Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Sampai waktu yang tidak terdaya lagi...

7/1/11


Allah yang menguasai segala yang ghaib..Manusia hanya mampu mentafsir dan melihat bukti kekuasaannya berdasarkan yang mereka alami hari ini. Manusia hanya mampu menjangka masa hadapan berdasarkan apa yang berlaku semalam. Dengan pandangan yang sungguh terhad, kita tidak mampu berfikir dan melihat dengan lapang. Allah berpesan supaya kita sentiasa berbaik sangka kepadaNya. Allah mahu kita bergantung padanya. Allah mahu kita menyerahkan segala urusan kita kepadaNya. Dengan itu barulah Allah akan memberi apa yang kita mahu.

Ketika kita diuji dengan keyakinan ini, kita akan ragu-ragu benarkah Allah akan memakbulkan permintaan kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah mendengar doa kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah sedang menguruskan urusan kita. Keraguan ini mendatangkan kesedihan dan kegusaran dalam hati. Sempit hingga sukar bernafas. Sungguh kesabaran dan keyakinan kepadaNya sedang terumbang ambing. Ketika itu persoalan buruk akan timbul dalam diri. Hasil hasutan syaitan yang sentiasa menanam rasa ragu-ragu dalam hati. Adakah aku perlu berputus asa?

Itulah rona-rona hidup, iman itu sedang diuji. Kuncinya sabar dan yakin. Kerana kita berbeza dengan mereka. Mereka sedang diberi kenikmatan. Mungkin mereka juga sedang diuji dengan nikmat itu. Kita tak sedar dengan nikmat yang kita ada. Allah nak kita bersyukur dengan apa yang ada, kemudian barulah Dia akan tambah. Kita tak tahu apa yang terjadi hari tahun depan. Tak tahu ape terjadu bulan depan, tak tahu ape akan terjadi minggu depan, tak tahu apa akan terjadi minggu depan, tak tahu apa akan terjadi esok, tak tahu apa akan terjadi barang sesaat akan datang. Mungkin sebentar lagi giliran kita diuji dengan nikmat dan musibah.

Islam ertinya berserah diri. Serahkan segala-galanya pada Dia. Dialah sebaik-baik perancang. Apa yang penting kita tahu apa yang kita nak, kita usaha dan usaha dengan sabar. Dan bersangka baik dengan Allah. Ini tak semudah kata-kata yang sedang ditulis. Ketika menjalaninya terasa sangat lemah dan tak berdaya. Kerana itu ia dipanggil ujian. Apabila kecewa kita akan bersedih. Adakah aku sedang berputus asa? Segeralah katakan TIDAK. Karana rahmat Allah itu luas. Sedangkan kita belum cukup berdoa dan menangis meminta. Pinta dan terus pinta. Bersabarlah dengan kelemahan itu. Yakinlah dengan apa yang dipinta. Selagi itu sesuatu yang baik. Cubalah untuk yakin Allah sedang mendengarnya dan sedang menguruskannya. Meskipun kita sudah tidak melihat harapannya lagi. Teruslah berharap pada Allah. Cukuplah Allah untukku. Sebaik-baik pembantu dan penolong urusanku.

Sabar je la..Sabar dan sabar ye..
4 comments
Anonymous said...

kredit kpd penulis..

July 1, 2011 at 9:56 PM  
Anonymous said...

it was too long to wait for this entry. well muazzin, people can see the upset u feel, but we dont know what actually caused u become like that. for me, dont be too upset because other people is reaching their time to be happy. we always look people higher than us, but we forgot to look people low than us. there is too many things too be thankful to allah, one of that is the hidayah, if u think this, then, that is hasbunallahu wa nikmal wakeel, n u really tawakkal to Allah. fill the emptiness of ur heart n soul with Allah's love, too much to be thanked to Allah. all the best bro. may this coming ramadhan is good for u.

July 4, 2011 at 11:02 PM  
Insan Biasa said...

Thanks..upset, sad, happiness is part of life..i believe in Allah's plan..what i did before was not a mistake..its a journey..thanks bro..hehe

July 5, 2011 at 11:52 AM  
bintangtimur said...

sesungguhnya manusia lebih mudah melihat rumput jiran lebih hijau dari rumput sendiri..itu perkara biasa, but tahniah kerana awak sentiasa ingat ALLAH dan kaitkan ALLAH dalam setiap yg berlaku dalam kehidupan seharian , kagum !

December 6, 2012 at 12:38 PM  

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png