Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Ujian Di sebalik kata-kata

3/20/10


Firman Allah dalam Surah As-Soff ayat 2 dan 3

Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?
Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tiada kamu kerjakan.

Kadangkala terasa agak berat untuk menentang jahiliah dalam diri. Apabila aku mahu meninggalkannya, dia datang dalam bentuk yang sangat halus, tapi rakus merobek hati ini dan akhirnya tewas dek kehalusan itu. Sungguh licik tipu daya syaitan. tanpa disedari aku telah masuk ke perangkap yang lebar, memungkinkan aku melangkah lebih jauh ke alam jahiliah moden yang sedang dipandang indah di mata orang ramai. Apabila aku menasihati orang jangan buat begitu dan begini, datang satu ujian menjadikan aku lemah dan akhirnya melakukan perkara yang sama.. Pernah seorang kakak berkata kepadaku, "Kita akan diuji dengan apa yang kita cakap, jadi berhati-hatilah". Terutama untuk seorang yang pendakwah yang selalu mencegah kemungkaran, akan datang suatu keadaan di mana dia akan diuji tentang apa yang telah dilarangnya itu...Sama ada dia akan melakukannya juga atau mengelakkannya bergantung kapada keimannanya ketika itu..Ini lah ujian Tuhan..Maka benarlah firman Allah seperti yang diatas..Subhanallah...

Kepentingan hidup berprinsip
Pendakwah perlu mempunyai prinsip..Prinsip yang jelas....Terutama yang melibatkan akidah dan akhlak. Jika itu dikatakan tidak boleh, maka dia tidak melakukannya. Jika itu dikatakan mesti dilakukan, itulah yang dia juga mesti lakukan. Tidak boleh hanya melarang dan akhirnya tewas dengan persekitaran yang selalu mendesak. Seperti air sungai yang mengekalkaln sifat tawar biarpun bertemu dengan air laut yang masin. Begitu juga air laut yang tetap masin biarpun bercampur dengan air sungai yang tawar di muara.. Firman Allah:

Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,
antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing.
{Surah Ar-Rahman : Ayat 19 dan 20}

Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya, dan yang menjadikan gunung-gunung untuk (mengokohkan) nya dan menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan dari mereka tidak mengetahui.
{Surah An-Naml : Ayat 61}

Maka begitulah dengan para Daie. Hidupnya memang perlukan satu pembeda yang kuat. Kuat untuk menghalang pengaruh sekitarnya. Kuat untuk menjadikan kata-katanya dinilai baik oleh yang mendengar. Kuat untuk membuktikan keimanan apabila sedang diuji. Kuat untuk mengatakan tidak apabila ada yang mengajak untuk berfoya-foya..Kuat untuk mengatakan tidak apabila ada gadis yang mengajak menemaninya makan sehingga lewat malam..Adakah sudah kuat prinsip seperti ini dalam hidup setiap muslim yang mengatakan dia seorang Daie? Aku masih belum..Dan aku akan terus mencari kekuatan itu..Meskipun aku selalu gagal...-muazzin

P/s : Baru sahaja melakukan perkara yang aku tidak sukai..Dan aku pernah melarangnya..
Posted by Insan Biasa at 1:46 AM  
1 comments
fizabakeman said...

i've sent u an award.... visit my blog

March 30, 2010 at 11:43 AM  

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png