAW “Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik-baik ataupun diam”(Muttafaq Alaih). Oleh kerana kemungkinan kata-kata kesat mungkin boleh terkeluar dari mulut ketika kita hilang sabar, diam adalah lebih baik.

Rasulullah SAW sendiri tidak pernah mengajar umatnya untuk menghadkan kesabaran. Malah jika kita merasakan sabar kita sudah sampai ke puncaknya, kita disuruh meningkatkan lagi tahap kesabaran dan teruskan bersabar. Benar jika kita di pihak yang benar, kita dibolehkan membalas balik semua kejahatan orang kepada kita tetapi jika kita mampu bersabar, itu adalah lebih disukai Allah. Firman Allah:

Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar. An-Nahl :Ayat 126

Hadis Ibn Umar R.A, "Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai

dan bersabar di atas kesakitan yang timbul akibat pergaulan itu, adalah lebih baik daripada mukmin yang tidak bercampur dengan orang ramai dan tidak sabar di atas kesakitan akibat pergaulan itu"

(Al-tirmizi 2507, Ibn Majah 4032)

Maka jelas kita sepatutnya tidak meletakkan had untuk bersabar malah seharusnya meneruskan kesabaran dan tetap dengan sifat itu. Nescaya sesungguhnya kita berada dalam kalangan orang yang berjaya. Ingatlah jika kita sudah mula hilang sabar, itulah saatnya hilangnya semua kemuliaan yang kita cuba pertahankan selama ini dan Allah mulai menjauhi kita. Allah bersama orang yang sabar. Siapakah yang lebih kuat daripada kita jika Allah sentiasa bersama kita?

"Wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)."

Ali Imran: Ayat 200

Hadith ke-14 : halalnya Darah Seorang Muslim


Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhu, ia berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : ‘Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi tiada Tuhan yang disembah selain Allah dan aku adalah utusan Allah kecuali kerana salah satu di antara tiga perkara : orang yang berzina padaha dia telah berkahwin, membunuh orang, dan orang yang meninggalkan agamanya iaitu merosak jama’ah’ )murtad“.

[Bukhari no. 6878, Muslim no. 1676]

Huraian Hadith:
Dalam beberapa riwayat disebutkan :
Kalimah “Tidak halal darah seorang muslim yang telah bersaksi bahawa tiada sembahan yang berhak disembah secara benar kecuali Allah dan sesungguhnya aku adalah rasul Allah" merupakan penjelasan daripada perkataan "seorang Muslim" atau orang Islam.

Kalimat “......serta yang memisahkan diri dari jama’ah” adalah penjelasan dari kata “yang meninggalkan agamanya”. Kalimah ini bermaksud keluar daripada Islam. Inilah yang menyebabkan darahnya dihalalkan. Kalimah 'jemaah' bermaksud kaum Muslimin.

Kalimat “yang meninggalkan agamanya iaitu merosak jama’ah” adalah kalimat umum yang mencakupi setiap orang yang keluar dari agama Islam dalam bentuk apapun, maka ia wajib dibunuh kalau tidak mahu kembali kepada Islam.

Para ulama berkata : “Kalimat tersebut juga mencakupu setiap orang yang menyimpang dari kaum muslim dengan berbuat bid’ah, merosak, atau lainnya”. Wallahu a‘lam.

Secara tersurat, kalimah yang umum tersebut dikhususkan kepada orang yang melakukan penyerangan atau semacamnya terhadap kaum muslim, maka untuk mengatasi gangguannya itu dia boleh dibunuh, kerana perbuatan semacam itu termasuk kategori merosak kaum muslim. Juga yang dimaksud oleh Hadits di atas ialah seorang muslim tidak boleh dengan sengaja dibunuh terkecuali kerana dia melakukan salah satu dari tiga hal di atas

Pengajaran:
1. Tidak boleh membunuh kaum Muslimin sendiri kecuali telah dia telah melakukan 3 perkara iaitu:
a) Berzina(bagi yang sudah berkahwin)
b) Membunuh
c) Keluar dari Islam(Murtad)
2. Islam sangat menjaga kehormatan, agama dan nyawa dengan menjatuhkan hukuman mati kepada sesiapa yang mengganggunya seperti melakukan penzinaan, pembunuhan dan murtad.
3. Agama yang disepakati adalah dalam jemaah Muslimin, wajib berpegang dengannya dan tidak dibenarkan keluar.
4. Hukum jenayah sangat keras tetapi bersifat mencegah dan melindungi.
5. Sebagai pendidikan bagi masyarakat bahawa larangan Allah itu jelas dan harus diawasi dalam keadaan terbuka dan tersembunyi.
6. Penting bagi menjaga kehormatan diri, keluarga dan masyarakat.
7. Sebagai ancaman bagi mereka yang mmbunuh manusia.

Rujukan : Buku Hadis 4o Imam Nawawi oleh Ustaz Zahazan dan Ustaz Muhammad Zakaria

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png