Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Bedah Buku : La Tahzan

9/24/11


Alhamdulillah,saya baru sahaja tamat membaca buku La Tahzan, karangan Dr 'Aidh Alqarni. Setelah 6 bulan membelinya, baru hari ni saya berjaya tamatkannya. Benar saya malas membaca, dan saya tidak istiqamah untuk terus membaca. Kelemahan ini sungguh sukar diatasi dan saya sedang mencuba. Lebih-lebih lagi buku seperti ini yang hanya memuatkan tulisan satu warna tanpa imej dan tiada illustrasi yang menarik. Tentulah saya cepat jemu. Apa yang mendorong saya untuk meneruskan pembacaan adalah saranan beberapa ustaz seperti Ust. Zahazan dan Dr Asri yang menggalakkan membacanya untuk mengambil iktibar dan mendidik hati. Jadi saya memaksa diri menghabiskannya.

Tidak dinafikan dan tak boleh disangkal, buku ini banyak memberi input yang berguna. Kata-kata yang indah, memujuk, mengajak dan memberitahu kita betapa apa yang ada di sisi kita sebenarnya sudah lebih dari apa yang kita pinta. Betapa manusia sering bersedih apabila tidak mendapat sesuatu hingga lupa untuk bersyukur dengan apa yang ada. Betapa teruknya penyakit yang melanda hati ini hingga selalu membuatkan rasa gelisah,risau,gundah gulana,sedih,hati sempit dan tidak tenang.

Perasaan takut yang sia-sia.

Manusia selalu takut dengan apa yang akan terjadi esok. Sedangkan hal itu belum tentu akan berlaku. Akibatnya kita sering mengundang keresahan yang sia-sia. Sedih pada yang belum tentu. Kajian membuktikan apa saja perkara akan datang yang menghantui manusia kebanyakkannya tidak akan berlaku. Jadi mengapa bersedih? Jika perkara itu sedah berlaku sekalipun, ia tetap sudah berlaku. Bagaimana kesedihan yang kita alami langsung tidak akan mengubah perkara sedih itu menjadi gembira. Jadi mengapa bersedih? Kesedihan akan mengundang penyakit, menggembirakan musuh dan menambah beban.

Ini bukanlah bermakna kita langsung tidak boleh bersedih. Bersedih adalah fitrah manusia apabila ditimpa musibah. Rasulullah SAW sendiri mengalirkan air mata kesedihan ketika kematian Khadijah dan Abu Talib. Apa yang menjadi masalah adalah rasa sedih yang mewujudkan rasa putus asa dengan hidup dan hilang rasa redha dengan kehendak Allah yang maha berkehendak. Kesedihan yang membawa bencana kepada diri dan orang lain. Ketidakupayaan manusia mengawal kesedihan membuatkan manusia itu mensia-siakan nikmat Allah yang sedia ada dan sekaligus menjadi kufur dengan nikmat itu. Nauzubillah.

Rahmat Allah itu maha luas dan sentiasa menanti mereka yang mahu mencarinya. Tanpa jemu dan lelah. Allah SWT sedang menanti hambaNya yang mahu merintih di sepertiga malam. Memohon dengan kerendahan diri yang hina untuk mendapat perlindungan Yang Maha Agung. Kita selalu mahu meminta pada manusia yang pada hakikatnya tak punya apa-apa. Tapi kita lupa nak meminta nak meminta pada yang mempunyai segala-galanya. Kita selalu berharap pada manusia, akibatnya kita selalu kecewa kerana manusia tak kekal bersama kita, tapi kita lupa berharap pada yang kepadanyalah semua makhluk bergantung harap. Dan harapan makhluk tidak ada yang hampa apabila disandarkan kepadaNya.

"Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita." Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana"

(At-Taubah : Ayat 40)

Posted by Insan Biasa at 4:55 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png