Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Makbulnya doa dan kehendak Allah SWT

7/3/14

Dalam tiga tahu kebelakangan ini, banyak dalam hidup aku dah berubah. Perubahan yang sangat cepat hingga aku rasa kadang-kadang tak mampu nak ikut. Namun aku mesti juga berubah perlahan-lahan walaupun lambat. Alhamdulillah semua perubahan itu adalah positif dan berupa satu nikmat yang tak terhingga. Semuanya adalah apa yang telah aku pinta pada Allah dan tanpa ku sangka, Allah memberikannya dengan cepat. Allah jualah sebaik-baik pemberi rezeki.

Namun makbulnya permintaanku ini bukanlah berkat doa aku satu-satunya. Sudah tentu tidak. Hubungan aku dengan Allah yang 'so-so' tidak memungkinkan aku dikurnia nikmat seperti ini. Aku sendiri tidak tahu adakah termakbulnya permintaan itu adalah kerana doaku atau doa orang yang aku minta doakan untukku. Apa yang aku yakin, orang lain yang mendoakan aku tentulah lebih mustajab doanya. Orang itu tak lain adalah ibu bapaku sendiri.

Pada tahun 2012, mak dan abah pergi menunaikan fardhu haji. Aku mengambil kesempatan untuk meminta mereka mendoakan aku supaya cepat dapat jodoh. Doa di hadapan kaabah. Dan doa itu didoakan oleh mak dan abah. Sudah tentu kebarangkalian untuk makbul itu tinggi. Itulah fikirku. Alhamdulillah, 6 Julai 2013 adalah hari pernikahanku. Pada tahun 2013 pula, mak induk dan mak tam pergi menunaikan fardhu haji. Aku juga mengambil kesempatan untuk mengirim doa supaya aku dikuria zuriat yang soleh/solehah. Itu adalah isi utama doa yang aku kirim. Selain itu aku juga minta doa dipermudah urusan belajar dan mendapar biasiswa. Alhamdulillah, aku dapat juga biasiswa walaupun ada masalah pada awalnya. Pada 20 Mei 2014, seorang anak lelaki dilahirkan. Aku rasakan meminta orang mendoakan di tanah suci mekah adalah salah satu cara yang baik untuk hajat kita makbul.

Jadi aku mahu mencadangkan kepada pembaca blog ini supaya mengambil kesempatan kepada bakal haji untuk mengirim doa kepada mereka. Apa lagi jika mereka adalah ibu bapa atau ahli keluarga kita. Kita tidak tahu doa siapakah akan makbul. Tapi kita boleh usaha untuk terus berdoa dan meminta orang lain mendoakan. Itu tidak salah. Di samping berusaha untuk merealisasikan hajat itu. Kudrat dan rahmat Allah sahaja yang kita harapkan. Semuanya berlaku atas kehendak Allah. Kita sebagai manusia hanya perlu meminta dan berusaha. Allah sangat mengasihani kita. Walaupun aku selalu melanggar perintah Allah dalam sengaja atau tidak, Allah tetap memakbulkan kebanyakan hajat yang aku pinta. Sungguh sifat maha pengasihNya lebih luas dari kemurkaannya.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan"
(Ar Rahman)

"Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya."
(Surah Ad-Dhuha,ayat 11)
Posted by Insan Biasa at 8:41 AM  
1 comments
Delores Hope said...

Nice, i really like it.if you also like our site please follow: http://www.robesdemariee2013.com/

June 9, 2015 at 4:47 PM  

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png