Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Bersabar Dengan Kezaliman Majikan

12/4/13


Apabila mula berjinak-jinak dengan dunia pekerjaan, selain ingin mendapat pekerjaan yang digemari, nikmat yang diharapkan bagi pekerja baru adalah mendapat majikan yang baik. Jika majikan adalah seorang yang sungguh bertimbang rasa, iklim pekerjaan pasti indah dan menggalakkan penghasilan mutu kerja yang berkualiti. Tekanan kerja pasti berkurangan dan apabila pulang ke rumah, kita boleh pulang dengan hati yag tenang dan akan wujud perasaan tak sabra untuk kerja keesokan harinya.

Namun langit tak selalunya cerah, hidup tak selalu indah. Sejauh mana keinginan kita untuk mendapat hidup yang indah, kehendak Allah pasti mengatasi segalanya. Jika ditakdirkan Allah mahu menguji kita dengan majikan yang zalim, pentingkan diri sendiri dan tidak bertimbang rasa, sudah tentu ini akan mencabar tahap kesabaran kita setiap hari. Hari-hari yang dilalui pasti ditempuh dengan panas hati dan tekanan yang tidak berkesudahan. Namun atas desakan hidup dan tuntutan untuk mencari nafkah keluarga, kesabaran adalah senjata terakhir yang paling berkesan. Selain itu, beberapa berkara boleh kita lakukan untuk menjadikan persekitaran lebih positif

Majikan juga adalah manusia lemah yang banyak kelemahan.
Perkara pertama yang perlu kita akui adalah memahami hakikat kelemahan seorang hamba. Walau sehebat mana pangkat dan pendidikan majikan itu, beliau takkan boleh lari dari sifat kehambaan yang lemah dan serba kekurangan. Walaupon majikan tidak pernah mengakui kelemahan beliau, dan sememangnya itulah sikap angkuh manusia. Sebagai pekerja, kita seharusnya bersyukur kerana boleh mengambil ikhtibar daripada tingkah laku majikan itu. Mengakui kelemahan majikan itu akan menjadikan kita insaf betapa ampuhnya manusia walau sehebat manapun pangkat dan pendidikan kita.

Minimumkan salahfaham dengan majikan
Seperkara lagi yang boleh cuba diusahakan adalah mengurangkan salah faham dengan pihak majikan atau pentadbir. Apabila kita sudah selalu di layan dengan buruk oleh majikan, sudah tentu dalam minda kita sudah tertanam persepsi apa juga yang dilakukan akan dipandang remeh dan tidak dihargai. Hal ini akan membuatkan kita tidak bermotivasi untuk berkerja dan kualiti kerja akan merudum. Perkara ini pasti memberi kesan kepada keberkatan rezeki yang diperoleh. Untuk mengelakkan hal ini, kita seharusnya cuba untuk hanya menjalankan skop tugas yang diamanahkan oleh kita sahaja tanpa perlu mengambil tahu perjalanan tugas yang lain. Ini boleh mengelakkan kita berprejudis dengan perkara yang sepatutnya tidak berkaitan dengan tugas hakiki kita.

Jadikan majikan contoh yang ingin dijauhi.
Sebagai pekerja bawahan, kita telah merasai keadaan yang tak menyenangkan kerana pengabaian oleh majikan, jika suatu hari nanti kita di tempat majikan, berazamlah supaya tidak mengulangi sikap majikan. Apabila kita melihat contoh yang tidak baik, berusahalah untuk menhindarinya. Setidak-tidaknya berdoalah supaya Allah tidak melupakan kita akan kesusahan ini dan kita sendiri tidak mengikut contoh yang buruk. Hal ini kerana sudah menjadi lumrah dunia, pangkat adalah satu ujian dari Allah. Mungkin majikan kita sedang diuji ole pangkatnya. Adakah jika kita di tempat majikan kelak juga tidak terlepas dari ujian ini?

Selalu sedar hanya Allah sahaja yang layak menilai kita
Rasa tidak puas hati dengan majikan akan lebih membuak-buak apabila semua yang kita lakukan tidak dihargai oleh majikan. Sebenarnya hal ini mampu mengajar kita erti ikhlas. Jika kita melakukan kerja untuk mencari kepuasan manusia, nescaya kita akan selalu kecewa dan hampa kerana umumnya manusia tak selalu mampu menghargai. Namun jika apa yang kita lakukan semata-mata untuk mencari redha Allah, maka kita takkan perlu risaukan apa pandangan orang lain terutama majikan kita. Apa yang kita mesti faham adalah amanah yang diberi perlu dijalankan sebaik mungkin untuk keberkatan rezeki.

Berdoa supaya majikan sedar dan berubah.
Perkara terakhir yang boleh kita lakukan adalah berdoa untuk kebaikannya. Inilah cabaran kita. Amat susah untuk mendoakan kebaikan untuk orang yang berbuat zalim kepada kita. Namun keindahan Islam itu terserlah melalui peribadi Rasulullah SAW yang selalu membalas keburukan yang dilakukan kepadanya dengan kebaikan yang akhirnya akan membuahkan perubahan yang besar kepada bangsa arab khususnya dan dunia amnya.


Hidup penuh dengan cabaran. Jika tiada cabaran, jiwa kita akan mati. Siapa yang kita jumpa, siapa yang kita kenal sebenarnya menggambarkan siapa diri kita. Semua yang Allah pertemukan dengan kita mempunyai hikmah yang perlu difikirkan. Kita boleh melihatnya secara positif dan boleh juga melihatnya secara negatif. Kita perlu sedar masalah yang dihadapi  adalah ujian Allah dan setiap ujian yang diberi pasti diberi juga keupayaan untuk menghadapinya. 
Posted by Insan Biasa at 10:29 AM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png