Jadilah Golongan Ini..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung"{Surah Ali Imran : Ayat 104}

Terbaik Yang Subjektif

3/3/11

"Kau nampak muram..Apa masalah apa lagi ni??Soal Pak Kasim kepada pemuda di hadapannya yang sedang termenung panjang.
"Nampak ke?hehe.." dia cuba tersenyum...senyum kambing...
"Apa yang kau menungkan ni Mal?" Tanya Pak Kasim membuka bicara...Dia tahu Ikmal sedang dalam duka. Sememangnya apabila berduka Ikmal akan mancarinya. Meminta nasihat orang tua buat mengubat luka.

"Saya pelik la Pak Kasim..Apa kurangnya saya? Kenapa dia tak pilih saya?"
"oh..Masalah perempuanlah ni?hm...Adat lelaki, bermuram kalau bukan soal kerjaya, soal wanita..haha" Senda Pak Kasim berseloroh cuba menghiburkan Ikmal..Tapi nampaknya Ikmal tak ketawa. Hambar, Ikmal masih senyum kambing.
"Macam kena 'reject' je ni..kenapa boleh jadi macam tu..Apa kurangnya kau?"Sambung Pak Kasim
"Saya pon tak faham la Pak Kasim...Kita ni sepatutnya nak yang terbaik..Tapi ada yang tak nak rupanya"
"Tak nak? Kenapa tak nak"
"Katanya dia tak cukup baik untuk saya..Saya terlalu baik..Tak layak untuknya"Ikmal memandang jauh, dahinya berkerut.
"Ooo..Pelik tu..Tapi tu cuma katanya sahaja..Kalu dah tak nak, macam-macam la alasan"
"Terlalu baik pon boleh jadi alasan rupanya"
"Tapi mal, kau kena tahu, takkan dia nak kata kau yang tak cukup baik untuk dia, dia dah cuba jaga hati kau tu"
"Saya tak boleh terima alasan macam tu Pak Kasim"
"Anggaplah kau bukan yang terbaik untuk dia..Kau kena faham, terbaik tu subjektif..Semua orang takkan sama"
"Subjektif? luas sangat ke"Soal Ikmal hairan. Pak Kasim memang ada idea tentang masalahnya.
"Kau memang baik Mal, tapi bukan untuk dia. Biarlah dia cari apa maksud baik yang dia nak. Mungkin maksud baik dalam definisi dia tu tiada pada kau mal. kau kena sabar"Pak Kasim mula menasihat. Ikmal sudah dianggap anaknya.Pada Pak Kasim Ikmal memang pemuda baik, pandai ambil hati orang tua, bertanggungjawab, dan yang paling penting, Ikmal ada latar belakang agama yang baik, biarpun tak belajar tinggi hingga ke Al-Azhar, Ikmal minat untuk belajar lebih lagi. Pak Kasim nampak itu pada diri Ikmal.

"Susah rupanya nak faham ya Pak Kasim, betul kata Pak Kasim, Saya dah cuba nak jadi terbaik, nampaknya belum baik lagi.
"Kau dah memang baik Mal, cuma kita ni manusia, ada nafsu, ada keinginan. kadangkala kita akan buat sesuatu yang salah juga..Kita takda yang sempurna. Tapi kita kena sentiasa usaha nak betulkan diri dan jadi yang terbaik" Ceramah Pak Kasim semakin panjang.
"Kadang-kadang saya fikir juga, inilah akibat saya sangka saya dah cukup baik, hakikatnya saya masih tidak dipilih. Malang rasanya" Keluh Ikmal. Memandang ke bawah. Benarlah kata orang bijak pandai "Apabila kau telah merasa cukup baik, sebenarnya kau telah membuka pintu kejahatanmu"
"Kau sedang dipilihlah Mal"Pak Kasim memujuk
"Dipilih?"
"Ya dipilih. Tapi bukan dipilih oleh manusia, kau sedang dipilih Allah untuk diuji. Kau sebenarnya beruntung"
"Kenapa beruntung Pak Kasim?"Ikmal mula senyum.Senang hati barangkali Allah memilihnya.
"Yalah, sekarang kau dah sedar kau tak cukup baik, kau dah tahu kau salah dalam menilai dirimu sendiri, jadi kau akan terus berusaha untuk jadi yang terbaik. Kalau kau tak dapat apa yang kau nak, kau akan sentiasa berusaha mendapatkannya. Berbanding orang yang mudah mendapatkan sesuatu, dan menyangka telah diberi yang terbaik. padahal dia sedang dibiarkan
Allah hanyut dengan nikmat dunia"
"Macam tu rupanya ya..Biarlah tidak dipilih di kalangan manusia, tapi dipilih oleh Allah"
"Ya" Pak Kasim mengangguk "Tapi kau kena ingat, kau akan sentiasa kecewa kalau kau nak kelihatan baik di mata manusia sahaja" Sambung Pak Kasim.
"Baik depan manusia?"
"Buat baik kerana Allah, untuk dapatkan keredhaannya, bukan untuk dikagumi manusia. Kau nak kelihatan baik sahaja di hadapan orang yang kau suka untuk mengaguminya. Padahal itu bukan diri kau mal. kau menipu diri sendiri" Jelas Pak Kasim panjang lebar. Ikmal terdiam sebentar. kata-kata itu benar-benar kena pada batang hidungnya.
"Saya dah sedar Pak Kasim, saya yang bersalah. banyak lagi perlu belajar"
"Takpa Mal, kita manusia buat salah tu biasalah, yang penting takkan ulang lagi. Kau sedang kecewa dengan manusia sebab kau berharap pada manusia, kau kurang berharap pada pencipta manusia. Jangan macam tu Mal, betulkan niat, Harap hanya pada Allah, barulah rahmat akan terbuka luas" Nada Pak Kasim memujuk. Ikmal senyum, nampaknya dia sudah faham apa makna terbaik. Mungkin benar dia bukan yang terbaik untuk wanita itu. Atau wanita itu bukan yang terbaik untuknya. Dan dia akan mendapat yang lebih baik. Terbaik tu memberi makna yang luas. Seorang anak terbaik untuk ibu bapanya, seorang isteri terbaik untuk suaminya, seorang pekerja terbaik pada majikannya, dan yang paling penting, seorang hamba yang terbaik pada Penciptanya. Jika semua orang sukakan benda yang sama, susahlah kita nak buat pilihan. Itulah lambang kebijaksanaan Allah yang Maha Bijaksana mengatur kehidupan sesuai dengan fitrah. Tinggal manusia yang perlu mencarinya berpandukan Syariat yang telah dibekalkan dalam Kitabullah dan sunnah Rasulullah SAW.

“Supaya Dia (Allah) menguji kamu, siapa diantara kamu yang terbaik amalnya.” (Al Mulk:2)
Posted by Insan Biasa at 12:10 AM  
2 comments
Anonymous said...

great! u try to put yourself into ikmal? hihi anyway good sharing, keep on writing. cool ikmal!

March 3, 2011 at 8:03 PM  
insan biasa said...

what so ever..lupa nak letakCetita ini adalah rekaan semata-mata..Tiada kene mengene dengan yang hidup atau yg dah mati..heheh

March 3, 2011 at 10:10 PM  

Post a Comment

Mutiara Kata

"Ayam di kepuk mati kelaparan, Itik di air mati kehausan; Alah sabung menang sorak, Ayam menang kampung tergadai," Aminuddin Baki, Pencetus GPMS
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmMm7RX4SI/AAAAAAAAAhA/HjV8wAxl8ng/s1600/welcome_03.png