Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Hadith ke-18 : Selepas Melakukan Dosa, Lakukan Segera Kebaikan

5/22/12



Dari Abu Dzar, Jundub bin Junadah dan Abu ‘Abdurrahman, Mu’adz bin Jabal radhiyallahu 'anhuma, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau bersabda : “Bertaqwalah kepada Allah di mana saja engkau berada dan susullah sesuatu perbuatan dosa dengan kebaikan, pasti akan menghapuskannya dan bergaullah sesama manusia dengan akhlaq yang baik”. 
(HR. Tirmidzi, ia telah berkata : Hadits ini hasan, pada lafazh lain derajatnya hasan shahih)

Huraian Hadis : 
Riwayat hidup Abu Dzar itu banyak. Ia masuk Islam ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam masih di Makkah dan beliau menyuruhnya kembali kepada kaumnya. Namun ketika Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam menyaksikan tekadnya untuk tinggal di Makkah bersama beliau, maka Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam tidak mampu lagi mencegahnya.

Sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam kepada Abu Dzar “Bertaqwalah kepada Allah di mana saja engkau berada dan susullah sesuatu perbuatan dosa dengan kebaikan, pasti akan menghapuskannya”.
Hal ini sejalan dengan firman Allah : “Sesungguhnya segala amal kebajikan menghapus segala perbuatan dosa”. (QS. Huud : 114)

Sabda beliau “bergaullah sesama manusia dengan akhlaq yang baik” maksudnya bergaullah dengan manusia dengan cara-cara yang kamu merasa senang bila diperlakukan oleh mereka dengan cara seperti itu. Ketahuilah bahwa yang paling berat timbangannya di akhirat kelak adalah akhlaq yang baik. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kamu dan yang paling dekat kepadaku posisinya pada hari kiamat adalah orang yang paling baik akhlaqnya diantara kamu”.

Akhlaq yang baik adalah sifat para nabi, para rasul dan orang-orang mukmin pilihan. Perbuatan buruk hendaklah tidak di balas dengan keburukan, tetapi dimaafkan dan diampuni serta dibalas dengan kebaikan.

Bila mak pon dah tanya pasal jodoh......

5/20/12

Di suatu pagi yang hampir nak tengahari.

Mak : Tadi mak pergi rumah wancik, wancik tanye kau bile nak bertunang bang? Zul (Sepupu sebaya) kau dah bertunang.

Aku diam lama dan senyum, jelas aku tiada jawapan untuk pertanyaan wancik pada mak.

Mak : Kau tu dulu tumpu kat sorang je, lain kali sediakan la 2-3 orang, kalau tak dapat yang satu tu, boleh pilih yang satu lagi.

Aku diam je lagi sambil kerut dahi...Mak ni pandai-pandai je buat jalan cerita macam drama yang dia tengok kat tv...haha..mak..mak..

"Abang taknak yang kerja la mak" baru aku bersuara, sebenarnya itu bukan jawapan, saja nak membalas kata-kata mak....

"Oooo..yeke" mak bangun dan terus ke dapur

Dulu semasa belajar mak selalu ingatkan jangan bermain cinta, tumpukan pada pelajaran, maka aku tak punya rencana untuk bercinta, pun begitu tak juga tumpu pada pelajaran. Cuma melihat rakan-rakan yang punya teman buat aku rasa aku tak punya komitmen sebegitu. Jadi cuma pandai bersahabat sederhana.

Setelah bekerja di Labuan, aku cepat juga berfikir tentang kahwin. Tapi mak kelihatan tidak begitu setuju. Katanya paling kurang dah 5 tahun bekerja dan ada simpanan 20k, tapi setelah diberi rasional mak kata ok, asalkan kau yakin dan bersedia.

Jujur aku mengaku tak selesa betul dengan pertanyaan tentang jodoh...Jawapan yang paling 'famous' adalah 'nanti bila ada jodoh, adalah'..Ramai yang berkata, 'kau ni kurang usaha, nak sesuatu kena usaha'..

Mungkin orang sekitar hanya berkata mengikut apa yang mereka lihat pada kita, sedangkan mereka hanya berjumpa kita beberapa jam sehari, bagaimana mereka boleh menilai keseluruhan hidup kita, jika mereka menilai kita, dan kita tahu itu salah, janganlah marah kerana meraka tidak tahu. Pujuk aku pada hati..hihi

Hanya Allah yang tahu sejauh mana aku sudah berusaha, dan hanya Dia yang menentukan akhirnya. Kita manusia ada keterbatasan tertentu. Orang lain boleh buat itu, tapi kita boleh, kita boleh buat ini, tapi orang lain tak mampu. Begitu juga dengan usaha, semua orang boleh berusaha. Mungkin dengan cara yang sama, atau cara yang sedikit berbeza. Tapi kejayaannya tetap ditentukan yang Maha Merancang.

Ini adalah antara jawapan golongan hawa bila aku bertanyakan mereka tentang itu...teman belajar? Rakan sekerja? rakan jauh? atau yang tak pernah jumpa pon....jawapannya hampir sama...



Seolah-olah aku ni SANGAT baik. Kadangkala aku ketawa apabila mendengarnya, kerana aku tahu itu bukanlah sebab sebenar. Faham..Dia taknak la tu..huhuhu..

Ake belum mengerti sejauh mana tahap serius yang dimahukan oleh seorang wanita supaya mereka yakin aku bukan main-main. Aku belum faham apa yang mereka maksudkan matang. Adakah tak tengok naruto bermaksud sudah matang?

Mungkin semuanya tentang masa yang sesuai(perfect timining). Kalau bertanya tak kena masa dan ketikanya tak jadi juga. hihihi. Apa yang berlaku sebenarnya mengurangkan keyakinan. Mujurlah aku bukan seorang yang mudah putus asa. Selagi masih hidup.

P/s 1: Ada kawan kata "Kalau pinggan kat dapur pon payah nak basuh, takyah kate nak kahwin la"...Apa kena mengena basuh pinggan dengan kahwin..Haha sebenarnya ada..Ada banyak benda kecil yang kita rasa tak penting pon, kita selalu abaikan. Tapi itulah asasnya dan itulah yang menunjukkan siapa kita.

P/s2 : Teringin juga ada yang datang dan berkata "Saya perlukan awak, awaklah yang terbaik untuk saya"..hihi..tapi tu dalam mimpi je la...hmmm..memang hidup ni umpama mimpi..bila la nak bangun ni...

Hadith ke-17 : Berbuat Baik Dalam Segala Urusan

5/11/12


Dari Abu Ya'la, Syaddad bin Aus radhiyallahu 'anhu, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam beliau telah bersabda : “ Sesungguhnya Allah mewajibkan berlaku baik pada segala hal, maka jika kamu membunuh hendaklah membunuh dengan cara yang baik dan jika kamu menyembelih maka sembelihlah dengan cara yang baik dan hendaklah menajamkan pisau dan menyenangkan haiwan yang disembelihnya”.
[Muslim no. 1955]
 
Huraian hadis:
Kalimat “hendaklah membunuh dengan cara yang baik” berlaku umum mencakup menyembelih, membunuh dalam Qishash, ataupun hukuman pidana lainnya. Hadits ini termasuk salah satu Hadits yang mengandung berbagai macam prinsip atau kaidah. Membunuh dengan cara yang baik itu ialah membunuh tanpa sedikit pun unsur penganiayaan atau penyiksaan. Menyembelih dengan cara yang baik yaitu menyembelih hewan dengan lemah lembut, tidak merebahkannya ketanah dengan keras dan juga tidak menyeretnya, menghadapkannya ke kiblat, membaca basmalah dan hamdalah, memotong urat nadi lehernya dan membiarkannya sampai mati baru dikuliti, mengakui nikmat dan mensyukuri pemberian Allah, karena Allah telah menundukkannya kepada kita, padahal Dia berkuasa untuk menjadikannya sebagai musuh kita dan telah menghalalkan dagingnya untuk kita, padahal Dia berkuasa untuk mengharamkannya.

Allah mendengar isi hati kita

5/5/12

Hari ni aku nak kongsi satu kisah benar, antara perkara yang aku anggap hebat berlaku dalam hidup aku yang sederhana ni.

Suatu hari ketika sedang dalam perjalanan ke dewan kuliah, aku melalui satu tempat. Di tempat tu ada sebuah kereta warna biru
"cantiknya"
Aku berkata dalam jantung hati, kemudian berlalu pergi.
"Tak mungkin aku boleh dapatkannya' hanya lihat sajalah"
Itu juga terkeluar dalam mulut jantung hati. Aku seolah-olah mengidamkannya tapi aku perlu sedar diri bahawa tak mungkin aku perolehinya dalam keadaan aku pada masa itu. Bagaimana pun kita perlu sedar diri. Di mana kita berpijak.

Hari ini 5 Mei 2012, setelah 2 tahun aku di beri pinjam, alhamdulillah ia masih dalam keadaan baik dan semakin baik. Dia sama dalam keadaan aku melihatnya di satu sudut jalan dahulu, sewaktu aku berkata-kata dalam hati bahawa aku hanya mampu melihatnya. Tapi apa yang berlaku hari ini membuatkan aku terfikir sewaktu itu ada satu kuasa Yang Maha Mendengar yang berkata kepadaku.

"Di dalam kekuasaanKu, kau boleh memilikinya"

Semuanya membuatkan aku kadangkala berfikir hajat manusia yang tidak dilafazkan juga didengari oleh Allah SWT, bagaimana pula hajat yang selalu dilafazkan? Sudah tentu Dia akan juga memakbulkannya. Pada masa dan saat yang sesuai. Hajat orang yang selalu buat dosa pun Dia akan kabulkan, sesungguhnya Dia adalah yang Maha Pemberi Nikmat dan Maha Pemurah. Apakah alasan kita untuk tidak berasa syukur dan berterima kasih? Bagaimana untuk bersyukur dan berterima kasih? tentulah dengan menjadi hamba yang soleh. Melakukan apa yang disuruh, meninggalkan apa yang dilarang. Dan naluri semulajadi manusia sebenarnya tahu perkara apa yang disuruh dan apa yang dilarang.

P/s: Kita perlu sedar apa yang ada pada hari ini adalah pinjaman dan satu hari nanti akan kembali kepadanya. Sifat dunia yang fana bermaksud akan hancur, maka sepatutnya istilah selama-lamanya/abadi/eternal adalah tidak relavan selagi kita masih di dunia. Istilah itu hanyalah khayalan untuk menyedapkan hati manusia atau untuk menidakkan bahawa kita akan kehilangan apa yang kita ada pada hari ini. Hanya Allah SWT bersifat Maha Kekal.

Ter'inspire' dan tercabar..

5/2/12

Assalamualaikum....

Pagi ni terbangun awal dan tertengok MHI. MHI temuramah dua artis sosial yang pernah dapat awards kerana followers yang ramai dan mendapat undi yang tinggi oleh pembaca. Seorang dalam youtube(yang main gitar dalam bilik tu), seorang dalam blogger. Hanya berminat nak tengok blogger sebab aku pon ade blog, kalau bab nyanyi dalam youtube tu memang takkan la. Ada la gambar blogger dapat awards tu. Tiba-tiba ter'inspire' dengan mereka ni. Jadi google la nama mereka. Apa yang hebat sangat minah ni sampai dapat awards,(ada nada jeles), haha. Fatin Liyana. Wah blogspot juga. Sama.

Bila dilihat dia banyak berkongsi tentang travelog hidup dan tips-tips penjagaan. Betullah kata orang, jauh perjalanan, luas pemandangan, luas jugalah pengalaman. Banyaklah yang boleh dikongsi dan ditulis. Dia seorang pelajar dalam bidang perubatan di universitas Bandung(Wow). Seorang bakal doktor dan masih ada masa nak menulis. Orang kata perubatan ni kursus killer dan kena berkepit dengan buku je baru boleh lulus. Orang kata la, sebab aku pon tak pernah ambil kursus perubatan kan. Tapi dia ni macam banyak je masa siap boleh jalan sana sini dan tulis tips di blog. Alamak terkagum.

Tengok pula followers dia, 30+++....Aduh ramainya follow, nak bandingkan dengan followers aku dalam ribuan kali ganda juga, 50 je, jadi jangan angan-angan nak bandingkan. Ilmu? Budak medic tu, mestilah banyak yang dibaca dan banyak lagi yang dia tahu. Huh terasa kecil je. Dia macam suka camera juga, jadi tahu la juga kualiti gambar yang suka dilihat dan cantik. Boleh la buat hias blog supaya lebih menarik. Satu lagi kelebihan yang aku langsung tak ada. Kata dia la, kalau nak tulis, tulis dari hati Sama dengan kata-kata seorang sahabat aku. Tulis apa yang kita rasa, dan niat untuk nak bagi orang lain rasa benda yang sama. Yang ni mungkin boleh diperbaiki la. Tulis dari hati..tulis dari hati..tulis dari hati...

Apapun syabas diucapkan kepada adik Fatin kerana kongsi ilmu yang bermanfaat dengan pembaca. Semoga tulisan itu akan menyentuh banyak. Jelaslah tulisan ini untuk menyatakan perasaan cemburu kepada orang yang lebih hebat. Tak salah ada perasaan cemburu dan iri hati atas kelebihan orang lain untuk memotivasikan diri supaya jadi seperti dia. Yang salahnya apabila melakukan sesuatu untuk menjatuhkan seseorang apabila berlakunya hasad. Nauzubillah.

P/s: Kedua-dua orang selebriti sosial ni cantik dan comel. Walaupun susah nak akui tapi terpaksa juga akui dalam dunia nyata ni, rupa yang mantap boleh menjadi penyumbang terbesar. Jujur saya kata benda pertama yang saya lihat nila buka blog beliau adalah profile picture. Saya tak tahu yang lain tapi hati ni berkata 90% orang yang buka blog ni akan lihat gambarnya dulu. Setuju atau tak terpulang, itu yang berlaku pada saya. Jadi tak mustahil bila kebanyakan yang buka blog ini dan tekan follow hanya kerana gambar, baca sikit-sikit je. Lihat saja di facebook, letak je muka comel-comel dan manja, lihatlah berapa ramai yang akan like walaupun tak tahu pa faedahnya dan langsung tiada nilai ilmiah. Apapun blog adik Fatin memang layak difollow kerana perkongsian yang luas dan bermanfaat. Tahniah dan syabas sekali lagi.


Syukur yang selalu dilupakan

5/1/12


“Apa yang ada, jarang disyukuri, apa yang tiada, sering dirisaukan. Nikmat yang di kecap, barukan terasa, bila hilang di dalam genggaman”

Inilah sebahagian lirik nasyid yang dinyanyikan satu kumpulan nasyid suatu masa dahulu. Tentang syukur. Kita memahami syukur apabila perkataan ‘terima kasih’ di ucapkan untuk manusia atau ‘alhamdulillah’ ketika berdoa kepada Allah. Ucapan ini selalu kita dengar dan boleh menjadi sekurang-kurangnya penyejuk hati apabila mendengarnya atau semasa melafazkannya.

Saya pernah mendengar seorang penceramah berpendapat, “Syukur itu bukan kadangkala tarafnya lebih tinggi daripada sabar”. Kerana ramai antara kita mampu bersabar apabila ditimpa musibah, kerana hanya itu yang mampu kita lakukan. Bersabar dan bersabar. Tapi tak ramai antara kita mampu bersyukur ketika mendapat nikmat. Mungkin mulutnya boleh mengucapkan kalimah syukur, namun perbuatannya sukar untuk menggambarkan kesyukuran itu. Malah yang paling sukar dilakukan adalah melafazkan kesyukuran ketika ditimpa musibah dan kesedihan.

Kita suka untuk bersyukur apabila mendapat nikmat. Tapi selalunya kita selalu lupa untuk bersyukur dengan apa yang kita ada. Kita selalu sedih apabila tak mampu membeli kasut yang cantik dan mahal, namun lupa bahawa kita telah dikurniakan kaki yang hebat. Apabila kaki kita sakit dan tak boleh digunakan, barulah kita terasa betapa hanya kaki itu adalah nikmat yang tak terhingga. Namun kita tak mampu menggunakannya untuk membuat perkara kebaikan seperti hadir ke masjid dan majlis-majlis ilmu sebagai tanda syukur.
Kita selalu fikir musibah itu suatu yang tidak disukai dan perlu dielakkan. Itu benar, kita tidak boleh sengaja mencari musibah dan menzalimi diri sendiri. Namun apabila benar-benar telah ditimpa musibah, kita tak mampu untuk bersyukur. Cuba fikirkan kita selalu mahu nak elakkan kesedihan tapi sedih banyak membawa manusia kepada Tuhan. Ramai manusia berjaya kembali kepada Tuhannya selepas musibah yang datang kepadanya. Dulunya dia melihat musibah itu menjatuhkannya, tapi hari ini dia akan melihat jika dia tidak ditimpa musibah itu, tentulah dia tidak mendapat apa yang dia ada pada hari ini. Betapa bersyukurnya dia pada ketika itu.

Seorang pelayar yang karam kapalnya dan terdampar di sebuah pulau tidak berpenghuni. Pelayar itu akur dan redha dengan apa yang berlaku dan cuba untuk hidup sendiri di pulau itu. Suatu hari selepas mencari makanan, pondok yang dibinanya di tepi pantai terbakar hangus. Habis barang kelengkapannya untuk memburu dan membuat makanan hangus terbakar. Ketika itu dia terduduk sedih mengenangkan nasibnya yang selalu malang. Terkeluar juga dari mulutnya, “Oh Tuhan, kenapa Aku??” akibat terlalu kecewa dengan ujian yang menimpanya. Tidak lama selepas itu dating sebuah kapal untuk membawanya pulang. Pelayar itu bertanya, bagaimana mereka tahu dia ada di pulau itu. Anak kapal itu menjawab mereka terlihat asap dari pulau tersebut. Ketika itu barulah pelayar itu tahu bahawa Tuhan membakar pondoknya untuk menyelamatkannya.

Sungguh hebat perancangan Tuhan hingga tak tercapai dek akal cetek manusia. Kita sangka Tuhan kejam dan hanya mahu memberi kita musibah. Namun jika kita percaya kepadaNya, sebenarnya Dia mahu menyelamatkan kita dan ketika itulah kita akan bersyukur dengan musibah yang menimpa. Wallahualam.

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png