Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Transformasi Pendidikan..Ke Arah Mana?

5/24/11


Transformasi. Perkataan yang sering kita dengar akhir-akhir ini. Rata-rata banyak organisasi menggunakan perkataan ini untuk merujuk kepada satu titik tolak perubahan yang pesat ke arah sesuatu yang lebih baik. Tema hari guru pada tahun ini juga menggunakan perkataan 'transformasi' untuk menyuntik semangat para pendidik mengubah sesuatu dalam sistem pendidikan. Dari segi pembelajaran, cara penyampaian, didikan dan pembentukan tingkah laku. Guru-guru sentiasa dilihat sebagai agen transformasi yang berkesan untuk mengubah seorang pelajar menjadi manusia baik amnya kepada yang lebih baik.

Slogan 'transformasi' seperti menunjukkan ada sesuatu yang tidak kena dengan sistem yang diguna pakai ketika ini. Mana tidaknya, peningkatan masalah juvana semakin membimbangkan. Semakin ramai remaja melihat sekolah sebagai satu 'beban' yang sedang di galas dengan cara terpaksa. Hal ini menyebabkan hilang keihklasan dalam menuntut ilmu. Jika niat sudah terpesong, bagaimana ilmu akan melekat pada pelajar?

Kita berhadapan dengan krisis nilai yang kronik. Nyawa manusia tidak lagi di anggap sesuatu yang berharga. Rasa hormat, rendah diri, berlapang dada sudah tidak lagi menjadi perhatian. Kita lihat ramai profesional yang melibatkan diri dalam jenayah yang membimbangkan. Mereka kelihatan pandai belajar, tetapu jahil nilai. Akibatnya, ramai pesakit hospital tidak mendapat rawatan sepatutnya, bangunan runtuh kerana jurutera yang tak amanah, ahli politik penipu, ahli perniagaan menindas pelanggan dan pemimpin rasuah. Jika mereka mengenal nilai amanah, hormat, rendah diri dan integriti, hal ini tidak mungkin berlaku.

Solusinya, dalam kita mahu menjana transformasi kecemerlangan pelajar, pastikan juga kira menjana trnasformasi nilai dalam diri pelajar. Pastikan pelajar tahu nilai ilmu dengan mengamalkannya, bukan hanya belajar untuk lulus ujian, tetapi belajar untuk kehidupan. Namun tanggungjawab ini tidak boleh terletak pada bahu tenaga pengajar sahaja. Institusi kekeluargaan adalah peranan utamanya. Di sinilah pelajar mula mengenal kasih sayang dan tujuan hidup dari ibu bapanya. Keruntuhan institusi keluarga yang kian membimbangkan kini tidak dapat tidak menjadi faktor penyumbang keruntuhan moral pelajar. Kesedaran pendidik menyampaikan pelbagai pengajaran untuk membentuk nilai dalam diri pelajar. Tugas kita cuma menyampaikan dan melakukan yang terbaik. Selanjutnya semoga Allah membantu dalam usaha murni ini. Tidak banyak sedikit. Sedikit-sedikit lama jadi bukit. Transformasi...bertukarlah..

Posted by Insan Biasa at 11:06 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png