Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Allah mendengar isi hati kita

5/5/12

Hari ni aku nak kongsi satu kisah benar, antara perkara yang aku anggap hebat berlaku dalam hidup aku yang sederhana ni.

Suatu hari ketika sedang dalam perjalanan ke dewan kuliah, aku melalui satu tempat. Di tempat tu ada sebuah kereta warna biru
"cantiknya"
Aku berkata dalam jantung hati, kemudian berlalu pergi.
"Tak mungkin aku boleh dapatkannya' hanya lihat sajalah"
Itu juga terkeluar dalam mulut jantung hati. Aku seolah-olah mengidamkannya tapi aku perlu sedar diri bahawa tak mungkin aku perolehinya dalam keadaan aku pada masa itu. Bagaimana pun kita perlu sedar diri. Di mana kita berpijak.

Hari ini 5 Mei 2012, setelah 2 tahun aku di beri pinjam, alhamdulillah ia masih dalam keadaan baik dan semakin baik. Dia sama dalam keadaan aku melihatnya di satu sudut jalan dahulu, sewaktu aku berkata-kata dalam hati bahawa aku hanya mampu melihatnya. Tapi apa yang berlaku hari ini membuatkan aku terfikir sewaktu itu ada satu kuasa Yang Maha Mendengar yang berkata kepadaku.

"Di dalam kekuasaanKu, kau boleh memilikinya"

Semuanya membuatkan aku kadangkala berfikir hajat manusia yang tidak dilafazkan juga didengari oleh Allah SWT, bagaimana pula hajat yang selalu dilafazkan? Sudah tentu Dia akan juga memakbulkannya. Pada masa dan saat yang sesuai. Hajat orang yang selalu buat dosa pun Dia akan kabulkan, sesungguhnya Dia adalah yang Maha Pemberi Nikmat dan Maha Pemurah. Apakah alasan kita untuk tidak berasa syukur dan berterima kasih? Bagaimana untuk bersyukur dan berterima kasih? tentulah dengan menjadi hamba yang soleh. Melakukan apa yang disuruh, meninggalkan apa yang dilarang. Dan naluri semulajadi manusia sebenarnya tahu perkara apa yang disuruh dan apa yang dilarang.

P/s: Kita perlu sedar apa yang ada pada hari ini adalah pinjaman dan satu hari nanti akan kembali kepadanya. Sifat dunia yang fana bermaksud akan hancur, maka sepatutnya istilah selama-lamanya/abadi/eternal adalah tidak relavan selagi kita masih di dunia. Istilah itu hanyalah khayalan untuk menyedapkan hati manusia atau untuk menidakkan bahawa kita akan kehilangan apa yang kita ada pada hari ini. Hanya Allah SWT bersifat Maha Kekal.
Posted by Insan Biasa at 12:11 PM  
0 comments

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png