Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

AYAHKU ISLAM!

6/9/09


Dalam setiap siri modul ‘Ini Sejarah Kita’, pastinya ada satu soalan yang akan ditanya. Siapa ‘kita’ dalam ‘Ini Sejarah Kita’. Penting sekali untuk mengetahui siapa ‘kita’ sebenarnya.

Andai kamu mengatakan bahawa ‘kita’ adalah pelajar maka sejarahnya bermula dengan bagaimana kita mengenali alif ba ta, satu dua tiga, ABC dan lainnya.

Andai kamu mengatakan bahawa ‘kita’ adalah doktor maka sejarahnya bermula dengan kisah bagaimana kita mendapat tawaran untuk melanjutkan pengajian dalam bidang perubatan.

Andai kamu mengatakan bahawa ‘kita’ adalah anak, maka sejarahnya bermula dengan kehidupan kita di alam rahim.

Andai kamu mengatakan bahawa ‘kita’ adalah Melayu maka sejarahnya bermula dengan Parameswara, kisah Lembah Bujang dan hal lainnya.

Tapi andai kamu mengatakan bahawa ‘kita’ adalah Muslim, maka sejarahnya akan menjadi begitu panjang.

Siapa Muslim? Muslim ini berasal dari kalimah Islam. Islam berasal dari kalimah Arab 'aslama' yang bermana menyerah. Contohnya, posmen aslama surat. Maksudnya posmen menyerahkan surat. Tapi apa maksud Islam? Menyerahkan diri kepada Allah.

Lain itu, Islam atau islam? ‘I’ huruf besar atau ‘i’ huruf kecil? Sebenarnya ‘i’ huruf kecil sebabnya menyerahkan diri kepada Allah adalah kata kerja. Posmen menyerahkan surat. “Menyerahkan’ itu kata kerja, bukan? Kalau kita adalah islam, bukan hanya pada kad pengenalan sahaja Islam, tapi kena buat islam itu. Kena pastikan islam kita adalah kata kerja bukan kata nama.

Kalau dah faham makna islam, maka sejarah kita bermula di mana? Nabi Adam itu islam ke? Nabi Yusuf islam ke? Islam itu maksudnya menyerahkan diri kepada Allah. Nabi Adam menyerahkan diri kepada Allah tak ? Dia menyerahkan diri kepada Allah, bukan ? Maka Nabi Adam juga adalah Islam.

Cuba tengok Surah Al Baqarah ayat 131-133.

(Ingatlah) ketika Tuhannya berfirman kepadanya: "Serahkanlah diri (kepadaKu wahai Ibrahim)!" Nabi Ibrahim menjawab: "Aku serahkan diri (tunduk taat) kepada Tuhan Yang Memelihara dan mentadbirkan sekalian alam". Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan ugama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: "Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih ugama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu dalam keadaan Islam". (Surah Al Baqarah: 131-132)

Penting ke bangsa? Siapa yang jadikan bangsa? Allah yang jadikan bangsa.

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (Surah AlHujurat:13)

Di sisi Allah tidak penting bangsa. Allah yang menjadikan bangsa dan seandainya Allah melihat bangsa seseorang, zalimlah Allah bukan? Bangsa bukan pilihan. Emak kita Melayu, ayah kita Melayu, maka jadilah kita berbangsa Melayu.

Apa yang Allah tengok? Iman dan amal tidak kisahlah kita hodoh macam mana pun, tidak kisahlah kita bangsa apa pun. Semua akan masuk syurga sekiranya iman dan amalnya baik.

Kita mesti meletakkan Islam lebih daripada bangsa.

Itu sebabnya ada satu kisah berkenaan Salman Al-Farisi. Salman duduk dengan puak Arab yang lain. Puak-puak ini pun cakaplah, "Ini dari Bani Tamim; yang itu dari Bani Ghathafan; dan yang lainnya dari Bani Khuza'ah." Salah seorang dari puak ini pun tanya kat Salman, “Kau dari puak mana?” Apa kata-kata Salman yang masyhur? ‘Abil islamun, la abaali siwahun, hiina iftaqarrun bi qais au tamimun’ – Ayahku adalah islam, tidak ada ayah selainnya di saat manusia lain berbangga-bangga dengan puak Qais atau Tamim.

Aku berbangga ayahku adalah Islam.

Salman cuba sampaikan kat diorang yang Salman berbangga ayahnya Islam. Apa maksud ayah kita adalah Islam? Maksudnya semua orang Islam itu adalah adik beradik kita. Kalau kita kata ayah kita adalah Encik S, maka adik beradik kandung kita sahaja adalah adik beradik kita. Tapi kalau ayah kita adalah Islam, semua orang Islam adalah adik beradik kita. Faham ke?

Ada satu kisah berkenaan Mus’ab bin Umair dan saudara kandungnya Abu Aziz bin Umair. Mus’ab seorang Muslim manakala Abu Aziz pula tidak beriman kepada Allah. Abu Aziz ditawan oleh tentera Muslimin di dalam peperangan Badar. Apabila Mus’ab melihat saudara kandungnya sendiri ditahan, Mus’ab tidak meminta agar saudara kandungnya dibebaskan, sebaliknya Mus’ab meminta seorang Ansar mengikat adiknya dengan lebih kuat kerana ibu mereka seorang hartawan dan tentera Muslimin boleh meminta wang tebusan yang lebih tinggi. Abu Aziz terkejut mendengar pernyataan itu dan bertanyakan Mus’ab mengenai kata-katanya. Mus’ab berkata bahawa lelaki Ansar itu adalah saudaranya dan bukannya Abu Aziz kerana lelaki Ansar itu adalah Muslim.

Kefahaman Mus'ab terhadap Islam menyebabkan dia menganggap lelaki Ansar tersebut adalah adik beradiknya bukan adik kandungnya yang kafir.

Amatlah malang orang yang tidak faham apa itu Islam. Amatlah malang mereka yang berjuang untuk bangsa dan bukannya Islam.

Penting untuk kita memahami Islam kerana dengan memahaminya, kita tidak akan menganggap isu Palestin adalah isu bangsa Arab, sebaliknya ia adalah isu Islam.

Saya masih mengingati kata-kata seorang muslimin semasa tayangan “Baitul Maqdis, Bumi yang Dijanjikan’ dahulu. Katanya, “Anak-anak yang ada ada dalam tayangan ini adalah anak-anak kamu. Lelaki-lelaki yang ada di dalam tayangan ini adalah ayah dan abang kamu. Ibu-ibu yang ada dalam video ini adalah ibu-ibu kamu”. Mengertikah kamu kata-kata itu?

Penulis : Jom gi ISK...Kenal tujuan hidup ini..

Sumber : Artikel Syok.org
Posted by Insan Biasa at 12:29 PM  
1 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png