Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Krisis nilai..apabila kepentingan diri mengatasi segalanya..

11/2/11


Baru-baru ini kita digemparkan dengan satu rakaman video cctv yg menunjukkan bagaimana seorang kanak-kanak digilis oleh sebuah van dan lori dan di sebuah jalan yg sibuk dilalui manusia. Malangnya bukan sahaja kanak-kanak itu dibiarkan oleh pemandu yg melanggarnya, malah orang ramai yang lalu lalang di kawasan itu seperti tidak nampak kanak-kanak tersebut sedang menderita kesakitan. 18 orang yang melintasi kawasan berkenaan langsung tidak mengendahkan kejadian itu dan berlalu pergi. Dalam suasana kita di Malaysia,logikkah perkara ini berlaku? Tetapi ini sudah berlaku di China.

Justeru hal ini membawa kita berfikir, mengapa ini berlaku? Apakah yang sedang bermain di fikiran mereka di tempat kejadian hingga sanggup membiarkan kanak-kanak tersebut menggelupur kesakitan seorang diri? Mengapa mereka seperti takut untuk menghulurkan bantuan? Atau adakah benar sudah hilang sifat ingin membantu dan menebalnya sifat pentingkan diri di kawasan itu? Semuanya persoalan ini bermain di fikiran kita. Namun siapakah yang mampu menjawabnya.

Mengikut jawapan mereka yang memahami situasi di China, dengan kepadatan penduduk yang begitu tinggi dan ideologi komunis yang mereka bawa, sesiapa yang membantu seseorang yang tercedera dan membawanya ke hospital, dialah yang akan bertanggungjawab untuk menanggung semua kos perubatan yang tercedera. Jika difikirkan bahawa ideologi komunisme menetapkan harta rakyat adalah hak bersama kerajaan. Maka tidak mustahil situasi ini boleh berlaku,ini bermakna,siapa yang membantu,dia akan lebih mendapat susah.

Kita bersyukur Malaysia adalah negara yang tidak mengamalkan ideologi sesat yang boleh menghilangkan sifat perikemanusiaan manusia. Malah kita masih kuat dengan pegangan agama yang menitikberatkan nilai kasih sayang dan saling menghormati. Rata-rata ramai sahabat yang seperti tidak percaya kejadian ini boleh berlaku apabila menonton video tragis ini di facebook dan youtube. Banyak kekesalan yang di lahirkan. Tidak kurang yang mengutuk dengan penuh emosi.

Sebagai seorang Islam,kita perlu lihat kejadian ini dalam perspektif agama. Apakah yang Allah SWT mahu tunjukkan dari kejadian ini. Kejadian ini seperti sudah dirancang dengan baik kerana berlaku betul-betul di hadapan camera cctv tanpa sedikit cacat pon. Tiada yang terselindung. Semuanya jelas. Inilah yang juga boleh berlaku apabila masyarakat hilang rasa ingin membantu dan bersifat nafsi-nafsi.

Kita tidak boleh memandang ringan hal ini dengan mengatakan ia tak mungkin berlaku di Malaysia. Kita juga secara tidak sedar sedang menuju ka arah itu. Malaysia tadak kurang hebatnya dengan jenayah bunuh dan buang bayi yang semakin tidak terkawal. Jenayah korporat seperti pecah amanah, rasuah dan penipuan semakin berleluasa. Puncanya satu. Manusia mula meninggalkan agama Islam.

Kita sudah tidak mengamalkan budaya Islam. Islam hanya pada nama. Masjid kita banyak tetapi semakin kurang jemaahnya. Kerana hilangnya ruh Islam dalam masyarakat, hilanglah perasaan takutkan Allah dan kita berani berpaling dari perintahnya. Rakaman video tragis kanak-kanak digilis van itu sepatutnya membawa kita berfikir betapa manusia yg pada asalnya sebaik2 kejadian,jika berpaling dari perintah Allah, dia akan menjadi seburuk-buruk makhluk. Nauzubillah. Bersama kita mengambil iktibar tentang perkara ini dan serius dalam menjalankan perintah Allah. Dari seorang pemerintah, ketua kampung, ibu bapa hingga individu sendiri punya peranan dalam agama. Wallahu a'lam.

"sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka)" {At-Tin: Ayat 4-5}

Posted by Insan Biasa at 11:24 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png