Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Hadith ke-10: Baik dan Halal - Syarat diterima Doa

3/18/12


Abu Hurairah r.a berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya Allah itu Maha Baik, tidak menerima sesuatu kecuali yang baik. Dan Allah memerintahkan kepada orang mukmin sebagaimana Dia memerintahkan kepada para Rasul. Allah SWT berfirman 'Hai para Rasul, makanlah segala sesuatu yang baik dan kerjakanlah amal soleh'(Surahal-Mukminun 23:51). Dia juga berfirman:'Hai orang yang beriman, makanlah apa-apa yang baik daripada apa yang Kami rezekikan kepadamu.'(Surah al-Baqarah 2:172). Kemudian Rasulullah SAW menceritakan perihal seseorang yang menempuh perjalanan yang jauh, rambutnya kusut masai dan penuh debu. Dia menadah kedua-dua tangannya ke langit dan berdoa'Wahai Tuhan! Wahai Tuhan!', sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan perutnya dikenyangkan dengan makanan haram, maka bagaimana akan diterima permohonannya(doanya)?"
(Riwayat Ahmad no.8348, Muslim no.1015 dan at-Tirmizi no.2922)

Huraian Hadis:
Kata "Thayyib" (baik) dalam hadis ini adalah berkenaan dengan sifat Allah maksudnya "bebas daripada segala kekurangan dan celaan)

Hadis ini merupaka salah satu dasar dan landasan pembinaan hukum Islam. Hadis ini berisi unjuran membelanjakan sebahagian daripada harta yang halal dan melarang membelanjakan harta yang haram. Makanan, minuman, pakaian dan sebagainya hendaklah diperoleh dari sumber-sumber yang halal tanpa bercampur baur dengan yang shubhah.

Orang yang ingin memohon doa kepada Allah hendaklah memperhatikan syarat-syarat yang tersebut dalam hadis ini. Hadis ini juga menyatakan seseorang yang membelanjakan hartanya dalam kebaikan bererti dia telah membersihkan dan menyuburkan hartanya. Makanan yang enak tetapi tidak halal menjadi mala petaka bagi mereka yang memakannya dan Allah tidak akan menerima amal kebajikannya.

Pengajaran:
1. Allah tidak menerima kecuali sesuatu yang baik. Maksudnya sesiapa yang bersedekah dari sumber yang haram tidak akan diterima.
2. Sesuatu yang disebut baik adalah apa yang dinilai baik di sisi Allah.
3. Berlarut-larut dalam perbuatn haram akan menghalang seseorang dari termakbul doanya.
4. Orang yang melakukan maksiat tidak termasuk dalam golongan yang termakbul doanya kecuali mereka yang Allah kehendaki.
5. Makanan yang haram merosakkan amal kebajikan dan menjadi penghalang penerimaan amal kebajikan.
6. Dianjurkan berinfak dengan sesuatu yang halal dan dilarang berinfak dari sesuatu yang haram.
7. Seseorang akan diberi ganjaran jika memakan sesuatu yang baik dengan maksud agar dirinya diberi kekuatan untuk taat kepada Allah SWT.
8. Sebahagian daripada sebab dimakbulkan doa adalah:
a) Sedang bermusafir
b) Hati yang sedang mengharap
c) Kondisi yang bersahaja dalam berdoa.
d) Mengangkat kedua-dua tanga ke langit.
e) Merayu dalam berdoa
f) Keinginan yang kuat dalam permintaan.
g) Memakan makanan dan minuman yang halal.
h) Memakai pakaian yang halal.
Posted by Insan Biasa at 10:50 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png