Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Antara Logik akal dan pimpinan wahyu...

6/24/10


Manusia itu begitu unik..Benarlah kita ini sebaik-baik ciptaan..jika mensyukuri nikmat Allah. Tetapi akan menjadi hina jika ingkar dan lalai...Firman Allah :

"sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya . Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),"{At-Tin : 4 dan 5}

Kita sememangnya mempunyai pelbagai karekter yang menarik...Dengan pelbagai ragam..Sebagai satu tanda kekuasaan Penciptanya yang Maha Berkuasa..Menciptakan apa yang Dia kehendaki...Dijadikannya sebahagian kita ujian untuk sebahagian yang lain..Firman Allah :

"Dan Kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu, melainkan mereka sungguh memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar. Dan kami jadikan sebahagian kamu cubaan bagi sebahagian yang lain. Mahukah kamu bersabar?; dan adalah Tuhanmu Maha Melihat."{Al-Furqan: Ayat 20}

Maka disini aku meneliti satu lagi cara berfikir manusia yang unik dan menarik. Kerana aku tidak pernah menemuinya..Mungkin juga kerana pemikiran ini bertentangan dengan pemikiranku. Atau mungkin aku mahu berfikir sepertinya..Namun latar belakangku membataskannya.

Pemikiran logik adalah lumrah pemikiran ahli sains yang 'extreme' dengan bukti dan kajian tertentu. Apa yang berlaku tidak mungkin dipercayai jika tidak dilihat sendiri..Semuanya mahukan bukti yang nampak di mata..hasil kiraan tertentu yang akhirnya membuahkan keputusan yang sentiasa sama(constant)..Biarpun tidak kelihatan..Contohnya seorang ahli kimia menguji gas di dalam tabung uji dengan kayu uji menyala..dan mengeluarkan bunyi 'pop'..Maka ahli kimia itu akan membuat kesimpulan bahawa gas itu adalah gas hidrogen..Biarpun beliau tak nampak pon gas tu...Itulah logiknya..

Pemikiran logik juga mengatakan setiap perbuatan akan membuahkan akibat tertentu...Jika ada orang buat jahat pada kita, kita boleh buat jahat pada orang tersebut..Jika kita mahukan sesuatu, Kita mesti dapatkan..Walau apa pun yang kita hadapi...Walau apa pun caranya..Walaupun tiada langsung harapan untuk mendapatkannya...Yang penting perlu berusaha..Dan orang yang berusaha pasti akan berjaya..itulah logiknya..

Pemikiran logik susah untuk percaya kuasa ghaib..Hantu, malaikat, mimpi dan lain-lain..Semuanya akan dijelaskan secara saintifik atau dianggap kebetulan alam ini...Kerana kehidupan kita penuh dengan tindak balas..Jika berlaku sesuatu ke atas dirinya, seperti mimpi dan perasaan manusia, itu hanyalah mainan tidurnya. Tiada kaitan dengan perlakuannya semasa sedar. Itulah logiknya...

Mungkin ada benarnya pemikiran logik..Bergantung pada akal dan yakin mampu menyelesaikan semua masalah...Namun hakikatnya manusia sangat lemah..Maka akal memerlukan pimpinan wahyu..Supaya hati ini tidak mudah terpesong oleh tujuan hidup yang sebenar. Pengalaman atau latar belakang kita banyak mempengaruhi pemikiran..Pemikiran yang sudah lama disemai dengan logik mungkin sukar untuk diubah dan memerlukan masa...Pemikiran logik sukar untuk menerima sifat sabar..Pemikarn logik sukar untuk menerima konsep tawakkal..Pemikiran logik akan menjadikan hati sakit dan semakin sakit..Pemikiran logik akan menambah penderitaan jika akhirnya segala usahanya menjadi sia-sia..Maka pimpinan wahyu adalah bahagian yang lebih besar dalam kehidupan. Sabar, Syukur dan Tawakkal memerlukan kekuatan hati..Di samping usaha yang berterusan untuk memperbaiki diri..Kesimpulannya..Aku lebih memerlukan pimpinan wahyu..Walaupun kadangkala aku mengagumi pemikiran logik..

"Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."{Yusuf : ayat 53}
Posted by Insan Biasa at 10:19 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png